Portal Berita Ekonomi Selasa, 17 Januari 2017

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Executive Brief
  • Cukai - Dirjen Bea Cukai Heru Pambudi pastikan rencana objek cukai baru hanya untuk plastik.
  • Sauber - Mantan pembalap Manor Pascal Wehrlein akan berseragam Sauber di musim 2017
  • Serie A Italy (17/1) - Torino 2 - 2 AC Milan
  • Piala Afrika (16/1) - Pantai Gading 0 - 0 Togo
  • Piala Afrika (17/1) - Kongo 1 - 0 Maroko
  • Asuransi - PT Asuransi Jiwa Syariah Bumiputera menargetkan bisa meraup premi sebesar Rp400 miliar sepanjang 2017.
  • Italia - Italia melakukan pembicaraan dengan Uni Eropa tentang defisit anggaran
  • Fiat - Italia menolak hasil test emisi oleh Jerman terhadap mobil Fiat Chrysler
  • PBB - Pemkot Malang berikan diskon PBB 50 persen agar petani tetap pertahankan lahan pertanian.
  • Kurs Rupiah - Awal Pekan ini (16/1) kurs rupiah referensi Bank Indonesia melemah di Rp13.354 dibanding kemarin jumat di Rp13.308.

Suriah Dalam Bahaya Adu Senjata Kekuatan Dunia

Foto Berita Suriah Dalam Bahaya Adu Senjata Kekuatan Dunia

WE.CO.ID – Suriah yang terus dirundung konflik internal terancam makin runyam. Uni Eropa (EU), Israel, dan Rusia tengah menyeret negara di Timur Tengah itu menjadi medan konflik bersenjata internasional.

Kekhawatiran atas kondisi seperti itu bukannya tanpa alasan setelah melihat gerakan-gerakan yang dilakukan EU dan Rusia dalam beberapa hari belakangan ini. Akhir pekan lalu, para menteri luar negeri EU berkumpul membahas pencabutan embargo senjata terhadap Suriah. Meski tidak mufakat bulat, EU toh akhirnya sepakat memutuskan mencabut embargo senjata yang telah diterapkan sejak Mei 2011 itu.

EU memang tampak sangat berhati-hati dalam mengelurakan keputusan tersebut. Dalam pernyataan seusai pertemuan para menlu EU itu, disebutkan bahwa mereka sepakat untuk tidak melanjutkannya hingga tahap pengiriman senjata. Mereka pun akan meninjau ulang keputusan tersebut sebelum 1 Agustus mendatang. 

Awal pekan ini (Senin, 27/5/2013), EU menyatakan anggotanya dapat mengambil kebijakan sendiri terkait dengan pengiriman senjata ke Suriah. Langkah EU tersebut membuka pintu akses persenjataan bagi para pemberontak Suriah yang sejak dua tahun lalu terus melancarkan perlawanan untuk menumbangkan Presiden Bashar al-Assad. Barat dan Amerika Serikat bersama sekutu mereka, yakni Israel, selama ini dikenal sebagai pihak yang pro-kelompok pemberontak yang ingin menumbangkan Presiden Assad.

Rusia yang dikenal sebagai pendukung Presiden Assad seperti tidak mau ketinggalan langkah. Negara bekas Uni Soviet yang pada era Perang Dingin memimpin blok Timur dalam perlombaan senjata melawan blok Barat pimpinan AS itu menyiapkan peluru kendali (rudal) antiserangan udara S-300. Rusia menyatakan akan mengirimkan sistem persenjataan mobil yang keandalannya disejajarkan dengan Rudal Patriot AS yang dikerahkan pasukan sekutu di Irak dan kini dipergunakan NATO untuk mengamankan Turki dari ancaman serangan Suriah itu.

Deputi Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov sebagaimana dikutip BBC, Rabu (29/5/2013) mengatakan peluru kendali S-300 itu sebagai faktor pengimbang yang dapat menjadi penghalang pihak-pihak asing yang ingin memasuki konflik Suriah.

Rusia menganggap keputusan EU tersebut merusak rencana konferensi perdamaian internasional bagi Suriah yang digagas Moskow bersama AS. Konferensi perdamaian itu rencananya akan digelar bulan depan.

Ryabkov memang mengatakan kontrak pembelian rudal S-300 dengan Suriah telah ditandatangani beberapa tahun silam. Namun, pernyataan Ryabkov yang dikeluarkan beberapa hari setelah pencabutan embargo terhadap Suriah itu bisa diterjemahkan sebagai reaksi kemarahan Rusia atas keputusan EU itu. Momentum pengumuman rencana pengiriman senjata canggih itu memunculkan pertanyaan: kenapa baru sekarang dilakukan kalau memang kontraknya telah lama diteken?

Rusia sebelumnya juga enggan secara spesifik menyebutkan nama sistem persenjataan canggih yang akan mereka pasok ke Suriah. Penyebutan nama senjata canggih itu (S-300) dalam pernyataan  terbaru Rusia itu dipandang sebagai sinyal terjadinya eskalasi ketegangan dalam konflik Suriah.

Beberapa pengamat militer melihat pernyataan terbaru Rusia mengenai penjualan senjata itu sebagai “pengubah permainan” dalam mengatasi krisis Suriah.

"Hal itu secara samar memastikan perundingan (perdamaian) AS-Rusia tidak akan berarti sekaligus mengirimkan sinyal peringatan yang sama dengan pengiriman senjata ke Iran. Langkah itu juga dapat menyeret Israel ke dalam perang Suriah,” kata Anthony Cordesman dari Centre for Strategic and International Studies sebagaimana dikutip BBC.

Dilaporkan, Rusia selama ini menahan pengiriman senjata ke Suriah sebagai kompensasi atas komitmen Israel untuk tidak melancarkan serangan udara lagi terhadap Suriah.

Menteri Pertahanan Israel Moshe Yaalon mengatakan Rusal S-300 itu masih belum meninggalkan Rusia. “Saya berharap senjata-senjata itu tidak akan meninggalkan Rusia dan jika, semoga Tuhan mencegahnya, senata itu sampai (juga) ke Suriah, kami tahu apa yang harus dilakukan,” katanya dengan nada mengancam.

Inggris dan Prancis sebagai kekuatan utama EU menyatakan mereka berupaya menekan pemerintah Suriah di Damaskus untuk menempuh penyelesaian politik atas perang saudara yang berkecamuk sejak dua tahun lalu itu. Kedua negara tersebut memiliki kapabilitas memasok senjata kepada pihak yang mereka sebut kelompok pemberontakk moderat Suriah.

Para aktivis dari kelompok oposisi mengklaim mereka mencatat lebih dari 200 orang tewas dalam pembantaian massal yang diduga dilakukan oleh pasukan pendukung Presiden Assad pada awal bulan ini.

Sementara itu, di dalam negeri, kelompok oposisi Suriah menyambut baik pencabutan embargo oleh EU itu. “Pencabutan embargo senjata itu sebagai langkah menuju ke arah yang benar,” George Jabboure Netto, juru bicara Dewan Nasional Suriah yang beroposisi.

Kelompok pembangkang lainnya, Koalisi Nasional Suriah, juga memuji langkah EU meski mereka menyesalkannya karena ”agak terlambat”. 

Hingga tenggat tidak resmi pada perundingan di Istambul, Turki, Selasa (28/5/2013), kelompok oposisi Suriah belum menyatakan apakah mereka akan menghadiri konferensi perdamaian yang diprakarsai AS dan Rusia itu bulan depan.

nurcholish@wartaekonomi.com

Foto: BBC News

Penulis: http://wartaekonomi.co.id/penulis.html,

Editor: Nurcholish MA Basyari

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 3,514.87 3,478.27
British Pound GBP 17,169.60 16,991.11
China Yuan CNY 1,989.13 1,969.21
Dolar Amerika Serikat USD 13,179.00 13,047.00
Dolar Australia AUD 10,171.55 10,063.15
Dolar Hong Kong HKD 1,699.24 1,682.01
Dolar Singapura SGD 9,827.01 9,722.78
EURO Spot Rate EUR 14,736.76 14,583.94
Ringgit Malaysia MYR 3,292.28 3,255.24
Yen Jepang JPY 13,026.59 12,889.75

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5270.011 -2.972 541
2 Agriculture 1873.717 1.922 21
3 Mining 1394.938 2.956 43
4 Basic Industry and Chemicals 536.178 0.335 66
5 Miscellanous Industry 1323.361 -3.350 42
6 Consumer Goods 2349.481 11.027 39
7 Cons., Property & Real Estate 517.631 -3.144 63
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1047.805 -3.051 56
9 Finance 801.560 -2.158 89
10 Trade & Service 851.884 -1.049 122
No Code Prev Close Change %
1 MCOR 158 212 54 34.18
2 JAWA 132 173 41 31.06
3 DGIK 61 73 12 19.67
4 DART 320 380 60 18.75
5 BNLI 645 745 100 15.50
6 MDIA 2,600 3,000 400 15.38
7 ALKA 200 230 30 15.00
8 ARTO 138 155 17 12.32
9 LMPI 145 162 17 11.72
10 SPMA 190 212 22 11.58
No Code Prev Close Change %
1 PDES 190 125 -65 -34.21
2 NAGA 210 171 -39 -18.57
3 MGNA 146 125 -21 -14.38
4 MITI 71 63 -8 -11.27
5 RUIS 250 228 -22 -8.80
6 BINA 366 338 -28 -7.65
7 MRAT 214 200 -14 -6.54
8 CASS 850 800 -50 -5.88
9 TOBA 1,275 1,200 -75 -5.88
10 CKRA 69 65 -4 -5.80
No Code Prev Close Change %
1 BUMI 388 410 22 5.67
2 BNLI 645 745 100 15.50
3 MCOR 158 212 54 34.18
4 DGIK 61 73 12 19.67
5 BIPI 106 115 9 8.49
6 DYAN 60 64 4 6.67
7 INCO 2,480 2,510 30 1.21
8 SSMS 1,475 1,525 50 3.39
9 PBRX 428 432 4 0.93
10 INPC 113 117 4 3.54