Portal Berita Ekonomi Selasa, 21 Februari 2017

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Executive Brief
  • FA Cup (21/2) - Sutton United 0 - 2 Arsenal
  • La Liga Spanyol (21/2) - Las Palmas 2 - 1 Malaga
  • Imigrasi - Pihak Imigrasi menolak pengajuan paspor puluhan TKI
  • Barcelona - Banding ditolak, Neymar akan menjalani sidang skandal transfernya ke Barcelona
  • Malaysia - Malaysia panggil pulang duta besarnya di Korea Utara
  • Nasional - Pekerja industri 2017 ditargetkan 16,3 juta orang.
  • Otomotif - Vietnam impor 1.800 lebih mobil dari Indonesia.
  • Jakarta - Itensitas hujan yang tinggi mengakibatkan sebagian Jakarta banjir.
  • Top 1 - Top 1 jalin kerjasama dengan tim Formula 1 Mclaren
  • Banjir - 54 Titik di Jakarta Terendam Banjir
  • Bulog -  Bulog Sulawesi Tengah canangkan penanaman cabai minimal 100 pohon di setiap gudang.
  • Bojonegoro - Pemkab Bojonegoro siap bangun sudetan 780 meter di Desa Kedungsumber.
  • Anggaran - Pemkab Penajam Paser Utara berlakukan efektivitas anggaran belanja bagi pemerintah desa.

Pasukan Suriah Mulai Ofensif dan Unjuk Gigi (4)

Foto Berita Pasukan Suriah Mulai Ofensif dan Unjuk Gigi (4)

WE.CO.ID – Konflik Suriah memasuki fase yang jauh lebih berbahaya. Pasukan pemerintah makin ofensif dan unjuk gigi.

Setelah menempuh jalur defensif selama beberapa bulan dalam menghadapi kelompok pemberontak, pemerintah Suriah mulai menempuh langkah ofensif.

Presiden Assad mengerahkan pasukannya untuk menggempur gerilyawan pemberontak dan menguasai kembali kontrol di sejumlah wilayah strategis yang diduduki kelompok pemberontak. Pemerintah tidak hanya mengandalkan pasukan tentara regulernya tetapi juga banyak menyandarkan pada dukungan kelompok gerilyawan pro-pemerintah, terutama kelompok Hezbollah. 

Sokongan pasukan Hezbollah dukungan Iran dan pengiriman pasokan senjata sistem pertahanan antiserangan udara peluru kendali (rudal) S-300 dari Rusia membuat pemerintah makin percaya diri menghadapi rongrongan kelompok pemberontak.

Fokus penumpasan kelompok pemberontak terutama diarahkan ke kawasan strategis di seputar Ibu Kota Damaskus, seperti Daraya di selatan dan Gouta di utara. Hal itu sekaligus untuk mengamankan Bandar Udara Damaskus sebagai jembatan udara penghubung Suriah-Iran.

Pekan lalu, pasukan pemerintah menguasai kembali kota Qusayr di Provinsi Homs yang berbatasan dengan Libanon. Kota berpenduduk 50.000 orang itu sebelumnya dalam pengepungan selama dua pekan lebih. Kelompok oposisi menuding rezim Presiden Assad bertanggung jawab atas pembunuhan massal sekitar 200 warga di wilayah tersebut.

Kelompok pemberontak mengakui penaklukan kembali kota strategis Qusayr itu oleh pasukan pemerintah dengan dukungan gerilyawan Hezbollah. Namun, mereka menegaskan bahwa perang belum usai. Mereka menyatakan penaklukan itu bukan berarti terhentinya perlawanan mereka terhadap rezim al-Assad.

Hal lain yang membuat Suriah menjadi kawasan konflik yang sangat berbahaya ialah adanya dugaan penggunaan senjata kimia, terutama gas sarin yang merusak atau bahkan melumpuhkan syaraf. Eropa, PBB, dan AS menengarai penggunaan senjata kimia secara terbatas terjadi di kawasan Daraya dan di dekat Aleppo.

Pekan lalu, Prancis dan PBB menyatakan mereka memiliki bukti pasukan Suriah menggunakan gas sarin. Menurut Menteri Luar Negeri Prancis Laurent Fabius, bukti itu mereka dapatkan dari tes laboratorium terhadap sampel darah dan urin yang mereka dapatkan dari kawasan di wilayah Suriah. Adapun tes laboratorium itu dilakukan di Prancis. Meski demikian, AS tampak berhati-hati dalam menyikapi temuan dugaan penggunaan gas sarin tersebut.

Faktor yang juga tidak kalah membuat konflik Suriah berbahaya ialah kekisruhan dan kekerasan bersenjata untuk memperebutkan kekuasaan itu melibatkan para pemain dan boneka-boneka mereka. Siapakah mereka?

Suriah dikelilingi oleh negara-negara tetangga yang mempengaruhi hasil akhir penyelesaian perang saudara di sana yang lebih dari sekadar konflik domestik itu. Para tetangganya, termasuk negara yang letaknya lebih jauh seperti Qatar dan Arab Saudi, masing-masing punya faksi yang mereka dukung, termasuk dukungan terhadap “pemerintahan dalam penantian” kelompok-kelompok pemberontak. 

Kelompok minoritas Suni Irak yang berkonfrontasi dengan pemerintah yang didominasi kelompok Syiah tentu mendambakan pemerintahan Suriah yang dikuasai kelompok Suni yang kini banyak melawan pemerintahan. Suku-suku kaum Suni di Provinsi Anbar dan Ramadi memiliki hubungan sejarah panjang dengan kelompok Suni Suraih di perbatasan. Pemerintahan Suriah yang didominasi Suni diharapkan dapat mengimbangi pemerintah Irak yang dikuasai kaum Syiah.

Dalam lebih dari setahun terakhir, dilaporkan adanya pasokan senjata di lintas perbatasan Irak untuk kelompok gerilyawan Suriah anti-pemerintah. Pasokan itu berasal dari kelompok jihad Irak yang disebut-sebut terjalin kerja sama dengan gerilyawan Suriah yang mayoritas dari kelompok Suni.

Sementara itu, kekerasan yang makin intens di Irak berisiko menyeret Negeri 1001 Malam yang telah porak poranda pasca-gempuran pasukan sekutu pimpinan AS itu ke perang saudara baru. Hal itu bukan hanya akan berdampak buruk bagi investasi di seantero negeri itu melainkan juga memperuncing konflik geopolitik antara Iran dan negara-negara mornarki di Teluk.

Turki juga terseret dalam konflik Suriah sebagai dampak dari membanjirnya pengungsi ke wilayahnya. Komisi Tinggi Perserikatan bangsa Bangsa Urusan Pengungsi (UNHCR) mencatat sekitar 322.000 warga Suriah mengungsi ke wilayah Turki dan 100.000 lainnya siap menyeberang ke sana.

Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan pun mulai menaikkan tensi pernyataannya terhadap pemerintah Suriah belakangan ini. Dia tidak hanya melancarkan kritik terhadap Israel atas serangan militernya terhadap Suriah tetapi juga terhadap pemerintahan Presiden Assad.

"Anda, Bashar Assad, akan membayar untuk ini. Anda akan bayar mahal, sangat mahal karena Anda mempertontonkan keberanian terhadap yang lainnya, terhadap bayi-bayi yang mengedot,” kata Erdogan sebagaimana dikutip CNN.

Yordania tentu lebih gemas lagi ketimbang Turki. Mereka harus mengatasi 450.000 pengungsi asal Suriah yang mulai frustasi dan gelisah di kamp-kamp pengungsian. Jumlah tersebut setara dengan 7% penduduk Yordania.  Di Libanon, jumlah pengungsi Suriah mencapai 455.000. Secara keseluruhan, menurut catatan UNHCR, konflik Suriah telah melahirkan tambahan sekitar 500.000 pengungsi hanya dalam tempo dua bulan.

Libanon yang juga terlilit masalah sektarian seperti halnya Suriah tentu terlalu sibuk untuk melibatkan diri dalam konflik Suriah. Namun, mau tidak mau, Libanon berpotensi terseret dalam konflik di negara tetangganya itu. Beberapa  tokoh kaum Salaf Libanon telah menyatakan jihad melawan rezim Assad sebagai respons terhadap meningkatnya keterlibatan Hezbollah di Suriah. Sheikh Ahmed Assir, misalnya, menyerukan warga Suni di kota Sidon untuk membentuk brigade jihad guna membantu kelompok anti-pemerintah Suriah di kota Qusayr. (HABIS)

nurcholish@wartaekonomi.com

Penulis: http://wartaekonomi.co.id/penulis.html,

Editor: Nurcholish MA Basyari

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 3,514.87 3,478.27
British Pound GBP 17,169.60 16,991.11
China Yuan CNY 1,989.13 1,969.21
Dolar Amerika Serikat USD 13,179.00 13,047.00
Dolar Australia AUD 10,171.55 10,063.15
Dolar Hong Kong HKD 1,699.24 1,682.01
Dolar Singapura SGD 9,827.01 9,722.78
EURO Spot Rate EUR 14,736.76 14,583.94
Ringgit Malaysia MYR 3,292.28 3,255.24
Yen Jepang JPY 13,026.59 12,889.75

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5359.288 8.356 539
2 Agriculture 1868.443 3.178 21
3 Mining 1431.212 19.623 43
4 Basic Industry and Chemicals 572.794 -2.999 66
5 Miscellanous Industry 1334.999 9.216 42
6 Consumer Goods 2339.398 -9.984 39
7 Cons., Property & Real Estate 521.713 -2.256 61
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1062.734 1.669 56
9 Finance 827.849 4.658 89
10 Trade & Service 856.674 2.856 122
No Code Prev Close Change %
1 HDTX 416 520 104 25.00
2 MTSM 394 492 98 24.87
3 ERTX 140 170 30 21.43
4 PGLI 64 77 13 20.31
5 TIRA 230 276 46 20.00
6 MYTX 76 90 14 18.42
7 MCOR 250 294 44 17.60
8 AIMS 150 170 20 13.33
9 RDTX 10,800 12,000 1,200 11.11
10 FPNI 126 140 14 11.11
No Code Prev Close Change %
1 PLAS 130 85 -45 -34.62
2 ALKA 180 134 -46 -25.56
3 BKDP 86 67 -19 -22.09
4 SCBD 1,800 1,500 -300 -16.67
5 BAYU 800 670 -130 -16.25
6 PRAS 210 183 -27 -12.86
7 PTSN 86 76 -10 -11.63
8 SDPC 129 115 -14 -10.85
9 NIKL 2,920 2,620 -300 -10.27
10 MICE 432 390 -42 -9.72
No Code Prev Close Change %
1 BMTR 550 560 10 1.82
2 SDPC 129 115 -14 -10.85
3 MCOR 250 294 44 17.60
4 PRAS 210 183 -27 -12.86
5 BUMI 362 380 18 4.97
6 MYRX 130 125 -5 -3.85
7 BNLI 700 695 -5 -0.71
8 ENRG 50 50 0 0.00
9 ELTY 71 73 2 2.82
10 PBRX 458 456 -2 -0.44