Market Indices

Peternak Ayam Lingnan Bersedia Ganti Label

Rubrik Agrikultur

28 Juni 2013 07:54:00 WIB

WE.CO.ID - PT Barstow Indosukses selaku produsen ayam Lingnan menyatakan bersedia untuk tidak menggunakan label ayam kampung pada kemasannya, menyusul larangan yang diberikan oleh Direktorat Peternakan Kementerian Pertanian.

"Saya sudah mendengar penjelasan dari Kementerian Pertanian, tidak ingin ribut antar peternak, saya memutuskan sesuai anjuran. Kita hanya akan gunakan nama Ayam Lingnan," kata Wirawan Darman Siw, pemilik peternak Ayam Lingnan, di Desa Pasir Muncang, Megamendung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat.

Wirawan mengatakan, ia tidak menggunakan label ayam kampung di kemasan dagangnya. Ia hanya menuliskan ayam ras, untuk mengkategorikan ayam yang ia jual bukan ayam petelor (buras).

Ia mengaku tidak mengerti tentang kriteria ayam kampung dengan ayam lokal. Setelah ia mendapatkan penjelasan dari Direktorat Peternakan Kementerian Pertanian, ia baru mengetahui perbedaan tersebut.

Wirawan menyebutkan, ia mendapatkan bibit ayam tersebut pada tahun 2000 dari Kementerian Pertanian. Dari bibit tersebut ia mengembangkan usaha peternakan ayam hingga akhirnya sudah berjalan 13 tahun lamanya.

Ayam yang diproduksi dari peternaknya dipasok sejumlah super market di wilayah Jabodetabek hingga Bandung.

Peternak ayam Lingnan milik Wirawan ini berdiri diatas lahan seluas 1,3 hektar memiliki 31 kandang dimana 21 kandang digunakan untuk pembesaran.

Peternak ayam Lingnan ini memiliki jumlah indukan 1.500 ekor. Kapasitas produksi ke gerai modren selama dua hari sekolah yakni 500 hingga 700 ekor. Dalam sebulan ada 17 kali pemotongan, jumlah ini meningkat bila menghadapi hari besar keagamaan.

"Ayam yang kita jual dalam kondisi mati, dipasok untuk super market di Jabodetabek," katanya.

Pemberian nama ayam Lingnan, lanjut Wirawan berawal saat konsumennya menanyakan jenis ayam yang ia jual karena memiliki daging yang empuk dan enak.

"Waktu konsumen nanya nama ayamnya, spontan saja saya jawab ayam Lingnan. Saya memang sudah memakai label merk ayam Lingnan, tapi tidak ada label ayam kampung," katanya.

Menanggapi protes dari Himpunan Pengusaha Unggas Lokal Indonesia (Himpuli), Wirawan menyatakan siap untuk tidak menggunakan label ayam kampung.

Ia mengatakan, akan mengubah sekmen pasar ayam Lingnan menjadi ayam organik sehingga memiliki pasar sendiri dan tidak menggangu penjualan ayam kampung.

Terkait harga, lanjut Wirawan, pihaknya tetap mempertahankan harga jual yang sudah ada, yakni dari peternakan dijual Rp40.000 per ekor.

"Dari segi harga tetap, tapi dari segi kualitas akan kita kembangkan. Konsep kita ayam organik karena bebas dari antibiotik," katanya.

Seperti yang pernah diberitakan sebelumnya, Direktorat Jenderal Peternakan Kementerian Pertanian melakukan pengecekan bibit ayam yang dijual oleh PT Barstow Indosukses untuk mengklarifikasi protes yang dilayangkan oleh Himpuli.

Dari hasil pengecekan tersebut, ayam Lingnan yang diproduksi perusahaan peternakan tersebut bukanlah ayam kampung, tapi percampuran ayam luar yang sudah menetap lebih dari lima generasi di Indonesia sehingga dikategorikan sebagai ayam lokal.

Sementara itu, Himpuli memprotes penggunaan label ayam kampung pada produk ayam Lingnan karena dinilai merugikan peternak lokal dan membohongi masyarakat sebagai konsumen. (Ant)

(redaksi@wartaekonomi.com)

Foto: Ist.

Editor: Cipto

Recomended Reading

Jum'at, 06/03/2015 09:37 WIB

Arema Batal Ladeni Sriwijaya FC

Jum'at, 06/03/2015 10:03 WIB

Penebus Raskin di Lampung Selatan Rendah

Jum'at, 06/03/2015 20:46 WIB

Pemkab Lebak Minta Petani Kembangkan Penangkaran Benih

Executive Brief

Irman Gusman puji indeks kebahagian Bangka Belitung pada 2014 yang capai 68,45.

Pemkot Cimahi akan terus konsentrasi pada pembangunan infrastruktur.

Pemkot Bogor gandeng Kemendikbud dukung penerimaan siswa baru secara online.

Menteri Saleh Husin minta pengusaha asal Eropa untuk terus tanamkan investasi di Indonesia.

Bupati Erwan Kurtubi optimis jumlah keluarga prasejahtera di Pandeglang akan berkurang.

Irman Gusman: Bangka Belitung berpotensi jadi daerah termaju dan terdepan di Indonesia.

Kemenhub diminta kembangkan Pelabuhan Cirebon untuk lurangi kepadatan Tanjung Priok.

KAI Sumut mulai 1 April 2015 naikkan tarif kereta api kelas ekonomi.

Pemkab Kotabaru terima penghargaan akselerasi pengembangan SDM kelautan perikanan.

BI nilai peningkatan pertumbuhan ekonomi di Kalimantan Tengah tergolong tinggi.

Recommended Reading

Sabtu, 07/03/2015 03:39 WIB

Ini Permintaan JK pada Ahok dan DPRD

Sabtu, 07/03/2015 00:43 WIB

YLKI: Operasi Pasar Beras Harus Tepat Sasaran

Jum'at, 06/03/2015 23:47 WIB

Pengamat: Pajak Tetap Dijadikan Pendapatan Unggulan

Jum'at, 06/03/2015 22:46 WIB

BI Tegaskan Stabilitas Makro Ekonomi Makro Masih Terjaga

Jum'at, 06/03/2015 20:07 WIB

Hadapi MEA, KKP Terus Berupaya Hasilkan SDM Andal

Jum'at, 06/03/2015 17:34 WIB

Kementerian ESDM: Pertamina Sanggup Kelola Mahakam

Jum'at, 06/03/2015 17:03 WIB

Presiden: Kami Akan Rancang Pola Siklus Panen

Jum'at, 06/03/2015 16:43 WIB

Tim Kabinet Kerja Dituntut Tak Cari "Panggung Sendiri"

Entertainment

06 Maret 2015 - Olahraga

Arema Batal Ladeni Sriwijaya FC