Market Indices

Peternak Ayam Lingnan Bersedia Ganti Label

Oleh Cipto - Rubrik Agrikultur

28 Juni 2013 07:54:00 WIB

WE.CO.ID - PT Barstow Indosukses selaku produsen ayam Lingnan menyatakan bersedia untuk tidak menggunakan label ayam kampung pada kemasannya, menyusul larangan yang diberikan oleh Direktorat Peternakan Kementerian Pertanian.

"Saya sudah mendengar penjelasan dari Kementerian Pertanian, tidak ingin ribut antar peternak, saya memutuskan sesuai anjuran. Kita hanya akan gunakan nama Ayam Lingnan," kata Wirawan Darman Siw, pemilik peternak Ayam Lingnan, di Desa Pasir Muncang, Megamendung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat.

Wirawan mengatakan, ia tidak menggunakan label ayam kampung di kemasan dagangnya. Ia hanya menuliskan ayam ras, untuk mengkategorikan ayam yang ia jual bukan ayam petelor (buras).

Ia mengaku tidak mengerti tentang kriteria ayam kampung dengan ayam lokal. Setelah ia mendapatkan penjelasan dari Direktorat Peternakan Kementerian Pertanian, ia baru mengetahui perbedaan tersebut.

Wirawan menyebutkan, ia mendapatkan bibit ayam tersebut pada tahun 2000 dari Kementerian Pertanian. Dari bibit tersebut ia mengembangkan usaha peternakan ayam hingga akhirnya sudah berjalan 13 tahun lamanya.

Ayam yang diproduksi dari peternaknya dipasok sejumlah super market di wilayah Jabodetabek hingga Bandung.

Peternak ayam Lingnan milik Wirawan ini berdiri diatas lahan seluas 1,3 hektar memiliki 31 kandang dimana 21 kandang digunakan untuk pembesaran.

Peternak ayam Lingnan ini memiliki jumlah indukan 1.500 ekor. Kapasitas produksi ke gerai modren selama dua hari sekolah yakni 500 hingga 700 ekor. Dalam sebulan ada 17 kali pemotongan, jumlah ini meningkat bila menghadapi hari besar keagamaan.

"Ayam yang kita jual dalam kondisi mati, dipasok untuk super market di Jabodetabek," katanya.

Pemberian nama ayam Lingnan, lanjut Wirawan berawal saat konsumennya menanyakan jenis ayam yang ia jual karena memiliki daging yang empuk dan enak.

"Waktu konsumen nanya nama ayamnya, spontan saja saya jawab ayam Lingnan. Saya memang sudah memakai label merk ayam Lingnan, tapi tidak ada label ayam kampung," katanya.

Menanggapi protes dari Himpunan Pengusaha Unggas Lokal Indonesia (Himpuli), Wirawan menyatakan siap untuk tidak menggunakan label ayam kampung.

Ia mengatakan, akan mengubah sekmen pasar ayam Lingnan menjadi ayam organik sehingga memiliki pasar sendiri dan tidak menggangu penjualan ayam kampung.

Terkait harga, lanjut Wirawan, pihaknya tetap mempertahankan harga jual yang sudah ada, yakni dari peternakan dijual Rp40.000 per ekor.

"Dari segi harga tetap, tapi dari segi kualitas akan kita kembangkan. Konsep kita ayam organik karena bebas dari antibiotik," katanya.

Seperti yang pernah diberitakan sebelumnya, Direktorat Jenderal Peternakan Kementerian Pertanian melakukan pengecekan bibit ayam yang dijual oleh PT Barstow Indosukses untuk mengklarifikasi protes yang dilayangkan oleh Himpuli.

Dari hasil pengecekan tersebut, ayam Lingnan yang diproduksi perusahaan peternakan tersebut bukanlah ayam kampung, tapi percampuran ayam luar yang sudah menetap lebih dari lima generasi di Indonesia sehingga dikategorikan sebagai ayam lokal.

Sementara itu, Himpuli memprotes penggunaan label ayam kampung pada produk ayam Lingnan karena dinilai merugikan peternak lokal dan membohongi masyarakat sebagai konsumen. (Ant)

(redaksi@wartaekonomi.com)

Foto: Ist.

Berita Terkini

Selasa, 22/07/2014 23:47 WIB

Megawati Imbau Masyarakat Jaga Perdamaian Masa Transisi

Selasa, 22/07/2014 23:08 WIB

Anis Matta: PKS Sejalan dengan Prabowo

Selasa, 22/07/2014 22:34 WIB

Jokowi Bantah Punya Rekening di Luar Negeri

Selasa, 22/07/2014 21:42 WIB

BPS Prediksi Terjadi Inflasi Jelang Lebaran

Selasa, 22/07/2014 21:17 WIB

KPU Tetapkan Jokowi-JK sebagai Pemenang Pilpres 2014

Selasa, 22/07/2014 20:41 WIB

Megawati Ucapkan Terima Kasih kepada Rakyat Indonesia

Selasa, 22/07/2014 20:33 WIB

Akbar Tandjung: Golkar Siap Tidak dalam Pemerintahan

Selasa, 22/07/2014 20:21 WIB

Amien Rais: PAN Sejalan dengan Prabowo

Executive Brief

Pemerintah siap gugat balik PT Newmont Nusa Tenggara ke arbitrase internasional.

BI Kalimantan siapkan layanan kas keliling untuk penuhi kebutuhan uang kartal jelang lebaran.

Alfamart dan Pepsodent Herbal bagikan 5.750 hidangan berbuka puasa bagi kaum duafa.

Garuda Indonesia siapkan 9.950 kursi tambahan untuk hadapi lebaran.

BTN catatkan pertumbuhan kredit pada semester I-2014 sebesar 16,61 persen.

BKPM: Kasus Newmont tidak akan ganggu iklim investasi sektor pertambangan.

Menko Perekonomian: Segala transaksi keuangan di Pelabuhan Tanjung Priok wajib gunakan rupiah.

BPBD Malang siapkan beach rescue cluster untuk amankan pantai tujuan wisata.

Telkom targetkan delivery money access di Taiwan layani transaksi Rp 60-70 miliar.

Pelni Cabang Sulteng katakan perusahaanya tidak naikan tarif angkutan mudik lebaran.

Pertamina tambah pasokan BBM di Riau.

Garuda Pekanbaru siapkan 31.104 kursi untuk angkut penumpang rute Jakarta-Pekanbaru.

Wamenhub minta peningkatan kewaspadaan pemudik yang gunakan sepeda motor.

Telkomsel berencana luncurkan layanan telekomunikasi dengan jaringan long term evolution.

Entertainment & Life Style

19 Juli 2014 - Entertainment & Life Style

Lenovo Mini Notebook E10, Dijual Eksklusif Di Carrefour

18 Juli 2014 - Entertainment & Life Style

Lima Kegiatan Ini Bisa Buat Hubungan Anda Kembali Romantis

15 Juli 2014 - Entertainment & Life Style

Apel Bantu Tingkatkan Kenikmatan Seksual Wanita

15 Juli 2014 - Olahraga

Timnas Indonesia Tahan Imbang Qatar 2-2