Market Indices

Batubara: Di Bawah Bayangan Kebangkrutan (I)

Oleh Hatta - Rubrik Ekonomi Bisnis

23 September 2012 17:04:00 WIB

Bumi Resources, salah satu perusahaan pertambangan batu bara terbesar di Indonesia, mengalami kerugian besar. Salah satu penyebabnya adalah jatuhnya harga batu bara dunia.

Grup Bakrie kembali menjadi bahan pembicaraan kalangan bisnis. Kali ini menyangkut PT Bumi Resources Tbk. (BUMI). Sejak go public di bursa saham pada tahun 1990, perusahaan milik Grup Bakrie tersebut diberitakan akan mengalami kebangkrutan. BUMI mencatatkan kerugian sebesar US$322 juta pada semester ini, setelah mencatatkan keuntungan sebesar US$232 juta pada semester pertama tahun lalu.

Penyebab utamanya adalah melonjaknya biaya produksi sebesar 9,2% per ton yang tidak diimbangi oleh naiknya harga jual. Hal ini  sebenarnya terjadi pada hampir semua perusahaan batu bara di Indonesia. Mereka terpapar kejatuhan harga batu bara dunia. Harga batu bara termal BUMI jatuh dari US$91,26 per ton ke US$88,45 per ton pada semester pertama 2012 akibat lemahnya permintaan  dari Cina dan negara-negara maju. Selain itu, kenaikan ekspor batu bara dari AS juga berperan.

Faktor kedua adalah tingginya beban keuangan serta kerugian atas transaksi derivatif. Laporan keuangan BUMI mencatat jumlah beban keuangan yang harus dibayar lebih tinggi dari laba usaha. Hal ini tentunya memperlihatkan betapa buruknya solvabilitas BUMI dalam membayar utang-utangnya. Melemahnya nilai tukar rupiah juga membuat BUMI merugi US$50,28 juta dari transaksi valas, dibandingkan dengan laba US$80,94 juta pada periode sebelumnya. Para analis mengindikasikan perusahaan batu bara ini akan bangkrut karena performa keuangan yang buruk. Apalagi, BUMI tidak jadi mencairkan investasi sebesar US$231 juta pada PT Recapital Asset Management. Imbasnya, perseroan akan gagal memperoleh dana untuk membayar utang.

Saat ini total cadangan batu bara BUMI sebesar 2,8 miliar ton, yang  dimiliki anak usahanya yaitu PT Kaltim Prima Coal (KPC) dan PT Arutmin Indonesia (Arutmin). Tahun ini, BUMI menargetkan produksi batu bara mencapai 75 juta ton, naik 13,6% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Namun, performa keuangan BUMI pada semester pertama tahun ini sangat buruk. Banyak pemegang saham melakukan aksi jual karena masalah-masalah yang dihadapi perseroan. Jika terus mengalami pelemahan, BUMI bisa terkena penghentian perdagangan otomatis (auto rejection), Menurut Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia Ito Warsito, apabila nantinya harga saham terus mengalami penurunan yang sangat signifikan, BEI sudah memiliki fitur penghentian perdagangan otomatis (auto rejection) dalam sistem perdagangan. (BERSAMBUNG)

 

 

PANDU S. HERLAMBANG

(redaksi@wartaekonomi.com)

Sumber: Warta Ekonomi No 18/2012

Foto: adaro

Recomended Reading

Kabar EkBis

01 September 2014 - Ekonomi Bisnis

Sambut MEA 2015, KKP Siapkan SDM Unggul

01 September 2014 - Penerbangan

Garuda akan Terbangkan 83.144 Calon Haji

01 September 2014 - Agrikultur

BI Bantu Petani Bawang di Simalungun

Executive Brief

Harga kebutuhan pokok di Biak Numfor relatif stabil.

Pemerintah siapkan langkah terobosan untuk dorong pemulihan hutan yang alami kebakaran.

Penjualan BBM bersubsidi jenis premium dan solar di Biak Numfor masih normal. 

Bali raih devisa sebesar 50.745,77 dolar AS dari ekspor kerajinan tulang.

Selandia Baru nilai Makassar tempat yang menjanjikan di bidang investasi pangan. 

BI sarankan industri hijau cari pasar baru.

Hipmi usulkan agar pemerintah tidak naikkan harga solar bersubsidi.

Peluang industri nutrisi termasuk susu di Indonesia dinilai semakin prospektif.

Citilink Indonesia bersinergi dengan operator akomodasi pariwisata Best Western International.

Garuda Indonesia akan lakukan investigasi penyebab meninggalnya Kapten Ramdanto.

Recommended Reading

Senin, 01/09/2014 16:04 WIB

OJK Cabut Izin PT Cahyagold Prasetya Finance

Senin, 01/09/2014 14:07 WIB

BPS: Ekspor Juli 2014 Turun 6,03%

Senin, 01/09/2014 13:17 WIB

BPS Catat Inflasi Agustus 2014 Sebesar 0,47%

Senin, 01/09/2014 05:59 WIB

Manufacturing Hope 142 - Agar Aset Rp30 Triliun Tidak Mubazir

Minggu, 31/08/2014 10:46 WIB

Kolom Yuswohady: Kelas Menengah Muslim dan Pasar Halal

Minggu, 31/08/2014 10:12 WIB

Kolom: Pekerjaan Rumah Pemerintah Baru

Sabtu, 30/08/2014 18:08 WIB

Kadin Apresiasi Kebijakan Tegas Terkait BBM

Sabtu, 30/08/2014 10:07 WIB

CT: Biaya Produksi Listrik Gunakan Batu Bara Jauh Lebih Murah

Entertainment & Life Style

31 Agustus 2014 - Olahraga

Chelsea Tundukkan Everton