Market Indices

CIMB-Principal Asset Management Luncurkan Reksa Dana CIMB-Principal Index IDX30

Oleh Cipto - Rubrik Ekonomi Bisnis

20 November 2012 19:01:00 WIB

PT CIMB-Principal Asset Management (PT.CPAM) pada hari ini memperkenalkan reksa dana barunya berupa reksa dana indeks yang berbasis saham yaitu CIMB-Principal Index IDX30 dengan NAB perdana sebesar Rp 1000,- (seribu rupiah). Reksa dana ini mematok minimum investasi awal dan investasi selanjutnya yang relatif kecil dan terjangkau bagi semua kalangan yaitu sebesar Rp 100,000,- (seratus ribu rupiah) untuk minimum investasi awal dan Rp 75,000,- (tujuh puluh lima ribu rupiah) untuk minimum investasi selanjutnya. Untuk investasi awal dan selanjutnya yang relatif kecil ini akan menjadi sangat ideal untuk dijadikan sarana investasi regular yang mudah dan terjangkau guna mengalahkan tingkat inflasi dalam jangka panjang bagi semua kalangan di Indonesia.

Dengan kesempatan berinvestasi secara langsung di reksa dana ini maka investor berkesempatan untuk dapat menikmati perkembangan perekonomian Indonesia melalui pergerakan saham-saham pilihan dari Indeks IDX30 yang tujuannya untuk memberikan imbal hasil yang setara dengan kinerja indeks IDX30.

“Untuk itu kami meluncurkan Reksa Dana CIMB-Principal Index IDX30 untuk memberikan akses mudah dan terjangkau ke pasar modal kepada semua kalangan, terutama mereka yang memiliki profil risiko investasi sedang sampai dengan agresif tanpa perlu mengeluarkan sejumlah uang besar atau sibuk memilih saham atau reksa dana saham mana saja yang harus dibeli”, tutur Reita, melalui siaran persnya, Selasa (20/11).

CIMB-Principal Index IDX30 berinvestasi di saham-saham yang masuk ke dalam konstituen indeks IDX30 di Bursa Efek Indonesia. Indeks IDX30 sendiri merupakan kumpulan 30 saham terpilih dengan kapitalisasi pasar paling besar di Bursa Efek Indonesia. Saham–saham Indeks IDX30 dipilih secara berkala berdasarkan faktor likuiditas, kapitalisasi pasar, kinerja keuangan serta prospek pertumbuhan, sehingga dapat bermanfaat bagi investor yang menginginkan investasi yang lebih prudent namun tetap memberikan return optimal.

“CIMB-Principal Index IDX30 merupakan reksa dana indeks pertama yang menggunakan acuan indeks IDX30. Selain untuk memberikan sesuatu yang baru bagi masyarakat, kami memilih indeks IDX30 karena telah terbukti dapat mengalahkan dan memberikan return yang lebih optimal jika dibandingkan dengan beberapa indeks acuan yang lainnya walaupun relatif kurang terdiversifikasi. Hal ini dikarenakan pemilihan konstituen indeks IDX30 yang lebih selektif baik dari segi likuiditas dan kualitas”, tambah Reita.

Reksa Dana ini dikelola dengan manajemen secara pasif oleh manajer investasi profesional dan memiliki pengalaman di pasar modal dan tentunya mendapat dukungan serta komitmen kuat dari tim riset yang solid di Indonesia yang berkolaborasi dengan tim riset regional Malaysia, Singapore, Hongkong dan Thailand).

“Kami berharap Reksa Dana CIMB-Principal Index IDX30 akan memberikan range product yang lengkap bagi masyarakat untuk memenuhi kebutuhan investasi dan komitmen kami dalam mengembangkan pasar modal Indonesia.” tutup Reita.

(*/redaksi@wartaekonomi.com)

Foto: CIMB Principal

Recomended Reading

Minggu, 31/08/2014 11:06 WIB

MPR: Dwi Kewarganegaraan Jadi Perhatian

Minggu, 31/08/2014 01:42 WIB

Menteri Kelautan: Asia Pasifik Sepakati Ekonomi Biru

Minggu, 31/08/2014 12:45 WIB

Strategi Bertahan United Tractors

Kabar EkBis

01 September 2014 - Penerbangan

Garuda akan Terbangkan 83.144 Calon Haji

01 September 2014 - Agrikultur

BI Bantu Petani Bawang di Simalungun

01 September 2014 - Ekonomi Bisnis

Kemendag: Produk Furnitur Luar Ruang Alami Tren Positif

Kabar Indonesia

31 Agustus 2014 - Nasional

Embarkasi-Embarkasi Haji Terbaik

31 Agustus 2014 - Nasional

Pemberangkatan Haji Mulai Senin

Executive Brief

Harga kebutuhan pokok di Biak Numfor relatif stabil.

Pemerintah siapkan langkah terobosan untuk dorong pemulihan hutan yang alami kebakaran.

Penjualan BBM bersubsidi jenis premium dan solar di Biak Numfor masih normal. 

Bali raih devisa sebesar 50.745,77 dolar AS dari ekspor kerajinan tulang.

Selandia Baru nilai Makassar tempat yang menjanjikan di bidang investasi pangan. 

BI sarankan industri hijau cari pasar baru.

Hipmi usulkan agar pemerintah tidak naikkan harga solar bersubsidi.

Peluang industri nutrisi termasuk susu di Indonesia dinilai semakin prospektif.

Citilink Indonesia bersinergi dengan operator akomodasi pariwisata Best Western International.

Garuda Indonesia akan lakukan investigasi penyebab meninggalnya Kapten Ramdanto.

KSPI tolak rencana kenaikan harga BBM bersubsidi yang akan diberlakukan Jokowi-JK.

Wamenkeu: Pertumbuhan ekonomi Indonesia 2014 paling realistis 5,3 persen.

CT pastikan Newmont ikuti seluruh peraturan hukum yang berlaku di Indonesia.

Recommended Reading

Senin, 01/09/2014 16:04 WIB

OJK Cabut Izin PT Cahyagold Prasetya Finance

Senin, 01/09/2014 14:07 WIB

BPS: Ekspor Juli 2014 Turun 6,03%

Senin, 01/09/2014 13:17 WIB

BPS Catat Inflasi Agustus 2014 Sebesar 0,47%

Senin, 01/09/2014 05:59 WIB

Manufacturing Hope 142 - Agar Aset Rp30 Triliun Tidak Mubazir

Minggu, 31/08/2014 10:46 WIB

Kolom Yuswohady: Kelas Menengah Muslim dan Pasar Halal

Minggu, 31/08/2014 10:12 WIB

Kolom: Pekerjaan Rumah Pemerintah Baru

Sabtu, 30/08/2014 18:08 WIB

Kadin Apresiasi Kebijakan Tegas Terkait BBM

Sabtu, 30/08/2014 10:07 WIB

CT: Biaya Produksi Listrik Gunakan Batu Bara Jauh Lebih Murah

Entertainment & Life Style

27 Agustus 2014 - Entertainment & Life Style

Bukan Hanya Pria, Wanita Bisa Ketagihan Nonton Video Porno