Market Indices

Geliat Investasi Kakao di Lampung (Bagian I)

Oleh Hatta - Rubrik Daerah

31 Desember 2012 07:17:00 WIB

Provinsi Lampung berusaha meningkatkan kualitas dan kuantitas kakao serta taraf hidup petani kakao bermitra dengan raksasa industri cokelat Petra Foods. 

Kakao merupakan salah satu komoditas andalan nasional. Ia berperan penting dalam perekonomian Indonesia, terutama dalam penyediaan lapangan kerja, sumber pendapatan petani, dan sumber devisa bagi negara. Agrobisnis kakao dan agroindustri kakao perlu terus didorong perkembangannya karena apabila kakao dikelola menjadi produk jadi akan menghasilkan nilai tambah (value added) yang tinggi.

Indonesia merupakan negara penghasil kakao ketiga terbesar di dunia dengan produksi yang terus tumbuh sebesar 3,5% per tahun. Data International Cocoa Organization (ICCO) menyebutkan Indonesia mampu memproduksi 450.000 ton kakao pada 2011. Indonesia menyumbang sekitar 11% dari produksi kakao secara global. Namun, jumlah tersebut masih kalah dari Pantai Gading dan Ghana yang memproduksi 1.668 ton dan 860 ton pada 2011. Pangsa produksi kedua negara Afrika tersebut sebesar 54,23% dan 27,96% terhadap produksi kakao secara global.

Direktur Jenderal Perkebunan Kementerian Pertanian RI Gamal Nasir mengatakan Indonesia masih pemasok utama kebutuhan biji kakao dunia hingga kini. “Komoditas kakao menjadi salah satu komoditas unggulan perkebunan nasional,” tegas Gamal Nasir. Posisi Indonesia sebagai negara penghasil kakao terbesar ketiga dunia juga memberikan keuntungan bagi beberapa daerah penghasil kakao di Indonesia, terutama Provinsi Lampung.

Komoditas Unggulan Lampung

Kakao merupakan komoditas unggulan daerah Lampung, di samping hasil perkebunan lainnya seperti kopi, sawit, dan lada. Pada 2011 produksi kakao Lampung mencapai 3.692 ton. Dari jumlah tersebut, 24 ton (0,65%) dihasilkan dari perkebunan negara, sedangkan selebihnya, sebesar 3.668 ton (99,35%), dari  perkebunan swasta.

Seperti disitat dari lampung.bps.go.id, rata-rata penambahan luas area tanaman kakao di Provinsi Lampung mencapai 7% tiap tahunnya. Tahun ini saja,  luas area tanaman kakao di Provinsi Lampung sebesar 45.912 hektare. Hal ini sangat berpengaruh terhadap pasokan produksi kakao baik untuk pasar dalam negeri maupun pasar luar negeri. Kakao tersebut banyak dipasok dari Kabupaten Lampung Selatan, Pesawaran, dan Lampung Timur.

Komoditas kakao juga merupakan salah satu penyumbang devisa yang cukup besar bagi Lampung. Ekspor kakao Lampung pada Januari 2012 sebesar 2.514 ton dengan nilai US$6,074 juta atau naik dibandingkan ekspor Desember 2011 yang sebanyak 1.725 ton senilai US$4,415 juta. “Negara tujuan utama ekspor kakao Lampung itu India dan Malaysia. Ada enam perusahaan yang bergerak pada bidang kakao di Provinsi Lampung,” kata Kepala Dinas Koperasi UMKM Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Lampung Ardhy Wijaya.

Pada 2012, ekspor kakao Lampung ke India mencatat volume dan nilai yang cukup besar, yakni 2.311 ton senilai US$5,616 juta. Sementara itu, ekspor ke Malaysia mencapai 203,20 ton dengan nilai US$457.510. Pada periode 2007 hingga 2011, pertumbuhan ekspor komoditas kakao selalu mengalami peningkatan tiap tahunnya dengan rata-rata pertumbuhan nilai ekspor sebesar US$204,90 juta dan volume 77,400 ton (dikutip dari lampung.bps.go.id).

Namun, Ardhy Wijaya menambahkan harga beli kakao dari petani saat ini hanya Rp13.000 per kilogram, sedangkan pekan sebelumnya harganya Rp13.500 per kilogram. Hal ini disebabkan rendahnya kualitas komoditas tersebut dan banyak pengekspor yang enggan membelinya dalam jumlah besar. “Banyak petani kakao melakukan panen lebih awal, karena takut jika terlalu lama di pohon kualitasnya akan buruk dan dimakan hama,” katanya. (BERSAMBUNG)

 


Alnisa S.R

(redaksi@wartaekonomi.com)

Sumber: Warta Ekonomi No 23/2012

Foto: blogspot.com

Recomended Reading

Berita Terkini

Jum'at, 18/04/2014 17:30 WIB

Menkes Temukan 150 Penderita Kusta di Asmat

Jum'at, 18/04/2014 16:30 WIB

"Travel Fair Bali" Targetkan Transaksi Rp 5 Triliun

Jum'at, 18/04/2014 15:30 WIB

Dahlan Ultimatum Pertamina dan PLN Tuntaskan Jual Beli Listrik

Jum'at, 18/04/2014 14:30 WIB

Impor Sapi Naik 50 Persen Kuartal II

Jum'at, 18/04/2014 13:30 WIB

Tolak Pemilu, 70 Pemuda Aljazair Cedera

Kabar EkBis

17 April 2014 - Agrikultur

AEKI: Harga Kopi Naik Dua Kali Lipat

17 April 2014 - Strategi Korporasi

Kuartal-I 2014 Laba AALI Meningkat 120,2%

Executive Brief

Putin: Saya berharap tidak gunakan kekuatan militer di Ukraina Timur.

Indonesia Property Watch: Alasan akuisisi BTN mengada-ada.

Pemerintah timbang pengurangan kewajiban bea keluar tambang mineral.

KKP akui kemampuan awasi pencurian ikan di perairan RI terbatas.

Dahlan minta Freeport setor dividen interim.

BPS cegah korupsi dengan Program Pengendalian Gratifikasi.

OJK kaji mekanisme akuisisi Bank Mandiri atas BTN.

BPS pastikan harga komoditas dalam negeri terkendali.

LPS akan likuidasi Tugu Kencana di Sukoharjo.

PT Phapros akan lakukan IPO pada tahun 2015.

Kamis (17/4) sore, IHSG naik ke level 4.897.

Rupiah menguat ke angka Rp 11.423 pada Kamis (17/4) sore.

Dahlan: Akuisisi BTN, Bank Mandiri akan kalahkan Bank Malaysia.

Standard Chartered: Harga BBM bersubsidi harus naik.

Unjuk rasa anti-Piala Dunia terus berlanjut di Brasil.

Indo Premier luncurkan supermarket reksa dana daring, Rabu (16/4).

KPU: Jadwal pendaftaran capres dan cawapres tanggal 18-20 Mei 2014.

Syarief Hasan: Demokrat tetap lanjutkan konvensi dan ajukan capres.

OJK: Tingkat melek keuangan masyarakat Indonesia sangat rendah.

KKP: Indonesia belum manfaatkan potensi budidaya laut.

Recommended Reading

Jum'at, 18/04/2014 17:30 WIB

Menkes Temukan 150 Penderita Kusta di Asmat

Jum'at, 18/04/2014 15:30 WIB

Dahlan Ultimatum Pertamina dan PLN Tuntaskan Jual Beli Listrik

Jum'at, 18/04/2014 13:30 WIB

Tolak Pemilu, 70 Pemuda Aljazair Cedera

Jum'at, 18/04/2014 13:06 WIB

Peringatan untuk Operator Seluler

Jum'at, 18/04/2014 08:35 WIB

Krisis Ukraina Sebabkan Nilai Dolar dan Euro Datar

Jum'at, 18/04/2014 07:30 WIB

Menkeu Minta Kementerian BUMN Tagih Dividen Freeport

Jum'at, 18/04/2014 04:30 WIB

Pemerintah Pertimbangkan Pengurangan Bea Keluar Tambang

Kamis, 17/04/2014 18:33 WIB

Ronaldo Dkk Akan Unjuk Kemampuan Di Indonesia

Entertainment & Life Style

17 April 2014 - Entertainment & Life Style

SpeedUp SmartWatch, Canggih dan Terjangkau

17 April 2014 - Olahraga

Unjuk Rasa Anti-Piala Dunia Berlanjut