Market Indices

Geliat Investasi Kakao di Lampung (Bagian I)

Oleh Hatta - Rubrik Daerah

31 Desember 2012 07:17:00 WIB

Provinsi Lampung berusaha meningkatkan kualitas dan kuantitas kakao serta taraf hidup petani kakao bermitra dengan raksasa industri cokelat Petra Foods. 

Kakao merupakan salah satu komoditas andalan nasional. Ia berperan penting dalam perekonomian Indonesia, terutama dalam penyediaan lapangan kerja, sumber pendapatan petani, dan sumber devisa bagi negara. Agrobisnis kakao dan agroindustri kakao perlu terus didorong perkembangannya karena apabila kakao dikelola menjadi produk jadi akan menghasilkan nilai tambah (value added) yang tinggi.

Indonesia merupakan negara penghasil kakao ketiga terbesar di dunia dengan produksi yang terus tumbuh sebesar 3,5% per tahun. Data International Cocoa Organization (ICCO) menyebutkan Indonesia mampu memproduksi 450.000 ton kakao pada 2011. Indonesia menyumbang sekitar 11% dari produksi kakao secara global. Namun, jumlah tersebut masih kalah dari Pantai Gading dan Ghana yang memproduksi 1.668 ton dan 860 ton pada 2011. Pangsa produksi kedua negara Afrika tersebut sebesar 54,23% dan 27,96% terhadap produksi kakao secara global.

Direktur Jenderal Perkebunan Kementerian Pertanian RI Gamal Nasir mengatakan Indonesia masih pemasok utama kebutuhan biji kakao dunia hingga kini. “Komoditas kakao menjadi salah satu komoditas unggulan perkebunan nasional,” tegas Gamal Nasir. Posisi Indonesia sebagai negara penghasil kakao terbesar ketiga dunia juga memberikan keuntungan bagi beberapa daerah penghasil kakao di Indonesia, terutama Provinsi Lampung.

Komoditas Unggulan Lampung

Kakao merupakan komoditas unggulan daerah Lampung, di samping hasil perkebunan lainnya seperti kopi, sawit, dan lada. Pada 2011 produksi kakao Lampung mencapai 3.692 ton. Dari jumlah tersebut, 24 ton (0,65%) dihasilkan dari perkebunan negara, sedangkan selebihnya, sebesar 3.668 ton (99,35%), dari  perkebunan swasta.

Seperti disitat dari lampung.bps.go.id, rata-rata penambahan luas area tanaman kakao di Provinsi Lampung mencapai 7% tiap tahunnya. Tahun ini saja,  luas area tanaman kakao di Provinsi Lampung sebesar 45.912 hektare. Hal ini sangat berpengaruh terhadap pasokan produksi kakao baik untuk pasar dalam negeri maupun pasar luar negeri. Kakao tersebut banyak dipasok dari Kabupaten Lampung Selatan, Pesawaran, dan Lampung Timur.

Komoditas kakao juga merupakan salah satu penyumbang devisa yang cukup besar bagi Lampung. Ekspor kakao Lampung pada Januari 2012 sebesar 2.514 ton dengan nilai US$6,074 juta atau naik dibandingkan ekspor Desember 2011 yang sebanyak 1.725 ton senilai US$4,415 juta. “Negara tujuan utama ekspor kakao Lampung itu India dan Malaysia. Ada enam perusahaan yang bergerak pada bidang kakao di Provinsi Lampung,” kata Kepala Dinas Koperasi UMKM Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Lampung Ardhy Wijaya.

Pada 2012, ekspor kakao Lampung ke India mencatat volume dan nilai yang cukup besar, yakni 2.311 ton senilai US$5,616 juta. Sementara itu, ekspor ke Malaysia mencapai 203,20 ton dengan nilai US$457.510. Pada periode 2007 hingga 2011, pertumbuhan ekspor komoditas kakao selalu mengalami peningkatan tiap tahunnya dengan rata-rata pertumbuhan nilai ekspor sebesar US$204,90 juta dan volume 77,400 ton (dikutip dari lampung.bps.go.id).

Namun, Ardhy Wijaya menambahkan harga beli kakao dari petani saat ini hanya Rp13.000 per kilogram, sedangkan pekan sebelumnya harganya Rp13.500 per kilogram. Hal ini disebabkan rendahnya kualitas komoditas tersebut dan banyak pengekspor yang enggan membelinya dalam jumlah besar. “Banyak petani kakao melakukan panen lebih awal, karena takut jika terlalu lama di pohon kualitasnya akan buruk dan dimakan hama,” katanya. (BERSAMBUNG)

 


Alnisa S.R

(redaksi@wartaekonomi.com)

Sumber: Warta Ekonomi No 23/2012

Foto: blogspot.com

Recomended Reading

Executive Brief

Chelsea tahan imbang Atletico Madrid dengan skor 0-0, Rabu (23/4) dini hari.

PSG akan sambangi Indonesia pada pertengahan Juli 2014.

MU tunjuk Ryan Giggs sebagai pelatih sementara.

Jahja Setiaatmaja: Tidak ada piutang macet di BCA.

XL Axiata bagikan dividen sebesar Rp 64 per saham.

Kimia Farma bangun pabrik garam farmasi di Jatim.

OPEC beri bantuan US$ 50 juta kepada Kuba terkait infrastruktur dan pertanian.

Forrester Research tempatkan SAS sebagai pemimpin solusi ritel.

Pos Indonesia hadirkan layanan Cargopos Haji dan Umrah.

MU pecat pelatih David Moyes pada Selasa (22/4).

Jokowi: Saya tidak pernah minta Ibu Mega untuk jadi capres.

Dahlan: Jika akuisisi BTN ke Mandiri batal, bank asing yang diuntungkan.

Pertamina perkirakan impor elpiji pada 2014 sebesar 3,6 juta ton.

Suryadharma Ali: Mukernas III di Bogor Illegal. Saya tidak akan hadir!

BI prediksi bulan April deflasi sebesar 0,08-0,1 persen.

Pertamina: Kenaikan harga elpiji nonsubsidi tunggu pilpres mendatang.

Risma: PDAM Surya Sembada Surabaya siap terbitkan obligasi.

Risma bantah akan dampingi Prabowo pada Pilpres Juli mendatang.

Facebook luncurkan Facebook Messenger untuk Windows Phone, Senin (21/4).

Trans Airways miliki 6,37 miliar saham Garuda (28,14%) per April 2014.

KSPI akan tuntut kenaikan upah minimum 2015 sebesar 30 persen saat "May Day".

Pendaftaran SBMPTN dibuka pada 12 Mei-6 Juni 2014.

Recommended Reading

Rabu, 23/04/2014 12:53 WIB

REI: Ketimbang Diakuisisi, BTN Lebih Baik Dibesarkan

Rabu, 23/04/2014 11:26 WIB

OJK Mulai Kaji dan Awasi "Financial Planner" di Indonesia

Rabu, 23/04/2014 11:03 WIB

Kadin: Akuisisi BTN oleh Mandiri Tidak Tepat

Rabu, 23/04/2014 09:31 WIB

Ditetapkan Jadi Lumbung Energi, Kaltim Justru Krisis Listrik

Rabu, 23/04/2014 01:00 WIB

Kemenkeu: Penerimaan Bea Cukai Capai Rp38,68 Triliun

Selasa, 22/04/2014 20:01 WIB

Bappenas: Investasi Sektor Penerbangan Butuhkan Rp160 Triliun

Selasa, 22/04/2014 19:15 WIB

KPK Geledah Kantor Kemendagri

Selasa, 22/04/2014 17:01 WIB

MU Pecat David Moyes

Entertainment & Life Style

22 April 2014 - Olahraga

MU Pecat David Moyes