Market Indices

Swasembada sebagai Dasar Kedaulatan Pangan (Bag II)

Oleh Hatta - Rubrik Agrikultur

10 Februari 2013 15:02:00 WIB

M. Jafar  Hafsah, Ketua Badan Pertimbangan Organisasi Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) mengaku prihatin melihat potret tingginya impor komoditas pertanian dan perikanan sekarang ini. Hal itu jelas menghabiskan banyak devisa negara. Bahkan, hal itu merupakan ironi bagi sebuah negara yang memiliki sumber daya agraris dan maritim yang besar seperti Indonesia.

Peraih gelar doktor dari Institut Pertanian Bogor itu kemudian melihat diperlukan terobosan kebijakan dan langkah-langkah strategis operasional yang progresif dari pemerintah bersama masyarakat (pusat-provinsi-kabupaten/kota) untuk mendongkrak produktivitas, terutama melalui teknologi dan rancang bangun sosial. Untuk mewujudkan kedaulatan dan kemandirian pangan nasional yang andal dan sebagai bentuk keberpihakan nyata kepada petani dan nelayan negeri sendiri, maka swasembada komoditas pangan utama (beras, jagung, kedelai, gula, daging, garam, dan ikan) menjadi imperatif. Swasembada-lah yang menjadi alas pijak kemandirian dan kedaulatan pangan.

Mengapa Indonesia harus berdaulat di bidang pangan? Jafar menjelaskan hal itu diperlukan guna memenuhi kebutuhan makanan seluruh rakyat Indonesia, sumber gizi, sumber kehidupan, sumber kecerdasan, modal untuk pertumbuhan fisik, sebagai sumber mata pencaharian, sebagai sumber pendapatan, membuka banyak lapangan kerja, untuk pengentasan kemiskinan, sebagai bahan baku industri, sebagai sumber devisa, sebagai bahan baku energi alternatif, mewujudkan stabilitas sosial, politik, dan keamanan, alat pemersatu bangsa, wujud budaya bangsa, sebagai hak asasi manusia, dan sebagai perwujudan harga diri dan martabat bangsa. “Pangan sebagai hak asasi manusia berarti semua warga negara berhak mendapatkan makanan secara mudah, bermutu, dan terjangkau harganya,” tandas Jafar.

Jika diidentifikasi, menurut Jafar, permasalahan umum pertanian, perikanan, dan kelautan Indonesia memang banyak sekali. Di antaranya, lemahnya keberpihakan kebijakan, manajemen dan tata kelola yang salah, disinergisitas lintas sektoral/arogansi sektor, industri hulu, tengah, dan hilir yang belum padu, kurangnya infrastruktur pendukung, aset petani dan nelayan yang minim, adanya konversi lahan, keterbatasan akses permodalan, dan keterbatasan informasi pasar. Persoalan lainnya adalah peran litbang yang lemah, alat tangkap dan kapal tangkap yang masih tradisional, illegal fishing, konsumsi ikan per kapita yang masih rendah, dan kualitas sumber daya manusia yang rendah.

Berdasarkan segenap permasalahan itu, Jafar merekomendasikan 18 strategi perwujudan kedaulatan pangan di negara ini. Dimulai dari kebijakan yang komprehensif dalam membangun pertanian, perikanan, dan kelautan; mengoptimalkan peran Dewan Ketahanan Pangan yang dipimpin Presiden; membangun sinergisitas dan jaringan lintas sektoral; pembangunan infrastruktur ekonomi perdesaan; reformasi agraria, optimalisasi pemanfaatan lahan, pembukaan lahan baru, dan penetapan lahan abadi; pengembangan sistem inovasi pertanian dan perikanan berbasis teknologi; peningkatan kualitas produksi; kebijakan impor; peningkatan kualitas sumber daya manusia, terutama petani dan nelayan; pengembangan kelembagaan pertanian, perikanan, dan perdesaan; pengembangan market intelligence dan informasi pasar; konsolidasi vertikal agrobisnis; peningkatan produktivitas; promosi diversifikasi pangan serta mengembangkan alternatif pangan lokal; promosi makan ikan, karena konsumsi per kapita Indonesia masih rendah; pemberian kebijakan insentif dan disinsentif; kebijakan permodalan petani dan nelayan; dan revitalisasi pola dan tata kerja penyuluhan.

Lebih jauh,  Jafar juga menyarankan 22 kebijakan yang perlu dipertimbangkan guna mewujudkan kedaulatan pangan nasional. Mulai dari kebijakan penyediaan dan subsidi benih, pupuk, dan kredit; kebijakan produksi; kebijakan stabilisasi harga gabah; kebijakan perdagangan beras; kebijakan penelitian dan pengembangan; kebijakan pengembangan SDM petani; kebijakan pengembangan kelembagaan; kebijakan pengembangan penyuluhan/pendampingan; kebijakan kredit agrobisnis beras; kebijakan penanganan pasca-panen beras; kebijakan pembangunan lahan sawah abadi; kebijakan pengembangan pusat-pusat pertumbuhan; kebijakan pembangunan jaringan irigasi lahan sawah; kebijakan proteksi beras dalam negeri; kebijakan insentif petani produsen, kebijakan khusus pengembangan food estate; kebijakan khusus peningkatan produksi garam; kebijakan khusus peningkatan produksi ikan tangkap dan budidaya; kebijakan khusus peningkatan produksi kedelai; kebijakan khusus peningkatan produksi tebu dan gula; kebijakan menjaga kelestarian swasembada jagung; hingga kebijakan peningkatan produksi ternak sapi.

 

Fadjar Adrianto

(redaksi@wartaekonomi.com)

Sumber: Warta Ekonomi No 1/2013

Recomended Reading

Kamis, 30/10/2014 15:03 WIB

Siapkah Pemuda Indonesia Hadapi MEA? (Bagian I)

Kamis, 30/10/2014 09:02 WIB

Rini Bantah Calonkan Kakaknya Jadi Komisaris Pertamina

Kamis, 30/10/2014 13:02 WIB

Ahok Tolak Tawaran Adhi Karya

Executive Brief

Kenya terapkan tanggap darurat guna mencegah masuknya virus Ebola.

Nigeria akan kerahkan 506 relawan kesehatan ke tiga negara Afrika Barat yang dilanda Ebola.

Rupiah dibuka melemah sebesar 33 poin menjadi Rp 12.115 per dolar AS.

Bursa Saham Indonesia

IHSG dibuka naik 17,24 poin atau 0,34% menjadi 5.076,09 poin.

Indeks LQ45 menguat 4,32 poin atau 0,50% ke level 864,61 poin.

Jakarta Islamic Index (JII) dibuka menguat 0,45% ke level 669,78 poin.

Bursa Saham Asia Pasifik

Indeks Nikkei 225 dibuka naik 208,09 poin atau 1,33% menjadi 15.866,29 poin. 

Indeks Topix dibuka 16,71 poin, atau 1,31 % ke level 1.295,61 poin.

Indeks KOSPI dibuka menguat 0,22% ke level 1.963,26 poin.

Indeks S&P/ASX200 dibuka naik 26,2 poin atau 0,48% ke level 5.502,4 poin.

Indeks All Ordinaries dibuka naik 25,4 poin atau 0,47% ke level 5.482,5 poin.

Indeks Hang Seng dibuka naik 0,89% ke level 23.913,691 poin.

Indeks Komposit Shanghai dibuka naik 6,74 poin atau 0,28% menjadi 2.397,82 poin.

Indeks Komposit Shenzhen dibuka naik 3,55 poin atau 0,26% menjadi 1.353,12 poin.

BMKG: Wilayah Jabodetabek kemungkinan diguyur hujan dengan intensitas ringan sampai sedang.

Bursa Saham Eropa

Indeks Stoxx Europe 600 ditutup naik 0,6% ke level 330,71 poin.

Hasil Pertandingan Liga Serie A Italia

Hellas Verona 1 - 1 Lazio

Friederich Batari minta SBY cari solusi penyelamatan Jurnal Nasional yang akan ditutup, Sabtu (1/11).

Dua anggota Satpol PP di Bogor positif konsumsi narkoba.

Seorang pria bertopeng melakukan penembakan dan tewaskan seorang tentara Turki.

Tujuh tentara Ukraina tewas akibat pertempuran dengan pemberontak pro-Rusia.

Bursa Saham AS

Indeks Dow Jones ditutup naik 221,11 poin atau 1,30% menjadi 17.195,42 poin.

Indeks S&P 500 ditutup naik 12,35 poin atau 0,62% menjadi 1.994,65 poin.

Indeks Nasdaq ditutup naik 16,91 poin atau 0,37% menjadi 4.566,14 poin.

Hasil Pertandingan Piala KNVB Beker Belanda

De Treffers 1 - 3 NEC Nijmegen

WKE Emmen 0 - 3 Excelsior

Roda JC Kerkrade 4 - 2 Sparta Rotterdam

Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Fadel Muhammad terpilih sebagai Ketua Komisi XI DPR, Kamis (30/10).

Bank sentral Brasil naikkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin ke angka 11,25 persen.

Bank sentral Selandia Baru pertahankan suku bunganya di angka 3,5 persen.

Jadwal Pertandingan Sepak Bola Kamis-Jumat (30-31 Okt)

Kamis, 30 Oktober:

02:45   Inter Milan vs Sampdoria (Serie A; Kompas TV)

Jumat, 31 Oktober:

02:45   Hellas Verona vs Lazio (Serie A; Kompas TV)

Entertainment

30 Oktober 2014 - Olahraga

Swansea Banding Atas Kartu Merah Fernandez

30 Oktober 2014 - Entertainment & Life Style

Ingin Tambah Romantis? Lakukan Posisi Seks Ini Ladies

29 Oktober 2014 - Olahraga

PSS Sleman-PSIS Semarang Didiskualifikasi