• BRI
Market Indices

Rapat Dewan Gubernur Tetapkan BI Rate di Level 5,75 Persen

Rubrik Finansial

07 Maret 2013 18:03:00 WIB

Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia (BI) memutuskan untuk mempertahankan suku bunga acuan Bank Indonesia (BI Rate) tetap berada pada level 5,75 persen. Hal ini disampaikan Kepala Grup Hubungan Masyarakat BI Difi A. Johansyah dalam keterangan resminya pada Kamis (7/3).  

"Tingkat BI Rate tersebut dinilai masih konsisten dengan sasaran inflasi tahun 2013 dan 2014, sebesar 4,5 persen ± 1 persen," ungkapnya. Kinerja perekonomian Indonesia, lanjut Difi, masih baik meski terdapat indikasi moderasi pada kegiatan investasi yang berlangsung sejak triwulan IV-2012.  

Ke depan, BI akan mencermati perkembangan inflasi terutama yang bersumber dari harga pangan (volatile foods). BI meyakini bahwa dengan adanya penguatan bauran kebijakan moneter dan makroprudensial serta langkah-langkah koordinasi yang solid dengan pemerintah akan mendorong tercapainya sasaran inflasi keseimbangan eksternal dalam mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. BI memprediksi perekonomian Indonesia pada triwulan I-2013 akan tumbuh sesuai perkiraan, yaitu sebesar 6,2 persen yang utamanya didukung oleh kuatnya permintaan domestik.  

Konsumsi masih akan tumbuh cukup kuat sejalan dengan keyakinan konsumen dan daya beli masyarakat yang membaik. "Sementara itu, berbagai indikator menunjukkan moderasi pertumbuhan investasi, khususnya pada investasi non-bangunan di tengah investasi sektor bangunan yang masih cukup kuat," kata Difi. Indikasi moderasi tersebut juga terlihat pada melandainya pertumbuhan impor, khususnya impor barang modal.

Di sisi lain, kinerja ekspor ke berbagai negara mitra dagang utama, khususnya China, Amerika Serikat (AS) dan India, diperkirakan akan berangsur membaik. Untuk keseluruhan tahun 2013, setelah memperhitungkan aktivitas ekonomi pada triwulan-triwulan selanjutnya, termasuk pengeluaran untuk persiapan Pemilihan Umum (Pemilu) 2014, pertumbuhan ekonomi diperkirakan cenderung mengarah ke batas bawah kisaran 6,3 persen-6,8 persen.

(*/redaksi@wartaekonomi.com)

Foto: Sufri Y.

Editor: Cipto

Executive Brief

KPK mintai keterangan mantan Menko Perekonomian Rizal Ramli terkait BLBI.

Irman Gusman: Sepanjang 2014 banyak agenda pemerintahan dan ketatanegaraan belum tuntas.

TNI AU akan beli pesawat jet amfibi jenis beriev BE 200 altair buatan Rusia.

BPOM temukan 2.939 item produk tidak memenuhi ketentuan (TMK) jelang Natal 2014 dan Tahun Baru 2015.

BI puji pertumbuhan ekonomi Bali yang capai 6,4 persen pada triwulan III-2014.

Bandara Ngurah Rai tingkatkan keamanan jelang Natal dan Tahun Baru 2015.

Marwan Jafar akan ajukan revisi dana pemberdayaan masyarakat desa.

BI: Pelemahan rupiah untungkan sektor pariwisata di Indonesia.

Asosiasi Pertekstilan Indonesia usulkan adanya potongan tarif listrik khusus.

Hasil Pertandingan Liga Eredivisie Belanda

Vitesse 3 - 0 Heracles

Excelsior 0 - 2 Ajax

NAC Breda 0 - 1 Feyenoord

FC Twente 3 - 2 Willem II

Hasil Pertandingan Ligue 1 Prancis

Marseille 2 - 1 Lille

Saint Etienne 3 - 0 Evian Thonon Gaillard

Hasil Pertandingan Bundesliga Jerman

Hertha Berlin 0 - 5 Hoffenheim

Freiburg 2 - 2 Hannover 96

Hasil Pertandingan Liga BBVA Spanyol

Villarreal 3 - 0 Deportivo La Coruna

Granada 1 - 1 Getafe

Hasil Pertandingan Liga Serie A Italia

Hellas Verona 0 - 1 ChievoVerona

Atalanta 3 - 3 Palermo

Fiorentina 1 - 1 Empoli

Sampdoria 2 - 2 Udinese

Torino 2 - 1 Genoa

Hasil Pertandingan Liga Premier Inggris

Newcastle United 0 - 1 Sunderland

Liverpool 2 - 2 Arsenal

Entertainment

22 Desember 2014 - Olahraga

PSMS vs Persija Buka Marahalim Cup 2015

22 Desember 2014 - Olahraga

Sunderland Menang Tipis 1-0 Atas Newcastle

22 Desember 2014 - Olahraga

Roma Tahan AC Milan Imbang Tanpa Gol

22 Desember 2014 - Olahraga

Madrid Juara Piala Dunia Antarklub