Market Indices

PM Inggris: Proyek Penangkal Nuklir Penting

Rubrik Internasional

05 April 2013 10:45:00 WIB

WE.CO.ID – Pemerintah Inggris menegaskan pentingnya industri pertahanan terus mengembangkan sistem persenjataan penangkal nuklir. Memiliki penangkal nuklir dinilai sebagai kebijakan jaminan keamanan terbaik.

Perdana Menteri Inggris David Cameron mengemukakan hal itu dalam pidatonya di pabrik kontraktor pertahanan di Glasgow, yang disiarkan langsung oleh Sky News. Cameron mendukung penangkal nuklir Inggris dan menegaskan kembali pentingnya penangkal nuklir Trident.

Dalam kesempatan itu, PM Cameron menekankan pentingnya industri pertahanan itu bagi ekonomi Skotlandia. Dia juga mengingatkan ancaman nuklir meningkat sejak perang dingin.

"Pertahanan penting dan pekerjaan pertahanan juga penting," katanya.

Cameron menyampaikan pernyataan tersebut di tengah memanasnya Semenanjung Korea yang dipicu oleh isu ancaman nuklir Korea Utara (Korut). Pernyataan tersebut juga muncul dii tengah kekhawatiran Amerika Serikat dan para sekutunya atas isu penguasaan nuklir oleh Iran.

"Skotlandia memiliki sektor pertahanan yang sangat ahli dan terkenal di dunia, yang mempekerjakan lebih dari 12.600 orang dan nilai penjualan tahunannya melebihi 1,8 miliar pound (US$2,7 miliar)," kata Cameron sebagaimana dikutip kantor berita Antara, Jumat (5/4/2013).

"Skotlandia memiliki peran lebih besar di pentas dunia sebab Skotlantia adalah bagian dari Inggris dan pekerjaan pertahanan Skotlandia lebih terjamin sebagai bagian dari Inggris," tambah perdana menteri tersebut.

Dalam merespons soal Trident, Partai Nasional Skotlandia -yang mendukung Skotlandia melepaskan diri dari Inggris Raya- menjelaskan partai itu tak menginginkan Trident di Skotlandia jika wilayah tersebut merdeka.

Cameron pada Kamis juga mengunjungi HMS Victorious di Pantai Barat Skotlandia, salah satu kapal selam nuklir kelas Vanguard milik Inggris, yang membawa rudal nuklir. Ia menyambut kepulangan awak kapal selam itu saat mereka kembali dari patroli ke-100 mereka.

Itu adalah kunjungan pertama PM Inggris tersebut ke satu kapal selam nuklir. Kunjungan tersebut juga dilakukan setelah dia dalam satu artikel yang dipublikasikan Daily Telegraph sebelum kunjungannya ke Skotlandia itu memperingatkan "tindakan bodoh" untuk memangkas Trident, mengingat potensi nuklir dari Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK atau Korea Utara) dan Iran.

Komentar Cameron tersebut menggaris-bawahi komitmen kubu Konservatif bagi penggantian armada kapal selam Trident, yang sudah tua, tapi mitra koalisinya dari kubu Liberal Demokrat mengupayakan pilihan yang lebih murah. (Ant)

nurcholish@wartaekonomi.com

Foto: istimewa

Editor: Nur

Recomended Reading

Kabar EkBis

27 Januari 2015 - Ekonomi Bisnis

XL Perkuat Bisnis Layanan Digital 2015

27 Januari 2015 - Ekonomi Bisnis

BPK: Porsi Audit Kinerja Jadi 30-40 Persen

27 Januari 2015 - Ekonomi Bisnis

Mercedes Benz Yakin BBM tak Hambat Penjualan

Kabar Indonesia

28 Januari 2015 - Daerah

Ini Jurus Gubernur Ahok Hadapi Banjir

27 Januari 2015 - Nasional

DPD Siapkan Rumusan Politik Kebencanaan

27 Januari 2015 - Nasional

Mendikbud: Peran UKS Harus Ditingkatkan

Executive Brief

Perlambatan Global Dorong Investor ke Berpenduduk Besar

Ditjen Pajak Kejar Potensi WP Non Karyawan

Menteri Susi tunda pemberlakuan permen pembatasan kepiting.

Kemenkop dan UKM gandeng JCI Indonesia canangkan Gerakan Sejuta Wirausaha di Indonesia.

Sarana Multigriya Finansial bukukan laba bersih Rp 173 miliar pada 2014.

Samsung gandeng Pusat Pelayanan Sosial Bina Remaja Makkareso dirikan Rumah Belajar.

Gubernur Awang Faroek tolak wacana pelarangan penyaluran bantuan sosial.

Hasil Pertandingan Semifinal Piala Asia

Australia 2-0 UEA

Penghimpunan dana pihak ketiga BRI sebesar Rp600,40 triliun di tahun 2014

Total outstanding kredit BRI tahun 2014 meningkat sebesar Rp57,79 triliun

Total aset BRI naik 28,34% di tahun 2014

Din Syamsuddin sesalkan pernyataan Menteri Tedjo

BRI cetak laba Rp24,2 Triliun

Entertainment

28 Januari 2015 - Olahraga

Arema Juarai Surya Citra Media Cup

28 Januari 2015 - Olahraga

Bekuk UEA, Australia Tatap Final Piala Asia

27 Januari 2015 - Olahraga

Pria Belanda Ini Ramaikan Bursa Capres FIFA