Portal Berita Ekonomi Rabu, 18 Januari 2017

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Executive Brief
  • Ekonomi - Bank Dunia nilai dinamika politik Indonesia terkini tidak terlalu pengaruhi iklim investasi.
  • Cyber - Kementerian BUMN dan Telkom menyatakan siap untuk jadi pelaksana Badan Cyber Nasional.
  • Cabai - Harga cabai di pasar-pasar di Pangkalpinang bergerak turun.
  • Freeport - Kementerian BUMN ingin cepat beli saham dari Freeport Indonesia sebanyak 51 persen sesuai PP 1/2017. 
  • Pelindo III - Pelindo III tambah kekuatan alat produksi berupa 15 unit kapal tunda.

Indonesia dan Bangladesh Perkokoh Kerja Sama Bilateral

Foto Berita Indonesia dan Bangladesh Perkokoh Kerja Sama Bilateral
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -

Kerja sama Indonesia Bangladesh lebih dari kepentingan bilateral, namun juga penting dalam penanganan masalah pengungsi di kawasan, demikian disampaikan Menlu RI di Dhaka, setelah pertemuan bilateral dengan Menlu Bangladesh (20/12).

Setelah menghadiri ASEAN Retreat di Yangoon Senin (19/12/2016), Menteri Luar Negeri Indonesia, Retno Marsudi, hari ini melakukan pertemuan Bilateral dengan Menteri Luar Negeri Bangladesh, Abul Hasan Mahmood Ali, di Dhaka. Kedua Menlu membahas upaya peningkatan kerja sama bilateral khususnya di bidang perdangangan dan investasi. Menlu RI menyampaikan bahwa transaksi perdagangan kedua Negara mencapai sekitar US$ 1,4 miliar pada tahun 2015 dan masih banyak potensi yang belum dimanfaatkan. “Dengan total pasar kedua negara mencapai lebih dari 400 juta orang, masih banyak peluang kerja sama ekonomi yang belum dimanfaatkan. Untuk itu kita harus galakan diplomasi ekonomi kita di Bangladesh”, ucap Menlu Retno.

Sebagai ketua IORA periode 2016-2017, Menlu RI juga menyampaikan apresiasi kepada Bangladesh yang selama ini mendukung berbagai upaya Indonesia untuk memperkuat kerja sama di Samudra Hindia. Menlu RI telah menyampaikan undangan Pertemuan Menlu IORA yang akan dilakukan pada bulan Maret 2017.

Selain membahas penguatan kerja sama bilateral dan kawasan, Menlu RI juga secara khusus membahas masalah pengungsi Muslim dari Rakhine State yang saat ini ada di perbatasan Bangladesh dan Myanmar. Menlu RI menekankan mengenai pentingnya Bangladesh dan Myanmar menjaga hubungan baik mengingat hal ini akan memberikan kontribusi bagi pengelolaan perbatasan Bangladesh–Myanmar. “Hubungan dan komunikasi baik antara Myanmar dan Bangladesh kunci dari pengelolaan isu pengungsi di perbatasan kedua negara” ujar Retno dalam Pertemuan.

Menlu RI menyampaikan hasil pertemuan dengan State Counsellor Daw Aung San Suu Kyi di Yangon tanggal 19 Desember 2016 (setelah Retreat Menlu ASEAN) di mana Menlu RI juga menyampaikan pesan yang sama. Menlu RI menyarankan kiranya komunikasi antara Myanmar dan Bangladesh diperkuat. Sebagai tanggapan, State Counsellor Suu Kyi menyampaikan akan segera mengirim Special Envoy (Utusan Khusus) ke Bangladesh. Keputusan State Counsellor Suu Kyi telah disampaikan oleh Menlu RI kepada Menlu Bangladesh dan disambut dengan baik.

Setelah Pertemuan bilateral, kedua Menlu mendapatkan briefing dari wakil UNHCR dan IOM di Dhaka.. Wakil UNHCR dan IOM menyampaikan berbagai tantangan yang dihadapi dalam menangani jumlah pengungsi yang telah melebihi kapasitas penampungan mereka. Juga disampaikan bahwa sejak terjadinya ketegangan di Rakhine State pada 9 Oktober 2016, telah terjadi peningkatan jumlah pengungsi antra 10 s/d 20 ribu orang.

Menurut data UNHCR terdapat sekitar 32 ribu pengungsi Muslim dari Myanmar yang tercatat resmi pada 2 camp pengungsi di Bangladeh. Selain itu menurut estimasi UNHCR ada sekitar 200 ribu pengungsi tidak tercatat yang tinggal di perbatasan Bangladesh dan Myanmar.
 
Setelah pertemuan dengan UNHCR dan IOM, kedua Menlu bersama dengan IOM dan UNHCR melakukan peninjauan ke Kamp pengungsi Kutupalong di Ukhiya, Cox’s Bazar Bangladesh yang berjarak sekitar 390 km dari Dhaka.

Tag: Kementerian Luar Negeri (Kemenlu), Bangladesh

Penulis: Gregor Samsa

Editor: Sucipto

Foto: Sufri Yuliardi

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 3,514.87 3,478.27
British Pound GBP 17,169.60 16,991.11
China Yuan CNY 1,989.13 1,969.21
Dolar Amerika Serikat USD 13,179.00 13,047.00
Dolar Australia AUD 10,171.55 10,063.15
Dolar Hong Kong HKD 1,699.24 1,682.01
Dolar Singapura SGD 9,827.01 9,722.78
EURO Spot Rate EUR 14,736.76 14,583.94
Ringgit Malaysia MYR 3,292.28 3,255.24
Yen Jepang JPY 13,026.59 12,889.75

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5266.938 -3.073 541
2 Agriculture 1885.940 12.223 21
3 Mining 1396.131 1.193 43
4 Basic Industry and Chemicals 534.340 -1.838 66
5 Miscellanous Industry 1334.917 11.556 42
6 Consumer Goods 2335.552 -13.929 39
7 Cons., Property & Real Estate 518.602 0.971 63
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1053.013 5.208 56
9 Finance 801.764 0.204 89
10 Trade & Service 847.173 -4.711 122
No Code Prev Close Change %
1 BINA 338 422 84 24.85
2 OASA 292 364 72 24.66
3 HOTL 149 180 31 20.81
4 BIPI 115 137 22 19.13
5 SMDM 81 95 14 17.28
6 SSIA 525 605 80 15.24
7 IBST 1,850 2,100 250 13.51
8 BOLT 855 970 115 13.45
9 MYTX 62 70 8 12.90
10 NRCA 386 434 48 12.44
No Code Prev Close Change %
1 PLAS 320 248 -72 -22.50
2 TALF 420 360 -60 -14.29
3 CENT 161 142 -19 -11.80
4 BNLI 745 670 -75 -10.07
5 JAWA 173 157 -16 -9.25
6 MCOR 212 193 -19 -8.96
7 AMRT 615 560 -55 -8.94
8 LMPI 162 148 -14 -8.64
9 INAF 4,100 3,750 -350 -8.54
10 SMBR 2,180 1,995 -185 -8.49
No Code Prev Close Change %
1 BIPI 115 137 22 19.13
2 BUMI 410 420 10 2.44
3 DSFI 164 175 11 6.71
4 MCOR 212 193 -19 -8.96
5 WSBP 585 590 5 0.85
6 LEAD 128 133 5 3.91
7 INCO 2,510 2,490 -20 -0.80
8 BRMS 77 80 3 3.90
9 SSIA 525 605 80 15.24
10 AGII 910 915 5 0.55