Portal Berita Ekonomi Minggu, 28 Mei 2017

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

Executive Brief
  • 16:48 WIB. Arab Saudi - Paul Pogba jalani hari pertama Ramadan di Mekah.
  • 15:56 WIB. Lion Air - DPR desak maskapai Lion Air pecat pilot yang bawa keluarga masuk dalam kokpit.
  • 15:54 WIB. Bom Jakarta - Jenazah pelaku bom di Kampung Melayu Ahmad Sukri ditolak di desanya.
  • 15:49 WIB. DPR - Agung Laksono nilai tujuh pimpinan DPR tidak berfungsi.
  • 15:15 WIB. G7 - Para pemimpin G7 terbelah mengenai isu perubahan iklim.
  • 15:11 WIB. Korea Utara - Kim Jong-Un pimpin pengujian sistem senjata anti-pesawat terbang terbaru mereka.
  • 15:08 WIB. Virus Zika - India telah melaporkan beberapa kasus infeksi virus zika menurut WHO.
  • 15:05 WIB. Islamic State - Pasukan Irak berusaha rebut kantung terakhir Islamic State atau ISIS di Mosul.
  • 14:59 WIB. Sri Lanka - Sri Lanka harapkan bantuan internasional untuk atasi dampak banjir di dalam negeri.
  • 14:39 WIB. Jakarta - Djarot minta halte Transjakarta Kampung Melayu beroperasi lagi besok sore.
  • 14:10 WIB. Pemilu - Partai Demokrat: Presidential threshold sudah tidak dibutuhkan lagi.
  • 14:08 WIB. Medsos - Polda Jatim tangkap pemilik akun Instagram penghina Kapolri.
  • 13:07 WIB. Beijing - China's reforms not enough to arrest mounting debt: Moody's.

Kemajuan Pembangunan Tol Kunciran-Serpong Diapresiasi

Foto Berita Kemajuan Pembangunan Tol Kunciran-Serpong Diapresiasi
Warta Ekonomi.co.id, Tangerang -

Sejumlah kalangan memberikan apresiasi terhadap kemajuan proses pembangunan ruas jalan tol Kunciran-Serpong sepanjang 11,2 kilometer, seiring dengan proses pembebasan lahan yang telah mencapai sekitar 85 persen dari yang dibutuhkan.

Wakil Ketua Umum DPP Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Kyatmaja Lookman saat dihubungi, Minggu, menyatakan apresiasinya terhadap Kementerian PUPR, pemda dan BPN Tangerang Selatan yang mendorong perkembangan proses pembangunan ruas jalan tol Kunciran-Serpong.

"Kehadiran tol Kunciran-Serpong ini memiliki nilai strategis bagi masyarakat untuk memudahkan mobilitas sedangkan bagi dunia usaha dengan bertumbuhnya kota-kota baru seperti di Serpong Karawaci, dan Maja sudah barang tentu populasi juga bertambah yang berarti permintaan terhadap barang dan jasa juga meningkat," katanya.

Dengan bertambahnya permintaan, maka jumlah kendaraan yang berlalu-lalang di jalanan pun bertambah. Jika lalu-lintas padat, jalanan macet, maka proses distribusi barang akan terganggu atau tidak efisien, ujar dia.

Ketidakefisienan inilah yang akhirnya memicu terjadinya tambahan biaya. Ujung-ujungnya harga barang akan menjadi mahal.

"Karena proses distribusi dan logistik juga akan semakin mahal. Oleh karena itu, kami Aptrindo sangat mendukung adanya penambahan ruas tol baru. Ini artinya bisnis juga semakin efisien, kebutuhan masyarakat bisa dengan cepat dan kontinyu dipenuhi. Ujungnya ekonomi daerah juga berkembang," kata Managing Director Lookman Djaja Group itu.

Pernyataan serupa diungkapkan Ketua Institut Transportasi Indonesia (Instrans), Darmianingtyas. Menurutnya, keberhasilan pembangunan jalan tol baru  termasuk ruas tol Kunciran - Serpong, merupakan langkah maju, bukan hanya bagi kelancaran mobilitas masyarakat tetapi juga pembangunan wilayah.

"Di negara manapun, pembukaan akses suatu jalan akan berdampak pada membaiknya perkembangan dan pertumbuhan ekonomi. Makanya Jalan, terutama jalan tol, itu urat nadi perekonomian," ungkapnya.

Terlebih, wilayah Tangerang Kota (di sekitar Kunciran dan sekitarnya) hingga Serpong dan sekitarnya saat ini juga terus berkembang. Di wilayah ini tak hanya tumbuh cluster-cluster pemukiman, tetapi juga perekonomian. Sehingga, keberadaannya menjadi enclave atau bahkan kota mandiri baru yang memicu pertumbuhan ekonomi.

Menurut Ketua Bidang Advokasi Masyarakat Transportasi Indonesia itu, jika pertumbuhan wilayah dan populasi yang ada di dalamnya itu tidak diimbangi akses jalan yang lancar, tetapi macet dan bahkan stuck, maka pengeluaran ongkos bahan bakar naik. 

"Akan terjadi pemborosan pengeluaran untuk BBM. Subsidi pemerintah terbuang percuma, dan biaya logistik naik. Dengan begitu, perkembangan wilayah dan aktifitas ekonomi masyarakatnya tidak berdampak banyak ke ekonomi secara nasional atau regional.Jadi tol Kunciran-Serpong sangat penting, apalagi bagian dari JORR II," kata Damaningtyas.

Harapan yang sama juga diungkapkan warga perumahan Graha Raya, Paku Jaya, Serpong Utara, Willy Sudirta, 41 tahun. Pria yang berprofesi sebagai eksekutif salah satu pengembang papan atas di wilayah Tangerang itu menyebut, perkembangan pembangunan ruas jalan tol Kunciran-Serpong merupakan angin segar bagi warga di Tangerang Raya.

"Sebab, sekarang wilayah Tnagerang Raya (Kota Tangerang, Kabupaten Tangerang, dan Tangerang Selatan) itu terus berkembang. Perumahan baru,kota mandiri, terus dibangun. Kegiatan ekonomi dan sosial tidak hanya melibatkan warga di wilayah Tangerang saja, tetapi juga wilayah lain di Jabodetabek. Tentu, soal kemacetan akan berpotensi bertambah. Karenanya kehadiran tol Kunciran ini sangat diharapkan," ujarnya.

Oleh karena itu, baik Willy, Darmaningtyas, serta Kyatmaja Lookman mengapresaisi proses pembangunan ruas jalan tol Kunciran- Serpong yang telah mencapai 85 persen.

"Kita berharap, segera rampung. Karena masuk dalam proyek strategis yang dicanangkan oleh Presiden Jokowi. Kalau sudah masuk ke proyek strategis, itu artinya dampak ekonomi dan sosialnya kan sangat tinggi. Kita sangat hargai proses pembangunan ini," kata Kyatmaja.

Sebelumnya BPN Tangerang Selatan disebutkan telah membebaskan tanah untuk kebutuhan proyek tol Kunciran-Serpong mencapai sekitar 85 persen. (Ant)

Tag: Jalan Tol, Tangerang

Penulis: ***

Editor: Sucipto

Foto: Agus Aryanto

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,563.12 3,526.98
British Pound GBP 1.00 17,216.98 17,042.92
China Yuan CNY 1.00 1,944.89 1,925.67
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,361.00 13,229.00
Dolar Australia AUD 1.00 9,932.57 9,827.82
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,714.53 1,697.57
Dolar Singapura SGD 1.00 9,640.67 9,544.04
EURO Spot Rate EUR 1.00 14,957.64 14,808.54
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,125.38 3,090.89
Yen Jepang JPY 100.00 11,971.15 11,847.57

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5716.815 13.382 547
2 Agriculture 1803.514 0.219 21
3 Mining 1365.142 8.539 43
4 Basic Industry and Chemicals 617.827 0.932 66
5 Miscellanous Industry 1478.993 4.609 42
6 Consumer Goods 2523.638 -9.955 40
7 Cons., Property & Real Estate 495.589 0.371 63
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1156.860 19.515 59
9 Finance 913.941 0.109 89
10 Trade & Service 898.255 3.266 124
No Code Prev Close Change %
1 UNIC 4,030 4,990 960 23.82
2 BMSR 119 146 27 22.69
3 MTSM 304 358 54 17.76
4 HOME 262 300 38 14.50
5 BJBR 1,960 2,240 280 14.29
6 UNIT 246 278 32 13.01
7 NIPS 416 470 54 12.98
8 RANC 426 478 52 12.21
9 AGRS 195 218 23 11.79
10 CASS 770 860 90 11.69
No Code Prev Close Change %
1 HDFA 198 156 -42 -21.21
2 BSWD 2,340 1,890 -450 -19.23
3 CMPP 139 120 -19 -13.67
4 VICO 320 278 -42 -13.12
5 GSMF 118 104 -14 -11.86
6 DART 388 352 -36 -9.28
7 BVIC 316 292 -24 -7.59
8 GMTD 7,500 7,000 -500 -6.67
9 IDPR 1,330 1,250 -80 -6.02
10 LPIN 1,200 1,130 -70 -5.83
No Code Prev Close Change %
1 INPC 103 99 -4 -3.88
2 SRIL 314 340 26 8.28
3 PGAS 2,460 2,540 80 3.25
4 BUMI 354 366 12 3.39
5 TLKM 4,360 4,470 110 2.52
6 MLPL 246 238 -8 -3.25
7 PBRX 496 498 2 0.40
8 UNTR 24,100 24,575 475 1.97
9 BBCA 17,475 17,575 100 0.57
10 MNCN 1,825 1,880 55 3.01