Ramalan Sebut Umur Israel Tak Lebih dari 20 Tahun, CIA Bawa-bawa Disintegrasi Uni Soviet

Ramalan Sebut Umur Israel Tak Lebih dari 20 Tahun, CIA Bawa-bawa Disintegrasi Uni Soviet Kredit Foto: Instagram/rami_cohen

Sebuah studi dilakukan Central Intelligence Agency (CIA) telah menimbulkan keraguan atas kelangsungan hidup Israel selama 20 tahun ke depan. Menurut penelitian tersebut, Israel akan tumbang dalam 20 tahun ke depan.

Laporan CIA memprediksikan "sebuah pergerakan yang tidak terhindarkan dari solusi dua negara ke solusi satu negara, sebagai model yang paling layak berdasarkan prinsip-prinsip demokrasi dari kesetaraan penuh yang menumpahkan cacat Apartheid kolonial yang membayangi, sementara memungkinkan kembalinya 1947/1948 dan 1967 pengungsi. Yang terakhir menjadi prasyarat untuk perdamaian yang berkelanjutan di wilayah tersebut. "

Dilansir dari Global Research yang ditulis pada 13 Maret 2009, studi tersebut, yang telah tersedia hanya untuk sejumlah individu, memperkirakan lebih lanjut kembalinya semua pengungsi Palestina ke wilayah pendudukan, dan eksodus dua juta orang Israel yang akan pindah ke Amerika Serikat dalam lima belas tahun ke depan.

"Ada lebih dari 500 ribu orang Israel dengan paspor Amerika Serikat dan lebih dari 300 ribu tinggal di wilayah Kalifornia saja," kata pengacara internasional Franklin Lamb dalam wawancara dengan Press TV pekan lalu, sembari menambahkan bahwa mereka yang tak memiliki paspor sedang dalam proses pengajuan.  

"Jadi saya di atas kertas, setidaknya di antara publik di Israel yang terpajang di dinding ... (yang) menunjukkan sejarah akan menolak kebijakan kolonial cepat atau lambat," tegas Lamb.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini