Kisah Perusahaan Raksasa: Berawal dari Resah, Deutsche Bahn Tumbuh Jadi Korporat Transportasi Dunia

Kisah Perusahaan Raksasa: Berawal dari Resah, Deutsche Bahn Tumbuh Jadi Korporat Transportasi Dunia Kredit Foto: Reuters

Deutsche Bahn AG adalah salah satu perusahaan raksasa dunia menurut Fortune Global 500. Ini adalah sebuah perusahaan kereta api asal Berlin, Jerman di peringkat ke-232, tahun 2020. Pendapatannya menurut catatan Fortune adalah sebesar 49,72 miliar dolar AS.

Deutsche Bahn menggambarkan dirinya sebagai perusahaan transportasi terbesar kedua di dunia, setelah perusahaan pos dan logistik Jerman, Deutsche Post. Ini juga tercatat sebagai perusahaan kereta api terbesar di Eropa.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Kurang dari Satu Dekade, Bisnis Asuransi AIG Sukses Go Internasional

Catatan keuangan Deutsche Bahn, dilansir Fortune, di tahun 2020 masih cukup baik. Meskipun jika dilihat dari pendapatannya yang pertumbuhannya turun 4,4 persen menyebabkan peringkatnya juga merosot. Namun di sisi lainnya, perusahaan meraup keuntungan yang naik 19,8 persen, menjadi sekitar 746,5 juta dolar. Asetnya tercatat di angka 73,88 miliar dolar.

Dalam artikel tentang perusahaan raksasa kali ini, Warta Ekonomi pada Jumat (30/7/2021) akan mengulasnya secara ringkas. Simak selengkapnya dalam artikel berikut ini.

Sebelumnya, diawali dengan akar perusahaan. Landasan Deutsche Bahn adalah respons politik dan ekonomi terhadap dua tantangan yang sangat berbeda dalam dekade terakhir abad ke-20. Yang lebih menyenangkan untuk memulai dengan: sebagai akibat dari demonstrasi "Senin di Leipzig" melawan ketidakmauan dan ketidakmampuan pemerintah German Democratic Republik (GDR) atau Jerman Timur untuk menerima dan membawa perubahan melalui reformasi, revolusi lunak mencapai sukses di Jerman Timur pada tahun 1989, seperti yang sebelumnya di Polandia, Hongaria dan Cekoslowakia. 

Ini adalah dasar untuk reunifikasi politik Jerman yang pernah terpecah dan juga untuk penyatuan kembali dua sistem perkeretaapian dan perusahaan perkeretaapian yang telah dipisahkan oleh Tirai Besi. Meskipun reunifikasi politik kedua negara Jerman telah berlangsung sangat cepat, penyelarasan dua sistem ekonomi tetap menjadi tantangan yang konstan. 

Dari sudut pandang perkeretaapian, masalah utamanya adalah kondisi teknis sistem perkeretaapian yang sangat buruk di GDR. Meskipun hanya ada sedikit investasi yang berharga dalam jaringan kereta api di bekas Barat, tampaknya di beberapa tempat waktu bagi Reichsbahn telah berhenti.

Bundesbahn dan Reichsbahn

Dibandingkan dengan Jerman Barat, jaringan kereta api di GDR jauh lebih padat. Namun, pada tahun 1990, hanya 30 persen (3.829 km) dari jaringan yang dialiri listrik dan kurang dari sepertiga dari seluruh jaringan memiliki lebih dari satu jalur. Di sisi lain, 45 persen (11.700 km) dari jaringan Bundesbahn telah dialiri listrik dan hampir 46 persen (12.300 km) memiliki lebih dari satu jalur. 

Selain itu, infrastruktur Reichsbahn sudah ketinggalan zaman, dengan 67 persen kotak sinyal berusia lebih dari 40 tahun dan 35 persen dari 8.224 jembatan dan jembatan yang berusia lebih dari 100 tahun. Pembatasan kecepatan maksimum, pada beban gandar yang diizinkan dan bagian dengan pembatasan kecepatan sementara membuat pengoperasian menjadi sulit. 

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini