Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Korban Pelecehan Gugat JIS Sebesar US$ 125 Juta

Warta Ekonomi -

WE Online, Jakarta - Tim kuasa hukum korban kekerasan seksual AK (6 thn) mengubah gugatan perdata pihak pengelola Jakarta International School (JIS) dan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menjadi sebesar 125 juta dolar Amerika Serikat (AS).

"Anak saya (AK) menjalani terapi yang didatangkan dari Belanda. Sampai saat ini masih menjalani terapi," kata ibu AK, T di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (28/5/2014).

T mengatakan pihaknya mengubah gugatan perdata secara materi kepada pengelola JIS dan Kemendikbud dari 12 juta menjadi 125 juta dolar AS. Alasannya, pihak keluarga korban mengaku putranya mengalami trauma berat akibat kekerasan seksual yang terjadi di lingkungan JIS itu. Ia juga menuturkan gugatan perdata dengan nilai 125 juta dolar AS untuk memberikan pelajaran terhadap lembaga pendidikan dan pemerintah.

"Meski nilai gugatannya besar, tapi tidak ada orang tua yang ingin anaknya menjadi korban kekerasan seksual," tegas T.

Pengacara korban, Cinta Trisula merinci gugatan 125 juta dolar AS terdiri dari kerugian materiil sebesar 25 juta dolar AS dan kerugian immateriil senilai 100 juta dolar AS.

Sementara itu, pengacara JIS Harry Ponto mengaku terkejut mendengar nilai gugatan perdata yang diajukan keluarga korban. Ia menyatakan pelaku pelecehan seksual terhadap AK bukan berasal dari pihak JIS, meskipun peristiwa itu terjadi di lingkungan sekolah bertaraf internasional tersebut.

Pada sidang perdana gugatan perdata itu Hakim Ketua Aswandi memberikan kesempatan kepada pihak pengugat dan tergugat untuk menempuh jalan damai selama dua pekan. (Ant)

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Cahyo Prayogo

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: