Market Indices

Inilah Mesin Perang Rusia Yang Dipasok ke Suriah

Oleh Nur - Rubrik Internasional

30 Mei 2013 07:00:00 WIB

WE.CO.ID – Rusia mengumumkan akan mengirimkan sistem persenjataan peluru kendali (rudal) canggih S-300 ke Suriah yang mereka katakan kontrak pembeliannya telah beberapa tahun lalu diteken.

Pengumuman yang disampaikan oleh Deputi Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov, Selasa (28/5/2013) waktu setempat kepada para wartawan itu hanya berselang tiga hari setelah Uni Eropa memutuskan mencabut embargo senjata mereka terhadap Suriah. Seperti apa kecanggihan rudal S-300 antiserangan udara buatan Rusia itu?

Mengutip data dari Royal United Services Institute, BBC memaparkan spesifikasi sistem peluru kendali mobil dari darat ke udara yang oleh para pengamat militer disejajarkan dengan Rudal Patriot Amerika Serikat itu. Rudal S-300 mampu menembak pesawat tempur, kapal perang, dan rudal balistik lawan.

Sistem persenjataan ini mampu meluncurkan dua rudal sekaligus dalam sekali tembakan. Posisinya yang vertikal memungkin rudal ini bisa diarahkan fleksibel dengan tingkat akurasi yang tinggi. Rudal berbasis mobil ini juga bisa dipindah-pindahkan di berbagai medan yang berbeda. 

Versi Rudal ini ialah S-300P yang dikembangkan pada 1960an. Versi tercanggih saat ini yang dibuat untuk pasokan luar negeri ialah S-300PMU-1 dan 2 yang mulai dikembangkan pada awal 1990an

Sistem peluncur peluru kendali buatan Almaz-Antey ini harganya sekitar US$900 juta per unit lengkap. Belum diketahui apakah paket rudal dengan harga sebesar itu yang dipasok ke Suriah.

Untuk paket lengkap, satu kendaraan pengangkut sekaligus peluncur sistem persenjataan ini dilengkapi empat rudal. Satu batalion biasanya diperkuat enam kendaraan peluncur dengan total jumlah rudal yang diangkut sebanyak 24 unit. Batalion tersebut juga didukung kendaraan yang menjadi pusat komando dan kendali serta kendaraan radar  pendeteksi berdaya jangkau jauh.

Peluru kendali untuk peluncur S-300PMU yang standar ialah 48N6 buatan Rusia. Daya jelajah rudal ini mencapai 5-150km dengan ketinggian mencapai 30km. Untuk menembakkan rudal tersebut, diperlukan sekitar 5 menit persiapan mulai kendaraan pengakutnya berhenti hingga penembakan ke target yang dituju.

Selain sistem persenjataan rudal mobil tersebut, Rusia juga memasok persenjataan lainnya ke Suriah. Mengutip data dari IISS, BBC memaparkan Rusia memasok hampir 5.000 tank, 2.500 kendaraan tempur pasukan infantri, dan 2.500 unit senjata artileri.

Selain itu, pasokan Rusia untuk angkatan bersenjata Rusia berupa 325 pesawat taktis, 143 helikopter, dan hampir 2.000 unit sistem pertahanan udara. Berbagai peralatan tempur buatan Rusia itu dioperasikan oleh sekitar 295.000 tentara aktif  dan 314.000 tentara cadangan.

nurcholish@wartaekonomi.com

Foto: Ist

Recomended Reading

Jum'at, 31/10/2014 05:00 WIB

Jokowi Perlu Perkuat Alutsista

Jum'at, 31/10/2014 02:00 WIB

QPR Pertimbangkan Untuk Banding Terhadap Kasus Ferdinand

Jum'at, 31/10/2014 02:23 WIB

Ini Fakta "Deodorant" yang Jarang Diketahui

Kabar EkBis

01 November 2014 - Ekonomi Bisnis

Pemerintah Tidak Mau Didikte Pelaku Pasar

31 Oktober 2014 - Ekonomi Bisnis

GrabTaxi, Pendanaan Seri C Meraup US$ 90 Juta

Kabar Indonesia

01 November 2014 - Politik

SBY Didesak Selamatkan Harian Jurnas

31 Oktober 2014 - Politik

ICMI: Dualisme Pimpinan DPR Preseden Buruk

Executive Brief

Terjadi kericuhan di Muktamar VIII PPP, Jumat malam (31/10).

Gus Mus minta pemerintahan Presiden Jokowi beri contoh sikap sederhana.

PBNU usulkan pemerintah tetapkan tanggal 22 Oktober sebagai Hari Santri.

Menpora Imam Nachrawi ajak bangsa Indonesia jaga dan tingkatkan harkat martabat bangsa.

Polisi berhasil tangkap tersangka pembunuhan kapten tim sepak bola Afrika Selatan.

Pertempuran di Ukraina Timur tewaskan dua orang dan lukai lima orang.

Bursa Saham AS

Indeks Dow Jones ditutup naik 195,10 poin atau 1,13% menjadi 17.390,52 poin.

Indeks S&P 500 ditutup naik 23,40 poin atau 1,17% menjadi 2.018,05 poin.

Indeks Nasdaq ditutup naik 64,60 poin atau 1,41% menjadi 4.630,74 poin.

Ketum PDI-P Megawati tunjuk Hasto Kristiyanto sebagai Plt. Sekjen gantikan Tjahjo Kumolo.

Wakil Ketua MPR Oesman Sapta minta pemerintahan Jokowi fokus pembangunan daerah.

BEI akan kembangkan sistem elektronik untuk pemesanan IPO.

Bank Permata bukukan laba sebesar Rp 5,32 triliun sepanjang kuartal III-2014.

Nigeria akan kerahkan 506 relawan kesehatan ke tiga negara Afrika Barat yang dilanda Ebola.

Friederich Batari minta SBY cari solusi penyelamatan Jurnal Nasional yang akan ditutup, Sabtu (1/11).

Entertainment

31 Oktober 2014 - Entertainment & Life Style

Hati-Hati, Aluminium Bisa Bikin Sperma Tidak Subur

31 Oktober 2014 - Entertainment & Life Style

Ini Fakta "Deodorant" yang Jarang Diketahui