Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Nilai Hasil Reshuffle Tak Diharapkan, Kamhar Lakumani: Lebih Memenuhi Kepentingan Politik Pak Jokowi

Nilai Hasil Reshuffle Tak Diharapkan, Kamhar Lakumani: Lebih Memenuhi Kepentingan Politik Pak Jokowi Kredit Foto: Instagram/Kamhar Lakumani
Warta Ekonomi, Jakarta -

Deputi Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) Partai Demokrat Kamhar Lakumani menanggapi reshuffle kabinet yang dilakukan Presiden Joko Widodo. Menurut dia, hasil reshuffle kabinet masih jauh dari harapan publik.

"Sebelumnya, publik berharap akan terjadi perbaikan untuk mewujudkan kabinet kerja yang lebih profesional menyelesaikan berbagai persoalan," kata Kamhar, Rabu (15/6/2022).

Baca Juga: Pastikan Jokowi Tak Akan Reshuffle Kabinet Lagi, Surya Paloh Tegas: Kalau Ada, Sudah Rusak Semuanya!

Selain itu, lanjut dia, masyarakat juga berharap kabinet bisa memenuhi janji-janji kampanye Jokowi. "Jika melihat hasil perombakan kabinet ini masih jauh dari yang diharapkan," tukas Kamhar.

Dia menilai reshuffle ini dilakukan hanya untuk memenuhi kepentingan orang dekat dan partai-politik koalisi pemerintah.

"Jadi terbaca bahwa perombakan ini lebih memenuhi dan melayani kepentingan politik Pak Jokowi, bukan untuk menyelesaikan persoalan rakyat atau mengoptimalkan kinerja di akhir masa jabatan," tutur dia.

Baca Juga: Hadi Tjahjanto Jadi Menteri Hasil Reshuffle, Pengamat Sentil Jokowi: Terlihat Sengaja Diakomodasi

Untuk itu, dia mengatakan publik tidak bisa berharap adanya perbaikan kinerja pada kabinet karena reshuffle yang dilakukan bertujuan memenuhi kepentingan orang-orang terdekat dan koalisi.

Dia mengatakan reshuffle ini perlu dicermati agar tidak memperkuat wacana perpanjangan masa jabatan presiden. Pasalnya Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan yang dilantik sebagai Menteri Perdagangan adalah salah satu politikus yang mewacanakan perpanjangan masa jabatan presiden.

"Publik mesti melakukan kontrol yang lebih kritis agar perombakan ini tidak menghidupkan kembali dan makin menguatkan agenda perpanjangan masa jabatan presiden mengingat Pak Zulkifli Hasan sebelumnya pernah mewacanakan itu," pungkas Kamhar Lakumani. 

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.com.

Editor: Ayu Almas

Bagikan Artikel:

Video Pilihan