Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Di Forum Keamanan Dunia, Laksamana Top Amerika Bicara Ancaman China: Kecepatan Mereka Sangat Gila!

Di Forum Keamanan Dunia, Laksamana Top Amerika Bicara Ancaman China: Kecepatan Mereka Sangat Gila! Kredit Foto: AP Photo/Issei Kato
Warta Ekonomi, Washington -

Kepala Komando Indo-Pasifik Amerika Serikat mengatakan pada Sabtu (20/11/2021) bahwa AS dan sekutunya perlu beroperasi dengan rasa urgensi yang lebih besar di tengah meningkatnya ketegangan dan tindakan militer China yang semakin tegas.

Laksamana John C. Aquilino menegaskan kembali komitmen Amerika untuk mencapai kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka selama pertemuan dengan sekutu di Forum Keamanan Internasional Halifax.

Baca Juga: Menyelisik Milisi Militer China Bisa Kuat di LCS: Mereka Terorganisir, Didanai, Diarahkan Oleh...

“Lihat apa yang dikatakan orang China. Presiden Xi (Jinping) telah menugaskan pasukannya untuk berada pada tingkat kesetaraan militer dengan Amerika Serikat pada tahun 2027. Itu adalah kata-katanya,” kata Aquilino dalam pertemuan dengan wartawan, dikutip laman Associated Press, Senin (22/11/2021).

Aquilino mengatakan AS dan sekutunya perlu bekerja sama lebih sering di perairan internasional untuk membangun interoperabilitas sehingga mereka dapat beroperasi bersama dengan cepat jika diperlukan.

“Kita perlu memberikan kemampuan lebih cepat dan lebih cepat,” katanya

Ketegangan meningkat ketika militer China telah mengirim semakin banyak jet tempur di dekat pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri, yang dianggap Beijing sebagai bagian dari wilayahnya. China telah mengancam akan menggunakan kekuatan untuk bersatu dengannya jika perlu.

Minggu ini kapal penjaga pantai China juga memblokir dan menyemprotkan air ke dua kapal Filipina yang membawa pasokan ke beting Laut China Selatan yang disengketakan dalam gejolak sengketa teritorial yang telah lama memanas di jalur air strategis tersebut.

China mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan dan telah mengubah tujuh beting menjadi pangkalan pulau yang dilindungi rudal untuk memperkuat pernyataannya, meningkatkan ketegangan dan mengkhawatirkan penuntut saingan dan pemerintah Barat yang dipimpin oleh AS.

Presiden Xi telah mengawasi kebijakan luar negeri yang tegas dan perluasan sayap militer partai, Tentara Pembebasan Rakyat. Ini memiliki anggaran militer terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat dan sedang mengembangkan kapal selam, pesawat siluman dan rudal balistik yang dapat membawa hulu ledak nuklir.

“Mereka bekerja dengan kecepatan yang sangat cepat,” kata Aquilino.

Baca Juga: 97% Nasabah BSI Beralih Ke Kanal Digital Untuk Transaksi Perbankan

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: