Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

SEC Tolak Aplikasi Skybridge untuk Spot Bitcoin ETF, Cegah Penipuan dan Manipulatif

SEC Tolak Aplikasi Skybridge untuk Spot Bitcoin ETF, Cegah Penipuan dan Manipulatif Kredit Foto: Kaspersky
Warta Ekonomi, Jakarta -

Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat, atau SEC, kini secara resmi tidak menyetujui aplikasi untuk dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin spot First Trust SkyBridge setelah beberapa penundaan.

Dalam pengajuan Kamis (20/01), SEC menolak perubahan aturan yang diusulkan dari New York Stock Exchange, atau NYSE, Arca untuk daftar dan perdagangan saham First Trust SkyBridge Bitcoin ETF Trust.

Baca Juga: Arcane Research: 43% Perdagangan Bitcoin di Dunia Terjadi pada Jam Pasar Amerika Serikat

SEC mengatakan, setiap perubahan aturan yang mendukung menyetujui ETF tidak akan dirancang. Hal ini dilakukan untuk mencegah tindakan dan praktik penipuan dan manipulatif atau melindungi investor dan kepentingan publik.

Keputusan tersebut mengikuti SkyBridge yang pertama kali mendaftar untuk mendaftarkan ETF Bitcoin di NYSE pada Maret 2021. SEC dua kali menunjuk periode yang lebih lama untuk menyetujui atau tidak menyetujui perubahan aturan yang diusulkan untuk ETF pada bulan Juli dan November sebelum mencapai keputusannya pada hari Kamis.

Dalam penolakannya, SEC mengatakan bahwa NYSE belum memenuhi persyaratan untuk mendaftarkan produk keuangan di bawah aturan praktiknya serta Undang-Undang Pertukaran. Di bawah pembatasan ini, bursa yang ingin mencantumkan ETF BTC perlu memiliki perjanjian berbagi pengawasan komprehensif dengan pasar yang diatur dengan ukuran signifikan yang terkait dengan aset Bitcoin yang mendasari atau referensi.

NYSE Arca menggunakan contoh pesanan pasar 10 juta dolar untuk mengeklaim bahwa membeli dan menjual bitcoin dalam jumlah besar (BTC) akan memiliki dampak pasar yang tidak signifikan.

Pertukaran juga mengisyaratkan pembelian BTC Tesla senilai 1,5 miliar dolar pada bulan Februari sebagai contoh untuk mendapatkan eksposur ke kripto melalui saham perusahaan, dengan alasan perlunya kendaraan investasi yang berbeda dengan paparan BTC sebagai lawan dari proxy Bitcoin yang tidak sempurna, yang hanya menyediakan "paparan Bitcoin parsial yang dipasangkan dengan risiko tambahan."

Komisi menolak klaim ini, dengan alasan yang sama untuk tidak menyetujui ETF spot Bitcoin dari manajer aset VanEck pada bulan November dan WisdomTree pada bulan Desember.

Sampai saat ini, SEC belum menyetujui ETF dengan paparan langsung terhadap kripto, tetapi telah memberikan lampu hijau untuk penawaran yang terkait dengan BTC futures, termasuk yang dari ProShares dan Valkyrie.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan