Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Penggemar Kripto di Rusia Bisa Bernafas Kembali, Putin Beri Harapan Soal Aset Digital

Penggemar Kripto di Rusia Bisa Bernafas Kembali, Putin Beri Harapan Soal Aset Digital Kredit Foto: TASS/Russian Presidential Press and Information Office/Alexei Druzhinin
Warta Ekonomi, Jakarta -

Presiden Rusia, Vladimir Putin telah memberi penggemar kripto secercah harapan untuk masa depan aset digital di negara itu, yang telah berada di bawah ancaman dari dorongan baru-baru ini untuk melarang cryptocurrency dan penambangan.

Pemimpin orang kuat membuka konferensi video pada Rabu lalu (28/01) dengan anggota pemerintah Rusia dengan mengatakan dia ingin memulai dengan masalah yang saat ini menjadi sorotan peraturan cryptocurrency."

Baca Juga: Aduh! Kekayaan 10 Miliarder Ini Hangus Rp386 Triliun karena Cryptocurrency

"Tentu saja, kami juga memiliki keunggulan kompetitif tertentu di sini, terutama di BUMN pertambangan. Maksud saya surplus listrik dan personil terlatih yang tersedia di negara ini."

Menurut analis pada musim semi 2021, harga listrik di Rusia adalah 0,06 dolar per kilowatt-jam untuk penggunaan rumah tangga dan 0,08 dolar untuk bisnis. Sebagai perbandingan, di Prancis, 1 kWh listrik berharga 0,2 dolar untuk rumah tangga dan 0,14 dolar untuk bisnis, yang empat kali lebih mahal daripada di Rusia.

Dia juga meminta bank sentral negara itu untuk bertemu dengan pemerintahnya dalam waktu dekat sehingga mereka mungkin mencapai konsensus tentang penggunaan kripto.

Kamis lalu, bank sentral Rusia menerbitkan laporan yang mengusulkan larangan menyeluruh terhadap perdagangan kripto domestik dan penambangan. Laporan tersebut menyatakan bahwa risiko kripto "jauh lebih tinggi untuk pasar negara berkembang, termasuk Rusia."

Bank sentral Rusia telah memiliki kekhawatiran tentang kripto untuk beberapa waktu sekarang. Pada Desember 2021, gubernur Bank Sentral Rusia Elvira Nabiullina mengatakan, "Kami tidak dapat menyambut investasi ke dalam cryptocurrency."

Pada hari Rabu, Menteri Keuangan Rusia Ivan Chebeskov menanggapi dengan menentang larangan selimut yang diusulkan, menyerukan peraturan daripada pembatasan. Dia menyoroti bahwa larangan kripto akan menyebabkan negara itu tertinggal dari industri teknologi di seluruh dunia.

"Kita perlu memberi teknologi ini kesempatan untuk berkembang."

Sementara itu, Putin meyakinkan anggota parlemennya bahwa "Bank Sentral tidak menghalangi kemajuan teknis kami dan melakukan upaya yang diperlukan untuk memperkenalkan teknologi terbaru di bidang kegiatan ini."

Terlepas dari jaminan ini, Putin mengakui bahwa memperluas penggunaan kripto "membawa risiko tertentu," mengingat "volatilitasnya yang tinggi."

Sementara bank sentral Rusia telah skeptis terhadap kripto untuk beberapa waktu, pendapat Putin tetap agak tidak jelas. Pada bulan November 2021, ia menunjukkan bahwa kripto tidak didukung oleh apa pun, dan volatilitasnya sangat besar.

Kembali pada tahun 2020, bank sentral mengumumkan bahwa mereka sedang mempelajari kemungkinan rubel digital, dengan pengujian prototipe direncanakan untuk bulan ini.

Dalam sebuah posting baru-baru ini di platform perpesanannya, CEO Telegram, Pavel Durov menulis bahwa larangan yang diusulkan pada kripto akan "menghancurkan sejumlah sektor ekonomi teknologi tinggi."

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Alfi Dinilhaq

Bagikan Artikel:

Video Pilihan