Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Intelijen Australia Khawatirkan Solomon Senasib dengan Hong Kong Gegara China...

Intelijen Australia Khawatirkan Solomon Senasib dengan Hong Kong Gegara China... Kredit Foto: Reuters/Stringer
Warta Ekonomi, Sydney -

Kepala mata-mata Australia mengatakan Canberra khawatir polisi China yang dikerahkan ke Kepulauan Solomon di bawah pakta keamanan baru dapat menggunakan teknik "kejam" yang sebelumnya digunakan untuk memadamkan protes anti-pemerintah di Hong Kong.

Andrew Shearer, direktur jenderal Kantor Intelijen Nasional, melakukan perjalanan ke negara kepulauan Pasifik bulan lalu dalam upaya yang gagal untuk membujuk Perdana Menteri Manasseh Sogavare untuk tidak menandatangani pakta keamanan dengan China yang telah mengkhawatirkan Amerika Serikat dan sekutunya.

Baca Juga: Sumpah Keras Amerika ke China: Ada Tanggapan Serius Jika Pangkalan di Solomon Berdiri

"Di negara yang rapuh dan bergejolak, teknik dan taktik kepolisian China yang kami lihat dikerahkan begitu kejam di Hong Kong, misalnya, sama sekali tidak konsisten dengan cara Pasifik untuk menyelesaikan masalah dan dapat memicu ketidakstabilan dan kekerasan lebih lanjut di Kepulauan Solomon, " kata Shearer, dilansir Reuters.

Sementara rincian pakta tersebut belum diungkapkan, Sogavare telah mengesampingkan pangkalan militer dan mengatakan itu mencakup kepolisian domestik.

Shearer mengatakan pada konferensi Dialog Raisina di New Delhi bahwa Australia dalam waktu delapan jam menanggapi permintaan Sogavare pada bulan November untuk bantuan polisi untuk memadamkan kerusuhan.

Polisi Australia yang ditempatkan berada di bawah komando Angkatan Kepolisian Kepulauan Solomon melalui perjanjian keamanan bilateral.

Australia prihatin dengan dampak polisi China pada kesatuan komando dalam operasi keamanan, katanya.

Kedutaan China di Kepulauan Solomon tidak segera menanggapi permintaan komentar. China mengatakan sebelumnya kesepakatan keamanan itu tidak ditargetkan pada pihak ketiga mana pun dan tidak bertentangan dengan kerja sama yang dimiliki negara Pasifik dengan negara lain.

Pakta tersebut telah mendominasi kampanye pemilihan Australia, di tengah kekhawatiran itu dapat menyebabkan kehadiran angkatan laut China kurang dari 2.000 km (1.200 mil) dari Australia.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan