Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ngeri! Pemerintah Singapura Dapat Ancaman Teror dari Pendukung UAS

Ngeri! Pemerintah Singapura Dapat Ancaman Teror dari Pendukung UAS Kredit Foto: Instagram/Ust. Abdul Somad
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pemerintah Singapura mengaku mendapat serangkaian ancaman teror usai menolak kedatangan Ustaz Abdul Somad (UAS).

Bahkan, ada ancaman teror yang disebut-sebut bakal menyerupai serangan nine eleven atau 9/11 (insiden serangan bom bunuh diri di menara kembar WTC di New York, Amerika Serikat pada 11 September 2001, Red).

Baca Juga: Pendukung UAS Demo Kedubes Hujan-Hujanan, Eh Anies Baswedan Malah Menjamu Menkeu Singapura

“Ancaman yang menyebutkan serangan 9/11 telah dilakukan terhadap Singapura oleh pendukung seorang, penceramah yang dilarang memasuki Singapura,” ujar Menteri Hukum dan Dalam Negeri Singapura, K Shanmuga seperti dikutip FIN dari Youtube channel News Asia (CNA) pada Selasa (24/5/2022).

Ancaman itu disampaikan oleh salah satu akun Instagram. Namun, ancaman itu, lanjut Shanmuga, telah dihapus oleh pengirimnya.

“Pengancam itu menyebut Singapura sebagai negara Islamophobia. Dia meminta pemimpin negara dalam waktu 48 jam meminta maaf kepada umat Islam dan rakyat Indonesia. Dia juga mengancam akan mengusir duta besar Singapura untuk Indonesia dan mengirim pasukan jika tuntutan mereka diabaikan,” imbuhnya.

Seperti diketahui, pada Senin (16/5/2022) lalu, Ustaz Abdul Somad (UAS) beserta keluarga dan temannya tiba di Terminal Feri Tanah Merah Singapura.

Namun, kedatangan mereka ditolak oleh pihak Imigrasi Singapura. Selanjutnya, UAS dan rombongan dikirim kembali ke Batam

Kementerian Dalam Negeri Singapura mengatakan, UAS dikenal menyebarkan ajaran ‘ekstremis dan segregasi’ yang tidak dapat diterima masyarakat multiras dan multiagama di Singapura.

Menurutnya, pendukung UAS telah membuat komentar yang meminta Singapura dihancurkan.

Baca Juga: Tak Main-Main! Jenderal Andika Perkasa Tegas Ucapkan Ini

Sebelum akhirnya pernyataan itu dihapus oleh otoritas Facebook. “Negara kecil, sangat arogan, hanya dengan satu misil kalian akan hancur,” ujar Shanmugam mengutip komentar ancaman tersebut.

Shanmugam menegaskan ancaman teror kepada Singapura tersebut tidak boleh diabaikan.

“Paralel harus ditarik dengan 9/11. Singapura dipimpin oleh pemimpin non-Islam. Bahwa Singapura harus diserang, kepentingan Singapura harus diserang. Kita tidak akan meremehkan komentar dan ancaman itu,” tegasnya.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Fajar.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Fajar.co.id.

Editor: Adrial Akbar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan