Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Sepanjang Semester I/2022, Generali Indonesia Mampu Bayar Klaim Nasabah Rp67,8 Miliar di Wilayah Jatim

Sepanjang Semester I/2022, Generali Indonesia Mampu Bayar Klaim Nasabah Rp67,8 Miliar di Wilayah Jatim Kredit Foto: Mochamad Ali Topan
Warta Ekonomi, Surabaya -

Pemain utama industri asuransi jiwa dan investasi di Indonesia, yakni PT Asuransi Jiwa Generali Indonesia (Generali Group) mencatat sepanjang semester I/2022 mampu bayar klaim nasabah sebesar Rp67,8 miliar di wilayah Jawa Timur (Jatim). 

Menurut Head of Corporate Communications Generali Indonesia, Windra Krismansyah pencapaian itu merupakan tanggung jawab Generali dalam memberikan perlindungan dan proteksi finansial pada nasabahnya. 

Baca Juga: Dorong Edukasi dan Literasi Finansial, Generali Terus Bersinergi dengan Media

"Dari total pembayar klaim itu sebanyak Rp4,2 miliar merupakan klaim asuransi yang dicairkan kepada salah satu ahli waris nasabah kami di mana memiliki 13 polis," ujar Windra di Surabaya, Rabu (13/7/2022).

Disinggung total nasabah Jatim, Windra menyebutkan bahwa hingga saat ini jumlah nasabah asuransi Generali di Jatim sudah mencapai 23.000 nasabah. Sementara di tingkat nasional jumlah nasabah asuransi Generali mencapai sekitar 400.000 nasabah. 

Di sisi lain, Windra juga menjelaskan bahwa perolehan premi asuransi Generali pada kuartal I/2022 sudah mencapai sekitar Rp870 miliar secara nasional. 

Baca Juga: Angka Jemaah Mulai Naik, Tugu Insurance Perkuat Produk Asuransi Perjalanan Umrah dan Haji

"Dari angka itu, asuransi Generali Jatim mampu memberi kontribusi pada nasional sebasar 59 persen dari keagenan kami nantinya," ungkap Windra 

Pria ini berharap, akhir tahun 2022 pencapian terus meningkat. Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) telah memproyeksikan pertumbuhan industri asuransi tahun ini mencapai 17 persen. 

"Kami pun berharap industri asuransi terus tumbuh dengan baik, walaupun kondisi perekonomian global masih kurang membaik. Asuransi Generali akhir tahun ini bisa mencapai target di atas industri asuransi. Kami optimis, karena target itu didukung oleh kanal industri asuransi yang kami miliki 3 kanal, yakni keagenan, patnership [mitra bersama perbankan], dan jalur distribusi secara langsung berbasis digital," pungkasnya.

Baca Juga: Cek Penanganan Stunting di Jakut, Heru Budi Minta Orang Tua Pantau Gizi Anak

Penulis: Mochamad Ali Topan
Editor: Ayu Almas

Advertisement

Bagikan Artikel: