Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Viral Anggota Paspampres Pukul Sopir Truk di Solo, Ketua Komisi I DPR Tegas: Perlu Diberi Sanksi!

Viral Anggota Paspampres Pukul Sopir Truk di Solo, Ketua Komisi I DPR Tegas: Perlu Diberi Sanksi! Kredit Foto: Instagram/meutya_hafid
Warta Ekonomi, Jakarta -

Sebuah video viral di media sosial menunjukkan peristiwa pemukulan yang diduga dilakukan oleh anggota Paspampres kepada seorang sopir truk di Solo, Jawa Tengah. Menanggapi hal ini, Ketua Komisi I DPR RI Meutya Hafid angkat bicara.

Menurutnya, tindakan tersebut adalah hal yang tidak pantas dilakukan oleh seorang anggota Paspampres. Ia menilai tindakan itu juga arogan.

Baca Juga: Copot Paksa Masker Paspampres, Rocky Gerung Ingatkan Gibran Anaknya Jokowi untuk Banyak Belajar: Makin Tinggi Kedudukan Anda...

Kasus itu diduga terjadi disebabkan insiden tabrakan antara truk dengan mobil yang ditumpangi Paspampres. Bahkan, Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka, memanggil dan menegur paspampres yang disebut tidak sedang dalam tugas pengamanan tersebut.

"Tindak arogan dari oknum Paspampres ini tidak bisa diterima dan menunjukkan masih marak arogansi aparat TNI yang terjadi di tengah masyarakat," kata Meutya, Senin (15/8/2022).

Meutya mengatakan kejadian arogansi prajurit TNI terhadap masyarakat bukan pertama kali terjadi. Ia mengingatkan delapan wajib TNI yang harus diimplementasikan di lingkungan masyarakat. Menurutnya, kejadian seperti ini bukan pertama kali terjadi antara masyarakat dengan TNI.

"Kami mengingatkan setiap anggota TNI harus memahami dan terus menjalankan Delapan Wajib TNI yang berisi diantaranya bersikap ramah terhadap rakyat, sopan santun terhadap rakyat, serta mengimplementasikan slogan yang sering diutarakan TNI, yaitu 'Bersama Rakyat TNI Kuat'," ujar politikus Partai Golkar tersebut.

Meutya juga meminta jajaran TNI untuk terus menjaga disiplin dan profesionalitas. "Saya juga meminta kepada TNI untuk terus menjaga dan terus meningkatkan disiplin dari profesionalitas prajurit. Beberapa kasus yang saya dengar seperti penembakan istri TNI oleh suami anggota TNI, penganiayaan oleh senior TNI di Papua menunjukkan adanya masalah dalam kedisiplinan anggota," ujar Meutya.

Baca Juga: Anaknya Presiden Jokowi “Ngamuk” Copot Paksa Masker Paspampres, Omongan Rocky Gerung Nggak Main-main: Dia Mesti Minta Maaf!

Ia ikut mengapresiasi respons cepat TNI yang langsung menyikapi kejadian tersebut. Meutya juga berharap anggota yang terlibat itu dikenai sanksi. Komisi I ikut mengapresiasi respons yang cepat dari TNI terhadap kejadian-kejadian ini dan berharap dengan respon cepat TNI dapat dicintai rakyat.

"Ya, (anggota Paspampres) perlu diberi sanksi. Sanksi kan tahapannya banyak, teguran juga masuk sanksi. Tinggal dilihat bobot pelanggarannya sejauh mana," ujarnya.

Baca Juga: Jokowi Minta Kendaraan Dinas Pakai Mobil Listrik, Rocky Gerung: Kemewahan yang Dibayangkan Presiden Gak Ada Gunanya..

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Ayu Almas

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: