Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Anaknya Presiden Jokowi 'Ngamuk' Copot Paksa Masker Paspampres, Omongan Rocky Gerung Nggak Main-main: Dia Mesti Minta Maaf!

Anaknya Presiden Jokowi 'Ngamuk' Copot Paksa Masker Paspampres, Omongan Rocky Gerung Nggak Main-main: Dia Mesti Minta Maaf! Kredit Foto: Instagram/Rocky Gerung
Warta Ekonomi, Jakarta -

Publik geger dengan video Anak Presiden Jokowi yang juga Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka yang ngamuk mencopot paksa masker seorang anggota Pasukan Pengamanan Presiden atau Paspampres.

Ini terkait oknum Paspampres yang melakukan kekerasan terhadap warga Solo. Saat oknum tersebut menyampaikan permohonan maaf lewat media, Gibran mencopot paksa masker Paspampres hingga akhirnya kini momen tersebut menjadi viral.

Mengenai ngamuknya Gibran yang merupakan anak Jokowi ke oknum Paspampres ini, Pengamat Politik Rocky Gerung angkat suara. Lewat video di kanal YouTube miliknya (Rocky Gerung Official) yang juga bersama oleh Hersubeno Arief dari Forum News Network (FNN), Rocky menyebut Gibran harusnya memberi teladan pada warganya.

Baca Juga: Benny Mamoto Ngaku Cuma Ngutip Kapolres Jaksel Soal Kasus Ferdy Sambo, Omongan Rocky Gerung Nggak Main-main: Dia Mestinya…

“Sebagai Wali Kota juga harus memberi teladan bahwa tidak boleh ada kekerasan,” jelas Rocky melalui kanal Youtubenya, dikutip Minggu (14/8/22).

Menurut Rocky apa yang dikakukan Gibran tak bisa dibenarkan begitu juga dengan apa yang dilakukan Paspampres sehingga insiden ngamuknya anak Presiden ini terjadi.

Beda lagi ceritanya jika hal itu dilakukan oleh atasan langsung di militer dari oknum Paspampres tersebut.

“Paspampres melakukan kekerasaan pada rakyat, lalu Wali Kota lakukan kekerasaan pada Paspapmpres dengan menarik masker, itu nggak boleh karena itu menyentuh tubuh seseorang. Kecuali atasanya di militer ada prinsip disiplin,” jelas Rocky.

Menurut Rocky, memang dalam hal yang Gibran lakukan bisa dipandang dalam dua sisi yakni apakah dia benar-benar marah atau ingin pamer kekuasaan yang dia miliki, namun hal itu tidak jadi pembenaran terhadap yang dia lakukan dengan menarik paksa masker tersebut.

Baca Juga: OJK Perluas Akses Keuangan Daerah Melalui TPAKD

Penulis: Bayu Muhardianto
Editor: Bayu Muhardianto

Advertisement

Bagikan Artikel: