Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Delegasi China Dilarang Melihat Peti Mati Ratu Elizabeth II, Ternyata Oh Ternyata...

Delegasi China Dilarang Melihat Peti Mati Ratu Elizabeth II, Ternyata Oh Ternyata... Kredit Foto: Reuters/Alkis Konstantinidis
Warta Ekonomi, London -

Delegasi pemerintah China telah ditolak izinnya oleh otoritas House of Commons untuk menghadiri acara peristirahatan Ratu Elizabeth II. Ini membuka keretakan diplomatik baru dengan Beijing.

Ketua House of Commons Lindsay Hoyle telah mengatakan kepada rekan-rekannya bahwa dia menolak permintaan pejabat China untuk diizinkan mengakses Westminster Hall, tempat mendiang ratu akan disemayamkan sampai pemakamannya pada Senin (12/9/2022), seorang tokoh parlemen senior yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Politico, Kantor Hoyle mengatakan tidak mengomentari masalah keamanan.

Baca Juga: Mengapa Camilla Disebut Permaisuri tapi Ibunda Ratu Disebut Ratu Elizabeth? Ini Penjelasannya

Semua kepala negara yang mengunjungi London untuk pemakaman telah diundang untuk menghadiri pemakaman di Westminster Hall menjelang kebaktian Senin, dan untuk menandatangani buku belasungkawa di Lancaster House.

Namun, Westminster Hall merupakan bagian dari Istana Westminster, di mana para pembicara Commons dan Lords memiliki wewenang.

Tahun lalu para pembicara Commons and Lords melarang duta besar China, Zheng Zeguang, memasuki parlemen setelah Beijing menjatuhkan sanksi pada sejumlah politisi Inggris yang mengkritik perlakuannya terhadap Muslim Uyghur di Xinjiang. Larangan itu masih berlaku sementara sanksi itu tetap ada.

Pada saat itu Hoyle mengatakan tidak pantas bagi Zheng untuk “bertemu di tanah milik Commons dan di tempat kerja kami ketika negaranya telah memberlakukan sanksi terhadap beberapa anggota kami.” Pemerintah Inggris mengatakan akses ke kawasan parlemen adalah masalah yang harus diputuskan oleh otoritas parlemen.

Seorang pejabat parlemen mempertanyakan apakah pembicara Commons and Lords mempertahankan otoritas total atas akses ke Westminster Hall selama Operasi Marquee selama lima hari - nama yang digunakan untuk merujuk pada pengaturan untuk peristirahatan ratu - mengingat Istana Buckingham dan pejabat Whitehall terlibat dalam logistik.

Tetapi tanggapan Hoyle membuka kemungkinan bahwa pejabat senior China akan menghadiri pemakaman ratu di Westminster Abbey sebagai perwakilan Presiden Xi Jinping pada hari Senin, namun dilarang memasuki Westminster Hall untuk memberikan penghormatan hanya beberapa meter jauhnya.

Dan itu memperlihatkan perbedaan yang jelas antara parlemen Inggris dan pemerintah Inggris, dengan yang pertama sekali lagi mengambil sikap yang jauh lebih keras terhadap Beijing.

Undangan ke pemakaman ratu dirancang oleh Kantor Luar Negeri, Persemakmuran dan Pembangunan minggu lalu. Xi menerima undangan resmi sebagai kepala negara China, meskipun tidak diharapkan untuk hadir secara langsung.

South China Morning Post melaporkan pada hari Kamis bahwa Wakil Presiden China Wang Qishan kemungkinan akan menggantikannya, tiba di London pada hari Minggu ini.

Wang menandatangani buku belasungkawa untuk ratu di kedutaan Inggris di Beijing minggu ini dan mengheningkan cipta selama satu menit, menurut kantor berita negara China Xinhua.

Helena Kennedy, seorang rekan Buruh yang merupakan salah satu politisi yang diberi sanksi oleh Beijing, mengatakan: "Saya merasa sangat yakin bahwa pejabat pemerintah China harus dilarang berpartisipasi dalam kesempatan ini di mana bangsa Inggris merayakan kehidupan ratu kita," katanya.

“Mereka menyerang sistem parlementer dan konstitusional kami melalui anggota legislatif kami.”

Sikap pemerintah Inggris terhadap China tampaknya akan mengeras dalam beberapa bulan ke depan. Liz Truss, yang menjadi perdana menteri awal bulan ini, mengindikasikan selama kontes kepemimpinan Tory bahwa dia akan lebih hawkish terhadap Beijing daripada pendahulunya Boris Johnson.

Dia telah menyarankan bahwa dia berpikiran untuk secara resmi mengakui perlakuan terhadap Uyghur sebagai genosida, dan berencana untuk memperbarui tinjauan terpadu pemerintah Inggris - strategi luar negeri dan pertahanan jangka panjangnya - dengan bahasa yang lebih kuat di China.

Selama kontes dia menyerang saingannya Rishi Sunak karena mencari hubungan ekonomi yang lebih dekat dengan China sebagai kanselir Inggris.

Sebagai menteri luar negeri pada bulan Agustus, Truss memanggil duta besar China atas agresi Beijing terhadap Taiwan dan mengatakan ada “perilaku dan retorika yang semakin agresif dari Beijing dalam beberapa bulan terakhir, yang mengancam perdamaian dan stabilitas di kawasan itu.”

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel: