Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Jelang 3 Periode Xi Jinping, China Sampaikan Kebijakan-kebijakan yang Bikin Barat Panas

Jelang 3 Periode Xi Jinping, China Sampaikan Kebijakan-kebijakan yang Bikin Barat Panas Kredit Foto: Reuters/Paul Yeung
Warta Ekonomi, Beijing -

China pada Kamis (29/9/2022) mengisyaratkan tidak ada henti dalam pendekatan agresifnya terhadap kebijakan luar negeri dalam masa jabatan ketiga untuk Xi Jinping sebagai pemimpin meskipun ada kritik dari banyak diplomat Barat bahwa apa yang disebut sikap Prajurit Serigala telah kontraproduktif.

Ketika hubungan dengan Barat memburuk karena isu-isu mulai dari perdagangan dan hak asasi manusia hingga Covid-19, para diplomat China sering kali bersikap konfrontatif di panggung publik, termasuk di media sosial, sebuah stridency yang oleh beberapa kritikus dianggap ditujukan untuk audiens domestik yang tetap menyakitkan ikatan luar negerinya.

Baca Juga: Pakar Membaca Lebih Lanjut Motif Hilang Sementara Xi Jinping dari Publik

"Kami orang China tidak akan menyerah. Kami tidak akan duduk dan tidak melakukan apa-apa saat kepentingan negara kami dirugikan," kata Wakil Menteri Luar Negeri Ma Zhaoxu dalam menanggapi pertanyaan Reuters pada konferensi pers hari Kamis untuk membahas diplomasi China dalam dekade sejak Xi menjabat.

"Ke depan, diplomat China akan terus mengatasi semua hambatan, dan selalu menjadi penjaga setia kepentingan negara dan rakyat kami," kata Ma, yang dianggap sebagai salah satu pesaing untuk menggantikan Wang Yi sebagai menteri luar negeri dalam waktu dekat perombakan kepemimpinan.

Xi siap untuk memecahkan preseden dan mengamankan masa jabatan kepemimpinan ketiga pada kongres sekali dalam lima tahun dari Partai Komunis yang berkuasa bulan depan.

Xi telah mendesak para diplomat China untuk memiliki lebih banyak "semangat juang", sebuah instruksi yang telah dilihat banyak pejabat China dibawa ke platform media sosial termasuk Twitter, yang diblokir di China, dengan agresi yang kemudian dikenal sebagai diplomasi "Prajurit Serigala" setelah waralaba film patriotik.

Sebuah survei global yang dirilis minggu ini oleh Pew Research Center yang berbasis di Washington menemukan bahwa opini publik terhadap China di Amerika Serikat dan negara-negara maju lainnya telah berubah "jauh lebih negatif" di bawah Xi.

Baca Juga: PAN Jateng Dukung Pencapresan Ganjar Pranowo, Pengamat: Bisa Dapat Tiket Capres KIB

Baca Juga: Lihat Anies Pakai Private Jet, Ferdinand Hutahean: Dia Salah Satu Oligarki Migas?

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: