Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Panglima TNI Ungkap 4 Pekerja BTS Bukan Disandera KKB: Tapi Masyarakat yang Menuntut Utang Dibayar

Panglima TNI Ungkap 4 Pekerja BTS Bukan Disandera KKB: Tapi Masyarakat yang Menuntut Utang Dibayar Kredit Foto: Ayu Rachmaningtyas Tuti Dewanto
Warta Ekonomi, Jakarta -

Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono membeberkan fakta di balik klaim Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) yang mengaku menyandera 4 pekerja proyek BTS PT Inti Bangun Sejahtera (IBS).

Ia menegaskan peristiwa yang terjadi di Okbab, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua Pegunungan, tersebut bukan merupakan penyanderaan.

Baca Juga: Aksi Brutal KKB Sandera 4 Pekerja Tower BTS, Sebut Tebusan Rp500 Juta Terlalu Kecil: Kami Akan...

"Bukan penyanderaan itu. Kemarin itu ada mungkin dulu utang-utang yang belum terbayar sama mungkin pas pemasangan BTS itu masyarakat menuntut supaya dibayar dulu, sehingga setelah dibayar ya dilepas," kata Laksamana TNI Yudo Margono kepada awak media di Jakarta, Senin (15/5/2023).

Yudo meminta agar segenap pihak tidak selalu menghubungkan setiap peristiwa sebagai tindakan yang berkenaan dengan aksi KKB.

"Ini bukan KKB yang melakukan itu, tapi masyarakat yang mungkin dulu pernah dipekerjakan atau apa, mungkin bayarannya kurang atau apa. Jadi jangan semuanya disamaratakan, tiap anu disandera, enggak, bukan penyanderaan itu," tegas Yudo.

Panglima TNI menambahkan bahwa karena korban ada yang diketahui mengalami luka akibat kejadian tersebut, maka selanjutnya akan disidik oleh pihak kepolisian untuk menangani tersangka pelaku.

"Bukan (KKB), tapi ya tentunya karena kemarin ada yang dilukai, nanti dari Polri akan menangkap yang melukai tadi," ujar Yudo.

Sebelumnya, Kapolres Pegunungan Bintang AKBP Mohamad Dafi Bastomi menyatakan bahwa empat pekerja PT IBS telah diselamatkan dan dievakuasi dari Okbab ke Oksibil pada Senin (15/5).

Baca Juga: KKB Makin Songong Aja! Belum juga Lepas Pilot Susi Air, eh Sekarang Malah Sandera 4 Pekerja Tower

Kapolres Pegunungan Bintang memimpin langsung proses evakuasi bersama Waka Satgas Gakkum Operasi Damai Cartenz Kombes Pol. Joko Sulistio dan melibatkan sedikitnya 50 personel gabungan Pamtas Statis RI-PNG Yonif 143/TWEJ, Polres Pegunungan Bintang, serta Satgas Operasi Damai Cartenz 2023.

"Penjemputan keempat karyawan tersebut menggunakan Pesawat PK-RBP Milik Tariku Aviation," kata Bastomi.

Baca Juga: Pemkot Denpasar Usulkan 4.602 Formasi PPPK, Terbanyak Tenaga Teknis

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Ayu Almas

Advertisement

Bagikan Artikel: