Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Industri Kripto Makin Rumit, Duma Negara Rusia Buat RUU Baru

Industri Kripto Makin Rumit, Duma Negara Rusia Buat RUU Baru Kredit Foto: Unsplash/Pierre Borthiry
Warta Ekonomi, Jakarta -

Duma Negara Rusia telah membentuk kelompok kerja yang akan menangani masalah rumit dalam membentuk peraturan untuk industri pertambangan cryptocurrency.

Menurut pengumuman resmi pada hari Kamis, Ketua Duma Negara Vyacheslav Volodin menginstruksikan legislatif untuk membuat kelompok yang akan mengatasi kesenjangan peraturan di industri. Kelompok itu dibentuk menyusul pernyataan Andrei Lugovoy, Deputi Pertama Komite Perwakilan Keamanan dan Antikorupsi.

Baca Juga: Penambang Kripto Berbondong-bondong ke Kazakhstan, Incar Listrik Murah

Lugovoy-seorang anggota Partai Rakyat Demokratik Liberal sayap kanan-mengatakan pada hari Kamis (11/11) bahwa para deputi telah menulis rancangan undang-undang, yang akan mereka perkenalkan di Duma tanpa gagal.

Deputi itu juga mengatakan bahwa masalah regulasi penambangan Bitcoin (BTC) menjadi tidak dapat dihindari, mengeklaim bahwa penambang kripto menghasilkan 2 miliar dolar per tahun di mana mereka tidak membayar pajak dan dengan demikian, menambang dengan mengorbankan penduduk negara itu. Lugovoy menambahkan:

"Karena kurangnya peraturan tentang produksi cryptocurrency, lembaga penegak hukum umumnya menemui jalan buntu karena mereka tidak dapat menetapkan tanda-tanda kejahatan dalam aktivitas individu dan membuat keputusan prosedural yang diperlukan."

Sebagaimana dicatat oleh publikasi bisnis lokal RBC pada bulan September, Anatoly Aksakov, Ketua Komite Duma Negara Rusia untuk Pasar Keuangan, merekomendasikan agar Duma mengatur penambangan kripto di bawah undang-undang yang mengatur kegiatan kewirausahaan.

Awal pekan ini, Kementerian Pembangunan Ekonomi dan Kementerian Energi menyuarakan dukungan mereka untuk rencana Aksakov. Sementara, bank sentral Rusia tetap menentang dengan alasan bahwa ia tidak dapat mendukung inisiatif yang akan melahirkan "moneter baru".

Seperti yang dicatat sebelumnya oleh Volodin, masalah penambangan kripto di Rusia memang menjadi mendesak karena para penambang pindah ke negara itu dari China. Rusia, bersama dengan negara tetangga Kazakhstan, termasuk di antara tiga negara teratas berdasarkan tingkat hash global di jaringan Bitcoin.

Baca Juga: Kominfo Ajak Masyarakat Waspadai Jeratan Investasi dan Pinjol Ilegal, Begini Ciri-cirinya

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel: