Baru Dilantik Jadi ASN Polri, Novel Baswedan Cs Langsung Diwanti-Wanti Soal...

Baru Dilantik Jadi ASN Polri, Novel Baswedan Cs Langsung Diwanti-Wanti Soal... Kredit Foto: Antara/M Risyal Hidayat

Anggota Komisi III DPR Arsul Sani mengingatkan Novel Baswedan cs dengan puluhan mantan penyidik dan pegawai KPK, terkait beda budaya lembaga antirasuah itu dengan Polri. Itu dikatakannya menyusul pelantikan terhadap 44 mantan pegawai KPK menjadi ASN Polri, Kamis 9 Desember 2021. 

Novel Baswedan cs sebelumnya diberhentikan oleh KPK, karena tidak lulus tes wawasan kebangsaan atau TWK, yang menjadi syarat peralihan status menjadi ASN. Tapi justru Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menawarkan mereka di Polri.

Baca Juga: Novel Baswedan Cs Dilantik Tepat di Hari Antikorupsi Sedunia, Jadi Ini Alasan Polri...

"Sebagai Anggota Komisi III DPR saya tentu ikut senang bahwa pada akhirnya ada jalan keluar bagi temen-temen ex KPK itu untuk terus berkontribusi dalam kerja-kerja pemberantasan korupsi dan atau kejahatan lainnya. Saya juga mengharapkan proses pengangkatan mereka sebagai ASN Polri benar-benar berjalan tanpa ada hambatan apapun dan selanjutnya mereka dapat melaksanakan tupoksinya sebagai ASN Polri yang turut bertugas melakukan kerja-kerja penegakan hukum di Polri," jelas Arsul, saat dikonfirmasi melalui pesan singkat, Kamis 9 November 2021.

Meski begitu, Arsul merasa perlu mengingatkan kepada para eks pegawai KPK yang direkrut Polri ini agar dapat beradaptasi. Sebab antara Polri dan KPK memiliki kultur yang berbeda, sehingga jangan sampai perbedaan itu menjadi kendala dalam bekerja. 

"Saya merasa perlu juga mengingatkan kepada teman-teman eks KPK ini bahwa ke depan, mereka adalah ASN Polri dan bukan lagi pegawai KPK. Ada perbedaan kultur, prosedur kerja, dan lingkungan kelembagaan yang berbeda antara Polri dan KPK. Maka mereka juga perlu melakukan penyesuaian diri di lingkungan kerja baru," jelas politisi PPP itu.

Yang harus tetap dijaga dan dipertahankan menurutnya adalah integritas dan etos kerja. Di luar integritas dan etos kerja, kata Arsul, para eks pegawai KPK ini harus mampu melakukan penyesuaian.

Baca Juga: Dibongkar Munarman! Ternyata Ada Eks Pimpinan KPK di Acara Mendukung ISIS, Ternyata Orangnya...

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini