Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kepala Perpusnas Resmikan Gedung Perpustakaan Kabupaten Cianjur

Kepala Perpusnas Resmikan Gedung Perpustakaan Kabupaten Cianjur Kredit Foto: Perpusnas
Warta Ekonomi, Jakarta -

Kepala Perpustakaan Nasional (Perpusnas) RI, Muhammad Syarif Bando, bersama Bupati Cianjur, Herman Suherman, meresmikan Gedung Layanan Perpustakaan Kabupaten Cianjur. Gedung layanan perpustakaan dibangun menggunakan dana alokasi khusus (DAK) fisik subbidang perpustakaan senilai Rp4,5 miliar.

Bupati Cianjur, Herman Suherman, mengungkapkan apresiasi dan terima kasih kepada pemerintah pusat yang telah mengalokasikan anggaran untuk pembangunan Gedung perpustakaan di wilayahnya.

Baca Juga: Kepala Perpusnas: Tranformasi Digitalisasi Perpustakaan Suatu Keharusan

"Dengan hadirnya gedung perpustakaan ini diharapkan menjadi semangat masyarakat. Kami mohon dinas perpustakaan dan kearsipan dapat melakukan tindak lanjut ke depan dalam rangka peningkatan literasi di Kabupaten Cianjur," ungkap Herman usai meresmikan Gedung Layanan Perpustakaan Kabupaten Cianjur yang dirangkaikan dengan talkshow Peningkatan Indeks Literasi Masyarakat dengan tema Transformasi Perpustakaan untuk Mewujudkan Ekosistem Digital Nasional, di Cianjur, Jabar, dikutip dalam keterangan tertulis, Senin (25/4/2022).

Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Daerah Provinsi Jabar, Hening Widiatmoko, menyebut gedung perpustakaan menjadi fondasi untuk mengembangkan konsep transformasi perpustakaan dalam mewujudkan ekosistem digital nasional.

"Basisnya adalah gedung perpustakaan. Alhamdulilah Kabupaten Cianjur sudah memilikinya, mudah-mudahan ini dikelola dengan baik dan menjadi sebuah kebanggaan bahwa di sanalah dimulainya komitmen untuk melaksanakan upaya peningkatan literasi," terang Hening.

Baca Juga: Komisi X DPR RI Dorong Perpusnas Afirmasi Tenaga Pustakawan

Dalam meningkatkan literasi, lanjutnya, dibutuhkan komitmen dari pemerintah daerah, para kepala daerah, dan dukungan dari masyarakat, termasuk bunda literasi sebagai juru kampanye masyarakat.

"Inilah yang menjadi pembeda, bahwa kalau dulu perpustakaan hanya tempat menyimpan dan meminjam buku, tetapi sekarang buku dipakai untuk meningkatkan produktivitas. Seperti halnya UMKM yang terbantu dengan buku terapan yang tersedia di perpustakaan, jadi ketika literasi untuk kesejahteraan maknanya sangat luas," lanjutnya.

Dijelaskan, Kabupaten Cianjur merupakan daerah dengan jumlah penduduk yang cukup banyak. Dia berharap, literasi masyarakat meningkat sehingga masyarakat yang taraf hidupnya tertinggal di Jabar, akan berkurang.

Editor: Ayu Almas

Bagikan Artikel:

Video Pilihan