Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Aturan Tanpa Masker Dikeluarkan, Epidemiolog Ini Ingatkan WHO Belum Cabut Status Pandemi

Aturan Tanpa Masker Dikeluarkan, Epidemiolog Ini Ingatkan WHO Belum Cabut Status Pandemi Kredit Foto: Antara/Teguh Prihatna
Warta Ekonomi, Jakarta -

Epidemiolog dari Universitas Griffith Australia Dicky Budiman mengkritisi kebijakan pemerintah melonggarkan memakai masker di luar ruangan. Dicky mengingatkan, status Covid-19 masih pandemi dan belum dicabut oleh organisasi kesehatan dunia PBB (WHO).

"Kita harus pahami memang ada berita baik yaitu pelonggaran pakai masker (di luar ruangan). Tetapi status Covid-19 kan masih pandemi, WHO belum mencabut (status) ini," ujar Dicky saat mengisi konferensi virtual, Kamis (19/5/2022).

Artinya, dia melanjutkan, status pandemi ini memberi pesan penting pada semua pihak untuk tetap waspada dan hati-hati. Apalagi, dia menambahkan, kalau cakupan vaksinasi Covid-19 di daerah seperti aglomerasi masih jauh dari target, baik vaksin penguat (booster) dan vaksinasi dua dosis.

Ia menambahkan, sebenarnya pelonggaran lepas masker di luar ruangan bisa saja dilakukan. Namun, ia meminta organisasi massa agama Islam seperti Muhammadiyah seharusnya membangun literasi supaya masyarakat bisa menilai kemampuan penilaian risiko kapan, dimana, hingga saat bersama dengan siapa bisa melepas masker.  

Baca Juga: Listriki Sirkuit Formula E, PLN Gelontorkan Rp7 Miliar

Ia meminta meski status pandemi statusnya diarahkan menjadi endemi, semua pihak harus membantu pemerintah pusat dan daerah untuk membuat situasi Covid-19 jadi terkendali.

"Artinya, fase transisi diarahkan pada keadaan yang terkendali hingga status pandemi dicabut," katanya. Oleh karena itu, ia meminta masa transisi seperti saat ini jadi evaluasi bersama untuk mencapai tujuan.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Boyke P. Siregar

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan