Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Para Lawan Siap-Siap! Survei Ungkap Ganjar Akan Menang Dipasangkan dengan Siapa Saja di Pilpres 2024

Para Lawan Siap-Siap! Survei Ungkap Ganjar Akan Menang Dipasangkan dengan Siapa Saja di Pilpres 2024 Kredit Foto: Instagram/Ganjar Pranowo
Warta Ekonomi, Jakarta -

Hasil survei Lembaga survei Poltracking Indonesia terkait Pemilihan Presiden atau Pilpres 2024 mengungkapkan Gubernur Jawa Tengah akan selalu menang jika dipasangkan dengan siapa saja.

Direktur eksekutif Poltracking Indonesia, Hanta Yuda, memaparkan, pada simulasi pertama terdapat tiga paslon yakni Ganjar dipasangkan dengan Menteri BUMN Erick Thohir, melawan pasangan Prabowo Subianto-Puan Maharani, kemudian pasangan Anies Baswedan-Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Baca Juga: Mohon Maaf Pak Ganjar, Airlangga Hartarto Ungkap KIB Tidak Akan Mengusung Anda

"Dalam simulasi ini, Ganjar-Erick memperoleh angka elektabilitas 27,6 persen, diikuti pasangan Prabowo-Puan 20,7 persen dan Anies-AHY 17,9 persen," kata Hanta di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Kamis (9/6/2022).

Kemudian, simulasi kedua terdapat tiga pasangan calon lagi dengan formasi berbeda yakni Ganjar dipasangkan dengan Sandiaga melawan pasangan Prabowo-Erick Thohir, kemudian Anies Baswedan dipasangan dengan Puan.

Hasilnya pasangan Ganjar dengan Sandiaga unggul dengan 26,7 persen, lalu Prabowo-Erick 22,5 persen dan Anies-Puan 12,2 persen.

Terakhir, simulasi ketiga, pasangan Ganjar-Erick melawan Prabowo-Puan dan Anies-Sandi unggul dengan angka 26,4 persen. Prabowo-Puan Maharani 19,8 persen dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno 18,9 persen. 20,0 persen tidak tahu atau tidak jawab.

Meski begitu, Hanta menyampaikan masih ada dinamika dalam 20 bulan ke depan jelang Pilpers 2024 yang membuat pasangan nama-nama tersebut bisa berubah atau bergeser.

Baca Juga: Sttt.. Diungkap Arahan Megawati ke Ganjar Terkait Pilpres 2024, Ternyata Disuruh...

"Sangat mungkin terjadi berbagai dinamika, peristiwa, dan momentum politik yang berpotensi mengubah peta politik elektoral ke depan," tuturnya.

Untuk diketahui, Poltracking melakukan survei tersebut pada periode 16 sampai 22 Mei 2022 dengan menggunakan metode multistage random sampling. Jumlah sampel mencapai 1220 responden dengan margin of error +- 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

Editor: Adrial Akbar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan