Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Putin Murka, Perang Gas ke Uni Eropa Dikumandangkan, Barat Kelabakan

Putin Murka, Perang Gas ke Uni Eropa Dikumandangkan, Barat Kelabakan Kredit Foto: Reuters/David W Cerny
Warta Ekonomi, Brussels -

Presiden Rusia Vladimir Putin semakin keras ke Uni Eropa. Moskow memotong pengiriman gas ke beberapa negara pelanggan terbaik, sebagai respons kemarahan atas sanksi yang dijatuhkan setelah menyerang Ukraina.

Ini memberikan tekanan politik yang sangat besar pada pemerintah, mengancam untuk membuat orang Eropa membeku jika musim dingin ini dingin, dan berpotensi merusak tujuan iklim blok karena negara-negara menggantikan tenaga gas dengan batubara. Itu bahkan bisa memberi tip ke benua ke dalam resesi.

Baca Juga: Putin Masih Rahasiakan "Garis Merah" dari Perang Ukraina, Barat Dibuat Waswas

Simone Tagliapietra, seorang analis dengan Think Tank Bruegel, menyebut kebijakan Rusia "pemerasan energi", lapor Politico.

Hanya 40 persen dari jumlah gas normal yang mengalir di sepanjang jalur pipa aliran Nord Rusia-ke-Jerman, yang mempengaruhi pengiriman ke Prancis, Italia dan Austria serta Jerman.

Monopoli ekspor gas Rusia Gazprom telah menghentikan semua pengiriman ke Polandia, Bulgaria, Belanda, Finlandia dan Denmark setelah perusahaan energi di negara -negara tersebut menolak Kowtow terhadap tuntutan Kremlin untuk membayar pengiriman dalam rubel.

Sebagai tanggapan, beberapa negara berencana untuk menembakkan pembangkit listrik tenaga batu bara.

"Harus diakui bahwa Putin mengurangi pasokan gas ke Eropa sedikit demi sedikit, juga untuk menaikkan harganya, dan kami harus menanggapi dengan langkah -langkah kami," kata Menteri Ekonomi dan Iklim Jerman Robert Habeck dalam sebuah wawancara televisi pada Minggu (19/6/2022) malam, menambahkan menambahkan bahwa "ini adalah situasi yang tegang dan serius."

Austria berencana untuk menutupi pembangkit listrik tertutup untuk lagi membakar batubara. Polandia bertujuan untuk mensubsidi batubara yang digunakan untuk pemanasan rumah.

Belanda pada Senin (20/6/2022) memutuskan untuk membatalkan rencana sebelumnya untuk membatasi produksi dari empat pembangkit listrik tenaga batu bara.

"Jika ini bukan waktu khusus, kami tidak akan pernah melakukan ini," kata Menteri Iklim Rob Jetten.

Pemerintah Italia sedang merencanakan pertemuan krisis pada Selasa (21/6/2022) dan Perdana Menteri Mario Draghi telah memerintahkan dua unit regasifikasi untuk gas alam yang dicairkan dan telah berbicara dengan negara-negara termasuk Qatar, Angola dan Aljazair untuk menandatangani kesepakatan pasokan gas dalam upaya yang putus asa untuk mengamankan persediaan jika terjadi kasus dari kasus jika terjadi penutupan Rusia.

Brussels ingin memproyeksikan kepercayaan diri tetapi kekhawatirannya jelas.

“Kami mengambil situasi kami sangat serius. Tapi kami siap, ”Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen dalam pertemuan dengan wartawan pada hari Senin. “Kami berada di masa -masa sulit. Waktu tidak semakin mudah, ”tambahnya.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan