Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ukraina Bantah Zelenskyy Titip Pesan ke Jokowi buat Putin, Politisi Demokrat: Apakah untuk Mendapat ‘Pengakuan’ Harus ‘Berbohong’?

Ukraina Bantah Zelenskyy Titip Pesan ke Jokowi buat Putin, Politisi Demokrat: Apakah untuk Mendapat ‘Pengakuan’ Harus ‘Berbohong’? Kredit Foto: Instagram/Yan Harahap
Warta Ekonomi, Jakarta -

Deputi Strategi dan Kebijakan DPP Partai Demokrat, Yan Harahap, merepon soal bantahan Ukraina mengenai pesan Volodymyr Zelenskyy kepada Presiden Rusia Vladimir Putin lewat Joko Widodo (Jokowi).

Sebelumnya, melalui media sosialnya, Jokowi mengaku telah menyampaikan pesan dari Presiden Ukraina itu ke Putin.

“Saya telah menyampaikan pesan dari Presiden Zelenskyy untuk Presiden Putin dan menyatakan kesiapan saya untuk menjadi jembatan komunikasi antara dua pemimpin tersebut,” tulis Jokowi pada Jumat (1/7/2022).

Baca Juga: Yenny Wahid Pasang Badan Bela Jokowi: Kedatangannya ke Rusia dan Ukraina Tidak Bisa Dikatakan Gagal

Setelah itu, Kantor Presiden Ukraina menyebut bahwa Zelenskyy hanya akan menyampaikan pesan kepada seseorang secara terbuka, termasuk untuk Putin.

Sekretaris pers untuk Kantor Presiden Ukraina, Serhii Nikiforov, mengungkap bahwa fokus pembicaraan Jokowi dengan Zelenskyy adalah mengenai impor gandum dan blokade pelabuhan Ukraina.

“Indonesia adalah salah satu importir gandum terbesar dari Ukraina, dan blokade pelabuhan Ukraina adalah fokus utama pembicaraan antara presiden (Indonesia dan Ukraina) di Kiev,” katanya dikutip dari Ukrainska Prayda, Minggu (3/7/2022).

Akibat adanya blokade tersebut, Nikiforov mengatakan kalau Rusia harus bertanggung jawab atas gangguan ekspor dandum dan krisis pangan yang bisa terjadi.

Nikiforov menyampaikan, “Rusia bertanggung jawab penuh atas gangguan ekspor (gandum Ukraina) ke Indonesia, serta ke bagian lain dunia. Dan Rusia juga harus bertanggung jawab atas krisis pangan yang bisa terjadi, kecuali blokade pelabuhan Ukraina segera dicabut.”

Menurutnya, itulah sesuatu yang didiskusikan secara detail oleh Jokowi dan Zelenskyy. Mengenai pesan untuk seseorang, Nikiforov menegaskan kalau Presiden Ukraina hanya akan berbicara secara terbuka.

“Adapun terkait pesan, jika Presiden Ukraina ingin berbicara kepada seseorang, dia akan melakukannya secara terbuka, dalam pidato hariannya,” pungkasnya.

Baca Juga: Akhirnya! Istri Ferdy Sambo Resmi Ditahan, Denny Siregar: Nah Gitu Dong Biar Ga Ada Desas-desus..

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Populis. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Populis.

Editor: Rosmayanti

Advertisement

Bagikan Artikel: