Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Akademisi Bongkar Motif Kunjungan Jokowi ke Ukraina dan Rusia: Indonesia Memiliki Tanggung Jawab

Akademisi Bongkar Motif Kunjungan Jokowi ke Ukraina dan Rusia: Indonesia Memiliki Tanggung Jawab Kredit Foto: Antara/BPMI-Laily Rachev
Warta Ekonomi, Jakarta -

Kehadiran Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Pertemuan Pemimpin Negara G7 di Elmau, Jerman berlanjut dengan pertemuan bersama Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, selanjutnya bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin. Langkah Presiden Jokowi ini dianggap sebagai sikap yang berani, demi menyelamatkan penyelenggaraan KTT G20, dimana Indonesia sebagai tuan rumahnya.

Direktur Paramadina Graduate School of Diplomacy, Shiska Prabawaningtyas mengungkapkan Indonesia sudah diputuskan sebagai pemimpin presidensi negara-negara G20, setelah Italia pada periode sebelumnya. Namun dalam perjalanannya kepemimpinan Indonesia dalam G20 ini diuji dengan masih merebaknya Pandemi Covid-19 ditambah dengan pecahnya perang Rusia-Ukraina.

Baca Juga: Ukraina Bantah Titip Pesan ke Jokowi Soal Damai dengan Rusia, Aziz Yanuar: Kok Bisa-bisanya, Membuat Malu

"Ini semakin membuat ketidakstabilan geopolitik dan ekonomi global. Karena itu Indonesia memiliki tanggung jawab agar pelaksanaan penyelenggaraan G20 November 2022 mendatang tetap berjalan dan diterima banyak negara anggotanya," kata Shiska dalam diskusi, Misi Perdamaian Jokowi, Sabtu (3/7/2022).

Selain memiliki mandat presidensi G20, Indonesia memiliki nilai warisan sejarah sesuai amanat Undang Undang (UU), yang bertanggung jawab menjaga ketertiban dunia, dalam bingkai politik luar negeri bebas aktif. Itulah amanat UU yang selalu menjadi rujukan Indonesia dalam berkiprah di dunia internasional.

Disadari memang kehadiran Presiden Jokowi ke Ukraina dan Rusia, memang tidak bisa serta merta menghentikan perang Rusia-Ukraina. Karena ada latar yang panjang pergolakan geopolitik di Ukraina yang akhirnya Rusia memilih melakukan invasi ke Ukraina, yang dimulai pada 2014 lalu di wilayah Crimea.

Baca Juga: Dukung Langkah Jokowi Damaikan Rusia-Ukraina, Djarot PDIP: Harusnya Seluruh Dunia Ikut Dong

Namun ia melihat Presiden Jokowi setidaknya memiliki tanggung jawab mensukseskan agenda internasional sebagai pemimpin G20. Di mana beberapa anggota G20 diantaranya Rusia dan AS serta beberapa negara Eropa merupakan bagian dari perang di Ukraina ini. Setelah beberapa ancaman dari beberapa negara tidak akan menghadiri KTT G20 ketika Presiden Rusia hadir di pertemuan tersebut.

"Ini menjadi konsen Presiden Jokowi, agar mandat ini tetap berjalan sukses," katanya.

Karena sesuai tema yang dibawa Indonesia 'Recover Together, Recover Stronger' tidak akan berjalan baik bila banyak anggota G20 yang memboikot gelaran pertemuan tersebut. Tentu itu juga akan menjadi catatan buruk bagi perjalanan presidensi Indonesia tahun ini, setelah beberapa kali memimpin G20 di tahun tahun sebelumnya.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Ayu Almas

Bagikan Artikel:

Video Pilihan