Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Terancam Pembatasan Sosial Lagi dan Lagi, Warganet China: Biar Kuceritakan Kisah Seram

Terancam Pembatasan Sosial Lagi dan Lagi, Warganet China: Biar Kuceritakan Kisah Seram Kredit Foto: Reuters/Carlos Garcia Rawlins
Warta Ekonomi, Beijing -

Puluhan juta orang di China pada Rabu (6/7/2022) kembali khawatir pembatasan total di tengah lonjakan kasus Covid-19. Sekitar lebih dari 300 infeksi baru di hari itu, tersebar di kota utara Xi'an dan Shanghai.

Kasus-kasus baru dan tanggapan resmi terhadapnya telah memperdalam kekhawatiran bahwa China mungkin akan kembali ke jenis pembatasan ketat yang terlihat awal tahun ini, ketika kebijakan garis keras nol-Covid Beijing melihat puluhan juta dikunci selama berminggu-minggu.

Baca Juga: Dinas Rahasia China Bermain Peran, Ilmuwannya Ditangkap Rusia

Di Shanghai, beberapa warga di media sosial, Selasa melaporkan menerima jatah makanan pemerintah --sebuah kemunduran ke kurungan panjang bulan di musim semi.

"Biar kuceritakan cerita seram, kabupaten Putuo lagi kirim sayur," tulis salah satu warga WeChat yang viral, dikutip France24.

"Saya sangat gugup, epidemi telah menghancurkan masa muda saya. Saya akan menjadi gila," tulis pengguna Weibo lainnya yang berbasis di Shanghai.

Pejabat meluncurkan putaran baru pengujian massal di lebih dari setengah distrik kota setelah rebound dalam kasus sejak akhir pekan, menutup semua bar karaoke Rabu setelah beberapa infeksi dikaitkan dengan enam tempat tersebut.

Dan Xi'an --kota bersejarah berpenduduk 13 juta yang mengalami penguncian selama sebulan pada akhir tahun lalu-- ditempatkan kembali di bawah "langkah-langkah pengendalian sementara" setelah 29 infeksi ditemukan, sebagian besar di antara pekerja daur ulang limbah, sejak Sabtu. 

Tempat-tempat hiburan umum termasuk pub, kafe internet, dan bar karaoke akan ditutup mulai tengah malam pada Rabu, kata pemerintah kota dalam sebuah pemberitahuan.

Media pemerintah menunjukkan gambar penduduk Xi'an yang mengantre untuk tes lewat tengah malam Selasa, sambil menekankan kota itu tidak terkunci.

Para pejabat telah menyalahkan wabah kota pada sublineage BA.5.2 dari varian Omicron, yang lebih menular dan menghindari kekebalan.

"Infeksi positif semuanya adalah cabang BA.5.2 dari varian Omicron, dan pekerjaan penelusuran epidemiologis masih berjalan lancar," kata pejabat kesehatan Xi'an Ma Chaofeng pada sebuah pengarahan.

Wabah baru menimbulkan tantangan baru bagi Presiden Xi Jinping, yang pekan lalu menegaskan kembali komitmennya untuk nol Covid meskipun biaya ekonomi meningkat.

Bank Jepang Nomura memperkirakan bahwa setidaknya 114,8 juta orang berada di bawah penguncian penuh atau sebagian secara nasional pada Senin, lompatan tajam dari 66,7 juta minggu lalu.

Lebih dari 1.000 infeksi telah dilaporkan sejak pekan lalu di provinsi Anhui tengah, dengan lusinan menyebar ke provinsi Jiangsu yang bertetangga dengan Shanghai, mengancam kawasan manufaktur inti Delta Yangtze.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan