Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Foto Bareng Garda Terdepan Covid-19 di Korea Utara, Kim Jong Un: Terima Kasih, Kalian Pahlawan

Foto Bareng Garda Terdepan Covid-19 di Korea Utara, Kim Jong Un: Terima Kasih, Kalian Pahlawan Kredit Foto: Reuters/KCNA
Warta Ekonomi, Seoul -

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengadakan upacara untuk berterima kasih dan memuji petugas medis militer karena mempelopori perjuangan negara itu melawan virus corona di ibu kota Pyongyang.

Ribuan petugas medis Tentara Rakyat Korea, yang telah dikirim ke "front anti-epidemi darurat", dipulangkan setelah Kim mengumumkan kemenangan atas Covid-19 dan melonggarkan pembatasan pekan lalu.

Baca Juga: Adik Kim Jong-un Tuduh Korea Selatan Sebarkan Corona di Korea Selatan dengan Propaganda

Kim mengadakan acara di Rumah Budaya 25 April di Pyongyang pada hari Kamis untuk merayakan "prestasi heroik" petugas medis di garis depan pertempuran Covid-19 di kota terpadat di negara itu.

"Memperhatikan bahwa petugas medis tentara mengambil kesulitan terbesar untuk meredakan krisis anti-epidemi di ibu kota, dia mengucapkan terima kasih yang hangat ... kepada mereka yang menunjukkan semangat tak kenal lelah dan kekuatan tempur tak terkalahkan tentara kita," berita resmi KCNA kata agensi. "Dia secara khusus memanggil dan memberi selamat kepada petugas medis yang melakukan prestasi luar biasa dalam perjuangan anti-epidemi ibu kota."

KCNA mengatakan minggu ini bahwa petugas medis telah kembali ke unit mereka pada hari Minggu tanpa upacara pengiriman, tetapi Kim mengatakan dia merasa "kosong dan menyesal" bahwa dia tidak melakukan cukup banyak untuk secara terbuka mengakui pengorbanan mereka, kata laporan itu.

Korea Utara tidak pernah mengkonfirmasi berapa banyak orang yang tertular Covid-19, tampaknya tidak memiliki alat untuk melakukan pengujian secara luas.

Pakar penyakit menular meragukan klaim kemajuan Korea Utara, dan Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan situasi Covid-19 di sana bisa menjadi lebih buruk, bukan lebih baik, dengan alasan tidak adanya data independen.

Baca Juga: Memiliki Potensi Besar, UUS Maybank Indonesia Dukung Pengembangan Industri Halal

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: