Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Gara-gara Bikin Surat Boroknya Partai Komunis China, Nyawa 3 Kader Senior dalam Bahaya

Gara-gara Bikin Surat Boroknya Partai Komunis China, Nyawa 3 Kader Senior dalam Bahaya Kredit Foto: Reuters/Thomas Peter
Warta Ekonomi, Beijing -

Tiga kader senior Partai Komunis China (PKC) dalam bahaya setelah menulis surat terbuka kepada partainya dan Presiden Xi Jinping. 

Dilansir Radio Free Asia, website hak asasi, Weiquanwang, mengatakan bahwa para penulis Dong Hongyi, Ma Guiquan, dan Tian Qizhuang dalam bahaya pembalasan resmi.

Baca Juga: Cara Partai Komunis China Basmi Kader yang Korupsi: Hukum Mati, Sita Semua Harta

"Ketiganya sekarang berada di bawah pengawasan ketat dan mungkin dalam bahaya pribadi kapan saja," kata pos itu.

Namun ketiga kader senior PKC sudah dalam kondisi dipantau dengan tujuan mengantisipasi kemungkinan terburuk.

"Tapi mereka sudah siap. Kami akan terus memantau situasi (mereka) dengan cermat."

Tian, seorang pensiunan penulis dari kota Handan, melaporkan sekretaris partai Daerah Otonomi Guangxi Zhuang Liu Ning ke CCDI pada bulan April karena diduga mendorong kultus kepribadian di sekitarnya.

Dia mengatakan kepada RFA pada Jumat (26/8/2022) bahwa dia siap untuk melawan segala upaya untuk menuntut dia atas surat itu.

"Polisi keamanan negara mengirimi saya pesan yang menuduh saya berkolusi dengan pasukan asing. Saya mengatakan kepada mereka bahwa mereka harus menunjukkan bukti," kata Tian kepada RFA.

Tian mengungkap bahwa dirinya akan menggunakan strategi mogok makan untuk melawan semua tekanan dari PKC.

"Saya akan bersiap. Jika mereka benar-benar mengejar saya, saya akan segera memulai mogok makan. Saya sudah lelah hidup selama beberapa waktu sekarang," katanya.

Dia mengatakan desakan PKC untuk mengendalikan semua aspek kehidupan di CHina adalah "tidak masuk akal, tidak konvensional, tidak ilmiah, dan tidak kondusif bagi perkembangan peradaban manusia."

Ma Guiquan mengkonfirmasi surat itu asli kepada RFA pada Kamis (25/8/2022), tetapi mengatakan dia tidak terlibat dalam penerbitannya secara online.

Panggilan berulang ke ponsel Dong Hongyi dan Tian Qizhuang berdering tidak dijawab pada Kamis (25/8/2022) malam.

Ma (76), mengatakan dia sangat menyadari kemungkinan konsekuensi dari penandatanganan surat itu.

“Dalam keadaan normal, seorang anggota PKC harus dapat memberikan nasihat kepada sebuah organisasi tanpa masalah jika mereka bertindak sebagai warga negara biasa,” kata Ma kepada RFA. "Tetapi jika keadaan berubah, itu akan menjadi masalah lain."

Dia mengatakan dia pikir perubahan yang diminta dalam surat itu "tidak ada yang istimewa, dan persyaratan yang tidak terlalu ketat."

Baca Juga: Zurich Syariah Jamin Keamanan Data Nasabah

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: