Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Boris Johnson Blak-blakan Bilang Presiden Ukraina Menahan Tangannya untuk Tetap Bersama

Boris Johnson Blak-blakan Bilang Presiden Ukraina Menahan Tangannya untuk Tetap Bersama Kredit Foto: Reuters/Peter Nicholls
Warta Ekonomi, London -

Boris Johnson telah mengungkapkan bagaimana Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mendesaknya untuk 'tetap ikut' bahkan setelah dia mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri minggu depan.

Perdana menteri yang akan keluar bertemu dengan Zelensky selama kunjungan mendadak ke Kyiv minggu lalu.
Itu adalah perjalanan ketiga Johnson ke ibukota Ukraina sejak Rusia melancarkan invasi pada akhir Februari.
PM bersumpah untuk 'terus berkampanye untuk Ukraina' bahkan setelah meninggalkan kantor.

Baca Juga: Boris Johnson Tantang Serangan Vladimir Putin Sekali pun Bayarannya Krimea Bebas

Namun Johnson menepis anggapan bahwa dia bisa mengambil peran dalam pemerintahan baru penggantinya - apakah itu dipimpin oleh Liz Truss atau Rishi Sunak.

PM secara konsisten menunjukkan dukungan Inggris untuk Ukraina - bersama dengan Brexit dan peluncuran cepat vaksin Covid - sebagai salah satu pencapaian puncaknya dari waktunya di Downing Street.

Selama perjalanannya ke Kyiv minggu lalu, Johnson bahkan dianugerahi 'Order of Liberty' dari Ukraina - penghargaan tertinggi yang dapat diberikan kepada warga negara asing.

Upacara presentasi secara pribadi dipimpin oleh Zelensky, yang telah tumbuh dekat dengan PM selama enam bulan terakhir sejak Rusia Vladimir Putin memulai serangannya di Ukraina.
Berbicara kepada Daily Express di hari-hari terakhirnya sebagai PM, Johnson menggambarkan bagaimana pemimpin Ukraina itu mendesaknya untuk melanjutkan upayanya untuk mendukung negara yang dikepung.

"Saya melihatnya beberapa hari yang lalu, dan dia ingin saya tetap berada di tangan saya," katanya kepada surat kabar itu.

"Anda tahu, saya tidak akan menjadi bagian dari Pemerintahan baru dan untuk memperjelas hal itu, tetapi saya jelas akan terus berkampanye untuk Ukraina."

Baca Juga: Asal Muasal Presidential Threshold 20 Persen Gegara Kemenangan SBY di Pilpres 2004, Ini Nih Biang Keroknya

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: