Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Putin Senang Xi Jinping Imbang, Amerika Marah-marah China Gak Punya Sikap

Putin Senang Xi Jinping Imbang, Amerika Marah-marah China Gak Punya Sikap Kredit Foto: Reuters/Kevin Lamarque
Warta Ekonomi, Washington -

Juru bicara Gedung Putih John Kirby pada Kamis (15/9/2022) mendesak China untuk tidak mendukung Rusia dalam perang melawan Ukraina. 

Kirby menyebut, Beijing seharusnya tidak menempatkan posisi di tengah dalam masalah Moskow tersebut.

Baca Juga: Xi Jinping Dipuji karena Imbang Soal Ukraina, Putin: Kami Mengutuk Provokasi Amerika di Taiwan

"Kami tidak berpikir siapa pun harus berada di sela-sela," ujar Kirby mengatakan kepada CNN dalam sebuah wawancara ketika Presiden Cina Xi Jinping bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada pertemuan puncak Shanghai Cooperation Organisation (SCO) di Uzbekistan.

Kirby menentang tindakan yang dilakukan Putin. "Ini bukan waktunya untuk melakukan urusan apa pun seperti biasa dengan Putin," tambah Kirby.

Kirby menilai masih harus dilihat seberapa besar China akan mendukung perang Rusia. Selama ini, dia mencatat bahwa Beijing tidak bergerak untuk mendukung Putin secara material atau melanggar sanksi terhadap Moskow.

Secara terpisah, Kirby mengatakan kepada MSNBC, bahwa Amerika Serikat (AS) sedang bersiap untuk mengirim paket bantuan keamanan lain ke Ukraina. Hanya saja dia menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut, termasuk kapan tahap itu akan datang.

Berbicara pada pertemuan tatap muka pertama sejak invasi Rusia ke Ukraina dimulai, Putin memuji Xi atas posisinya dalam perang di Ukraina. Namun, dia menyatakan memahami Beijing memiliki pertanyaan dan kekhawatiran atas konflik tersebut.

"Kami sangat menghargai posisi seimbang dari teman-teman Cina dalam hal krisis Ukraina. Kami memahami pertanyaan dan kekhawatiran Anda tentang hal ini. Selama pertemuan hari ini, kami tentu saja akan menjelaskan posisi kami," ujar Putin dalam pertemuan tersebut.

China telah menahan diri untuk tidak mengutuk operasi Rusia terhadap Ukraina atau menyebutnya sebagai invasi. Sikap ini sejalan dengan Istana Kremlin yang menyebut perang sebagai "operasi militer khusus".

Baca Juga: Jangkau Nasabah UMKM, Fintech KoinWorks Akusisi BPR Asri Cikupa Karya

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: