Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Peluang AHY Terungkap, Omongan SBY Ternyata Bisa Jadi Bumerang!

Peluang AHY Terungkap, Omongan SBY Ternyata Bisa Jadi Bumerang! Kredit Foto: Demokrat
Warta Ekonomi, Jakarta -

Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno mengatakan pernyataan Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) merupakan pisau bermata dua.

Dirinya mengatakan dugaan akan kecurangan dalam pemilu hanyalah sebuah asumsi yang tak bisa dibuktikan kebenarannya.

Baca Juga: Mas AHY Senggol Pembangunan Infrastruktur Era Jokowi, Pengamat Sebut Harus Jadi Evaluasi

"Sebenarnya kritik yang semacam ini adalah perkara alamiah dalam politik kita, tapi kalau tidak kuat data dan argumen, maka akan menjadi blunder yang cukup luar biasa," kata Adi Prayitno dalam keterangan pers yang diterima Republika.co.id, Ahad (25/9/2022).

Adi menambahkan, kecurangan pemilu di pemerintahan SBY pernah terjadi pada 2009. Hal tersebut dibuktikan pada permasalahan Daftar Pemilih Tetap (DPT).

Sebab, saat itu banyak masyarakat yang tidak terdaftar sebagai pemilih saat kontestasi pilpres. Terlebih, bukti ini diperkuat dari pernyataan sikap dan petisi yang ditandatangani partai-partai oposisi, lembaga swadaya masyarakat (LSM) dan aktivis-aktivis demokrasi soal kecurangan tersebut.

"Ada 45 juta penduduk yang tidak menggunakan bahkan gagal menggunakan hak suaranya karena persoalan DPT. Pemilu 2009 dianggap gagal, lantaran disinyalir ada permainan dalam jumlah DPT yang kemudian menghilangkan begitu banyak hak suara," ujar Adi.

Baca Juga: Kriminalisasi, Loyalis AHY Ungkap Peringatan SBY, Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo Harus Waspada!

Sementara itu, mantan kader partai Demokrat, Gede Pasek Suardika menambahkan, tudingan kecuranganyang dilontarkan SBY mempunyai motif politis. Sebab, ayahanda Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) itu menilai dalam parameter, jika anaknya tidak menjadi capres atau cawapres, maka ada kecurangan dalam Pilpres 2024 mendatang.

Baca Juga: BNI Gandeng Bank Jatim Perkuat Ekonomi Digital di Jawa Timur

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: