Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Amerika Ungkit Momen 'Horor' Tahun 1962 di Depan China, Xi Jinping Malah Kasih Isyarat...

Amerika Ungkit Momen 'Horor' Tahun 1962 di Depan China, Xi Jinping Malah Kasih Isyarat... Kredit Foto: Reuters/Tingshu Wang
Warta Ekonomi, Washington -

Terlepas dari pelajaran dari krisis rudal Kuba 60 tahun yang lalu, China tidak menunjukkan minat untuk membahas langkah-langkah untuk mengurangi risiko yang ditimbulkan oleh senjata nuklir, kata pejabat senior Amerika Serikat, Selasa (2/11/2022).

Pentagon mengatakan China sedang mengalami ekspansi besar-besaran kekuatan nuklirnya dan bergerak menuju memiliki 1.000 hulu ledak nuklir pada tahun 2030. Namun Beijing telah lama menolak pembicaraan pengendalian senjata dengan Washington, dengan alasan bahwa Amerika Serikat sudah memiliki persenjataan yang jauh lebih besar.

Baca Juga: China Ngamuk Tahu Australia Diam Aja Saat Pesawat Pembom B-52 Amerika Parkir Bebas

Alexandra Bell, wakil asisten menteri luar negeri untuk pengendalian senjata, verifikasi dan kepatuhan, mengatakan kepada Dewan Atlantik bahwa terlepas dari upaya AS, Washington dan Beijing masih belum memulai keterlibatan dalam masalah ini.

"Sebagai langkah pertama, kami benar-benar ingin berbicara dengan mereka tentang doktrin satu sama lain, tentang komunikasi krisis, manajemen krisis," kata Bell, mencatat bahwa Washington telah melakukan pembicaraan seperti itu dengan Rusia selama beberapa dekade.

"Kami belum berada di ruang itu dengan Beijing. Jadi, ada pekerjaan yang harus dilakukan untuk memulai percakapan, kami berpikir secara bilateral," kata Bell.

“Kita sekarang berada di peringatan 60 tahun krisis rudal Kuba. Kita tidak perlu mengulanginya untuk mengetahui bahwa kita perlu berada di meja untuk melakukan percakapan satu sama lain,” kata Bell, mengacu pada peristiwa pada tahun 1962 ketika Amerika Serikat dan Uni Soviet nyaris terlibat perang nuklir atas kehadiran rudal Soviet di Kuba.

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan tahun lalu setelah panggilan telepon antara Xi Jinping dan Presiden Joe Biden bahwa keduanya telah sepakat untuk "melihat untuk mulai melanjutkan diskusi tentang stabilitas strategis."

Tetapi Xi memberi isyarat selama Kongres Partai Komunis pada bulan Oktober bahwa China akan memperkuat pencegah strategisnya, sebuah istilah yang sering digunakan untuk menggambarkan senjata nuklir.

Richard Johnson, wakil asisten menteri pertahanan AS untuk Kebijakan Nuklir dan Senjata Pemusnah Massal, mengatakan kepada forum bahwa Amerika Serikat ingin memulai pertukaran dengan China pada "hal-hal yang lebih mendasar" daripada jumlah hulu ledak.

“Jika itu argumen yang diberikan Beijing, kami tidak meminta untuk berdiskusi tentang angka. Kami mengatakan, mari kita bicara tentang menempatkan beberapa pagar pembatas ke dalam hubungan sehingga kita tidak memiliki krisis yang tidak perlu,” katanya.

Johnson menambahkan bahwa jika Beijing memilih untuk tidak terlibat secara bilateral, itu dapat "menunjukkan transparansi" tentang pembangunan nuklirnya melalui Badan Energi Atom Internasional dengan menyatakan stok plutoniumnya untuk tujuan sipil.

"Orang China telah berhenti melakukan itu, dan itu benar-benar memprihatinkan," katanya.

Baca Juga: Pembangunan KEK Kura-Kura Bali Diharapkan Dapat Mendukung Quality Tourism di Bali

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: