Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Risiko Besar Perang Senjata Nuklir Diungkap Rusia: Ini Tren Berbahaya!

Risiko Besar Perang Senjata Nuklir Diungkap Rusia: Ini Tren Berbahaya! Kredit Foto: Reuters/Kementerian Luar Negeri Rusia
Warta Ekonomi, Moskow -

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov telah memperingatkan bahwa setiap konflik antara negara-negara nuklir, bahkan jika itu dimulai dengan senjata konvensional, kemungkinan akan meningkat menjadi perang senjata nuklir habis-habisan, dan dengan demikian harus dihindari dengan segala cara.

Berbicara pada konferensi pers pada Kamis (1/12/2022), diplomat tersebut ditanya tentang upaya bersama Moskow dan Washington untuk mengurangi kemampuan strategis mereka.

Baca Juga: Pentagon Mulai Ketar-ketir dengan Program Senjata Nuklir China

Lavrov menanggapi dengan menunjukkan bahwa pada September 2021 AS pada dasarnya membekukan pembicaraan bilateral untuk mencapai kesepakatan tentang pembatasan senjata ofensif strategis, jauh sebelum Rusia melancarkan operasi militernya di Ukraina.

“Tidak sulit untuk mengetahui apa alasan mereka,” kata Lavrov, seperti dilansir RT.

Dia mengakui, bahwa tanggung jawab Washington dan Moskow sebagai dua kekuatan nuklir terbesar di dunia tidak berubah, dan mengingat pernyataan bersama yang dibuat oleh para pemimpin Rusia dan Amerika bahwa perang nuklir tidak dapat dimenangkan oleh siapa pun dan oleh karena itu tidak boleh dibiarkan.

Menteri menambahkan bahwa Rusia bersedia mengambil pernyataan itu lebih jauh dan menekankan bahwa setiap konflik antara negara-negara nuklir tidak dapat diterima, karena bahkan perang konvensional memiliki risiko "besar" untuk meningkat menjadi perselisihan nuklir.

“Ini juga mengapa kami sangat cemas menyaksikan retorika yang dimuntahkan Barat yang menuduh kami mempersiapkan beberapa dugaan provokasi menggunakan senjata pemusnah massal,” kata Lavrov, mencatat bahwa Barat, termasuk AS, Prancis, dan Inggris, melakukan segalanya untuk meningkatkan partisipasi mereka yang hampir langsung dalam konflik di Ukraina, di mana dia mengatakan bahwa mereka pada dasarnya mengobarkan perang melawan Rusia melalui tangan Ukraina.

“Ini tren yang berbahaya,” kata Lavrov memperingatkan.

Ancaman perang nuklir telah menjadi topik hangat baru-baru ini sejak Putin berjanji pada akhir September untuk mempertahankan wilayah Rusia dan orang-orang menggunakan "semua kekuatan dan sumber daya yang kita miliki."

Pernyataannya kemudian ditafsirkan secara luas oleh pakar dan pejabat Barat sebagai peringatan nuklir terselubung. Putin kemudian mengklarifikasi pernyataannya dengan mengatakan bahwa Moskow bahkan tidak menyebutkan senjata nuklir taktis, apalagi mengancam akan menggunakan senjata atom.

Selama konferensi pers hari Kamis, Lavrov menegaskan kembali doktrin nuklir Moskow, di mana penggunaan senjata pemusnah massal diizinkan hanya sebagai tanggapan balasan terhadap serangan nuklir musuh atau serangan konvensional yang membahayakan negara Rusia.

Baca Juga: Jokowi Sebut Ekonomi RI Tumbuh 5,3 Persen, Yan Harahap: Era SBY Saja 6,3 Persen Tanpa Janji-janji

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: