Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Korban Gempa Turki Berkumpul di Sekitar 'Erdogan' Jelang Pilpres Turki Putaran Kedua

Korban Gempa Turki Berkumpul di Sekitar 'Erdogan' Jelang Pilpres Turki Putaran Kedua Ilustrasi: Wafiyyah Amalyris K
Warta Ekonomi, Ankara -

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memberikan kepercayaan diri kepada Ahmet Gulyildizoglu menjelang pemungutan suara putaran kedua pada Minggu (28/5/2023).

"Saingan sekuler Erdogan, Kemal Kilicdaroglu, tidak memberikan Anda harapan," kata Gulyildizoglu, salah seorang penyintas, di depan hamparan puing-puing yang dulu ditempati oleh gedung apartemennya yang terdiri dari enam lantai, di Antakya.

Baca Juga: Posisi Erdogan Gak Aman di Pilpres Turki, Kurdi Suriah: Kami Ingin Lihat Dia 'Digulingkan'

"Di sisi lain, Anda memiliki aliansi yang menepati janji-janji mereka," tambah pensiunan ini, merujuk pada partai Erdogan yang berakar pada Islam dan sekutu-sekutu sayap kanannya.

Jutaan orang di seluruh wilayah yang dilanda bencana menentang ekspektasi dan memilih pria yang telah memerintah Turki selama dua dekade dan gagal mengamankan masa jabatan lima tahun lagi pada 14 Mei dalam pilpres.

Kemampuan Erdogan untuk mempertahankan dukungan di zona bencana tenggara Turki berkontribusi pada penampilan mengecewakan Kilicdaroglu pada putaran pertama, yang berakhir dengan ketertinggalan hampir lima poin.

Pemimpin Turki ini sekarang menjadi favorit kuat, mengakhiri perubahan yang luar biasa.

Kemarahan yang meluap-luap atas respon gagap pemerintah terhadap bencana di bulan Februari, dimana lebih dari 50.000 orang meninggal, membuat Erdogan berada dalam posisi yang tidak biasa untuk mengeluarkan permintaan maaf secara terbuka.

Namun Berk Esen, seorang profesor di Universitas Sabanci Istanbul, menyebut kemenangan kembali Erdogan dalam pemilihan umum sebagai sesuatu yang tidak terlalu mengejutkan.

Esen berargumen bahwa wilayah tersebut dipenuhi oleh para pemilih yang saleh yang mempercayai penjelasan Erdogan bahwa korban jiwa yang besar diakibatkan oleh tindakan alam yang tidak dapat dihindari bukan karena kelalaian negara atas standar bangunan yang lemah.

"Selain itu, pihak oposisi tidak berkampanye dengan gencar di wilayah tersebut dan tidak dapat menawarkan pesan alternatif yang kredibel," ujar Esen.

Alih-alih menyerah, Kilicdaroglu secara radikal mengubah arah.

Meninggalkan janjinya untuk menyembuhkan perpecahan sosial di Turki, Kilicdaroglu telah menunjukkan sikap nasionalis yang keras, dan berjanji untuk mengusir jutaan warga Suriah dan migran lainnya.

Pesan tersebut bergema di kota-kota perbatasan Suriah seperti Antakya, sebuah kota yang dikelilingi gunung yang dulunya dikenal sebagai Antiokhia. 

"Orang-orang Suriah akan pergi," kata Kilicdaroglu yang telah menempelkan poster-poster di Antakya.

"Kami tidak akan mengubah Turki menjadi tempat penampungan para migran," ujar pria berusia 74 tahun itu dalam kunjungannya ke Antakya pada Selasa (23/5/2023).

Pembicaraan yang keras itu membuat Mehmet Aynaci (20), yang menyalahkan warga Suriah atas masalah perumahan lokal.

"Sebelum gempa bumi, jika Anda mencari rumah susun, ada banyak orang Suriah," kata Aynaci.

"Tentu saja mereka harus pergi," tambah Atilla Celtik, yang seperti Aynaci adalah salah satu dari sedikit orang yang belum meninggalkan kota yang hampir sepenuhnya kosong itu.

"Mereka akan meminta tanah kami di masa depan. Kami khawatir," katanya.

Provinsi Hatay, Antakya, yang secara historis cenderung liberal, memberikan Kilicdaroglu sedikit keunggulan atas Erdogan di putaran pertama.

Provinsi ini merupakan salah satu dari tiga dari 11 provinsi yang dilanda gempa bumi yang memberikan suara menentang petahana.

Kesuksesan Kilicdaroglu di masa depan sebagian akan bergantung pada seberapa banyak orang yang meninggalkan zona bencana bersedia melakukan perjalanan kedua untuk putaran kedua.

Hampir 1,7 juta pengungsi gagal mengubah alamat pendaftaran mereka hingga batas waktu 2 April, yang berarti mereka harus kembali untuk memilih.

Sema Sicek, yang kemarahannya pada Erdogan sama kuatnya dengan hari-hari ketika ribuan orang mati perlahan di bawah puing-puing sementara pemerintah membatalkan tanggapannya, berpikir mereka harus melakukannya.

“Berjalan jika Anda harus tetapi jangan menyerah di tanah Anda,” kata pria berusia 65 tahun itu, menuduh Erdogan “mengubur kami hidup-hidup.”

Beberapa dari kemarahan itu telah menyebar ke media sosial, di mana para penyintas menjadi sasaran karena mendukung Erdogan.

Pemimpin Turki sering menyebutkan pesan-pesan ini di jalur kampanye, mencoba menyalahkannya pada Kilicdaroglu.

Putri Gulyildizoglu, Hatice, mengatakan serangan itu menyengat.

“Ini benar-benar menyinggung kami. Kesedihan kami sangat besar. Anda harus menjalaninya untuk mengerti,” katanya.

Erdogan telah memenangkan suara dengan janji untuk membangun rumah baru bagi para korban pada awal tahun depan “mungkin nanti” bagi mereka yang berada di Antakya.

Kilicdaroglu sedang mencoba melakukan hal yang sama, mengatakan pada rapat umum hari Selasa bahwa “tidak seorang pun boleh meragukan” kemampuannya untuk membangun kembali wilayah tersebut.

Tapi Hakan Tiryaki, ketua provinsi partai kiri Kilicdaroglu, peka terhadap keluhan bahwa oposisi tidak cukup bersuara sebelum putaran pertama.

Berkampanye lebih keras mungkin memberi kesan bahwa oposisi berusaha mengambil untung dari kesedihan orang-orang, kata Tiryaki.

Itu mungkin juga gagal mengubah pikiran pemilih seperti Omer Edip Aslantas (51), yang ingat mengobrol dengan kaum kiri lainnya tentang mengembangkan Turki pada 1970-an.

“Kiri Turki tidak lagi sama,” katanya di Kirikhan, distrik Hatay utara yang mendukung Erdogan.

“Mereka telah menjadi anti-Turki, anti-Muslim,” tegas Kirikhan.

Baca Juga: Kominfo Ajak Masyarakat Waspadai Jeratan Investasi dan Pinjol Ilegal, Begini Ciri-cirinya

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: