Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dividen BUMN Tembus Rp 74,1 Triliun, Pengamat: Reformasi Erick Thohir Berhasil

Dividen BUMN Tembus Rp 74,1 Triliun, Pengamat: Reformasi Erick Thohir Berhasil Kredit Foto: Istimewa.
Warta Ekonomi, Jakarta -

Direktur Eksekutif Segara Research Institute Piter Abdullah mengatakan langkah Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir melakukan perbaikan telah memperlihatkan hasilnya. Piter mencontohkan realisasi setoran dividen BUMN kepada negara menjadi salah satu tolok ukur keberhasilan transformasi BUMN. 

"Kita patut mengapresiasi kinerja BUMN yang semakin baik, yang dicerminkan oleh setoran deviden BUMN kepada negara yang semakin meningkat," ujar Piter melalui keterangan, Senin (27/11/2023).

Menurut Piter, dividen BUMN kepada negara yang mencapai Rp74,1 triliun merupakan hal yang positif. Realisasi ini tercatat untuk jangka waktu hingga Oktober dan berpotensi meningkat hingga tutup tahun. 

Baca Juga: Erick Thohir Beberkan Segala Daya dan Upaya Indonesia Dorong Transisi Energi

Piter menilai realisasi dividen yang 150 persen lebih tinggi dari target awal patut mendapatkan apresiasi. Hal ini menunjukkan hasil transformasi hingga bersih-bersih mendorong kondisi BUMN menjadi lebih sehat dan berdampak pada peningkatan kontribusi bagi negara. 

"Kinerja BUMN yang semakin baik tentu tidak terlepas dari reformasi BUMN yang terus dilakukan oleh Menteri BUMN Erick Thohir," ucap Piter.

Piter menilai salah satu yang gebrakan besar Erick yang terbukti mendorong kinerja BUMN menjadi lebih efektif dan efisien ialah pembentukan holding. Piter mengatakan konsolidasi melalui holding membuat kerja-kerja BUMN menjadi lebih fokus dan terintegrasi antarBUMN dengan core business serupa. 

"Strategi pembentukan holding yang tujuannya meningkatkan fokus dari BUMN secara bertahap telah menunjukkan hasilnya," sambung Piter. 

Piter menyampaikan sejumlah persoalan dan tantangan yang masih menggelayuti sejumlah BUMN merupakan hal yang lumrah. Piter menyebut upaya perbaikan sejumlah BUMN, terutama yang bergerak di sektor infrastruktur memerlukan waktu dan penanganan yang komprehensif.   

Baca Juga: Saham BBRI Naik 61,5 Kali Lipat Sejak IPO, Erick Thohir: Bukti BUMN Mampu Seimbangkan Sisi Bisnis dan Katalisator Ekonomi Kerakyatan

"Kita juga harus mengakui masih banyak tantangan dan permasalahan yang dihadapi oleh BUMN. Misalnya BUMN-BUMN karya. Tapi kalau saya melihatnya permasalahan tersebut masih bisa diatasi. Adalah tugas kementerian BUMN untuk segera mencari solusi terbaik dalam menyelesaikan seluruh permasalahan di BUMN karya dan juga BUMN lainnya," kata Piter.

Salah satu BUMN dengan kontributor terbesar adalah BRI, di mana dari kinerja tahun buku 2022 tercatat sebesar Rp23,15 triliun atau 59,97% dari total dividen BRI di kontribusikan kepada negara. Kontribusi optimal BRI tersebut tidak lepas dari kinerja gemilang sepanjang tahun 2022 dengan pencapaian laba sebesar Rp51,41 triliun, angka tersebut menjadi yang terbesar di antara BUMN perbankan lainnya.

Baca Juga: Konsisten dalam Pengembangan Energi Baru Terbarukan, Pertamina Group Ini Gaet Penghargaan IGA 2024

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Amry Nur Hidayat

Advertisement

Bagikan Artikel: