Market Indices

Kripik Tradisional Padang Sampai ke Malaysia

Oleh Ihsan - Rubrik Daerah

15 Mei 2013 22:00:00 WIB


WE.CO.ID Industri rumah tangga pembuatan keripik di Kelurahan Jalan Kereta Api, Kecamatan Pariaman Tengah, Kota Pariaman, Sumatera Barat, dapat terus berkembang pesat, bahkan produk camilan itu kini mampu menembus pasar Malaysia.

"Selain dipasarkan di Sumatera Barat, produk keripik itu juga dikirim ke Pekanbaru, Jambi, dan bahkan sampai Malaysia," kata Muhammad Aris, salah seorang warga pengusaha pembuatan keripik di Kelurahan Jalan Kereta Api itu, Selasa (14/5).

Diceritakannya, usaha pembuatan keripik itu mulanya dirintis oleh satu kepala keluarga sekitar tujuh tahun lalu. Kini, usaha sejenis berkembang melibatkan 12 kepala keluarga.

"Kini ada 12 KK, dengan jumlah produksi keripik per hari lebih dari 1,4 ton. Karena masing-masing KK bisa memproduksi sampai 120 kilogram per hari," sambungnya.

Di samping itu, usaha rumahan tersebut juga cukup mampu menyedot tenaga kerja, khususnya kaum perempuan. Dalam satu industri rumahan, kata dia, membutuhkan paling tidak 11 tenaga kerja untuk menggoreng dan mengemas.

"Para pekerja kami umumnya kaum perempuan, ada yang bertugas mengupas singkong dan mengemas hasilnya. Sementara pekerja laki-laki biasanya menggoreng keripik dan memasarkannya," tambahnya.

Seoranmg warga pengusaha keripik rumahan lainnya, Yanus Riyanto, mengatakan, produk olahan keripik yang diproduksi dan dipasarkan dari kawasan itu adalah singkong balado, dan original.

Ditambahkannya, keripik singkong balado dijual dengan harga Rp36 ribu per kilogram, sedangkan keripik singkong original Rp15 ribu/kg.

Sementara, untuk bahan baku singkong tersebut, kata Yanus, dibeli dari para petani di beberapa daerah di Kabupaten Padangpariaman, seperti di Desa Limpato Kecamatan VII Koto.

Sementara itu Wali Kota Pariaman Mukhlis Rahman saat meninjau kawasan industri rumahan itu mengapresiasi kegigihan para pengusaha kecil tersebut, yang diharapkan dapat terus berkembang menjangkau pasar negara tetangga.

Wali kota melakukan kunjungan itu disertai Kepala Dinas Koperasi, Perindustrian dan Perdagangan Kota Pariaman Sumiramis, sejumlah pejabat SKPD terkait, Kabag Humas Gusniyeti Zaunit, serta Ketua TP-PKK setempat Reni Mukhlis. (Antara)

Foto: pemathic.blogspot.com

Recomended Reading

Kabar EkBis

23 April 2014 - Strategi Korporasi

Sritex Akan Terbitkan Obligasi Senilai US$ 200 Juta

23 April 2014 - Strategi Korporasi

LPGI Bagikan Dividen Capai Rp 25,05 Miliar

Executive Brief

PSG akan sambangi Indonesia pada pertengahan Juli 2014.

MU tunjuk Ryan Giggs sebagai pelatih sementara.

Jahja Setiaatmaja: Tidak ada piutang macet di BCA.

XL Axiata bagikan dividen sebesar Rp 64 per saham.

Kimia Farma bangun pabrik garam farmasi di Jatim.

OPEC beri bantuan US$ 50 juta kepada Kuba terkait infrastruktur dan pertanian.

Forrester Research tempatkan SAS sebagai pemimpin solusi ritel.

Pos Indonesia hadirkan layanan Cargopos Haji dan Umrah.

MU pecat pelatih David Moyes pada Selasa (22/4).

Dahlan: Jika akuisisi BTN ke Mandiri batal, bank asing yang diuntungkan.

Pertamina perkirakan impor elpiji pada 2014 sebesar 3,6 juta ton.

Suryadharma Ali: Mukernas III di Bogor Illegal. Saya tidak akan hadir!

Risma bantah akan dampingi Prabowo pada Pilpres Juli mendatang.

KSPI akan tuntut kenaikan upah minimum 2015 sebesar 30 persen saat "May Day".

Pendaftaran SBMPTN dibuka pada 12 Mei-6 Juni 2014.

Entertainment & Life Style

22 April 2014 - Olahraga

MU Pecat David Moyes