• PT Tugu Pratama Insurance
Market Indices

INI: Putusan MK Munculkan Keresahan Kalangan Notaris

Rubrik Nasional

30 Mei 2013 20:01:00 WIB

WE.CO.ID - Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) Nomor 49/PUU-X/2013 tertanggal 28 Mei 2013 terkait penghapusan hak istimewa notaris dalam memberikan keterangan kepada polisi dinilai memunculkan keresahan di kalangan notaris.

Ketua Umum Ikatan Notaris Indonesia (INI) Adrian Djuani di Jakarta, Kamis (30/5/2013) mengatakan, pihaknya menyesalkan keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang menghapuskan materi salah satu pasal Undang-Undang No 30/2004 tentang jabatan notaris, karena MK tidak melibatkan para notaris dalam mengambil keputusan tersebut.

"Kami tidak ada maksud untuk menentang atau menolak keputusan MK, kami hanya menyesalkan karena tidak dilibatkan dalam proses. Padahal kami usernya, bahkan tahu juga tidak. Ternyata, kasus sudah berjalan setahun lalu sejak Mei 2012 dan diputus kemarin (28/5)," katanya.

Melalui putusan MK tersebut, tambahnya, majelis hakim MK telah menghapus isi pasal 66 UU Jabatan Notaris dimana maksud dalam materi itu mengatur kalau pemanggilan notaris oleh polisi (penyidik) harus mendapat izin dari majelis pengawas daerah (MPD).

"Padahal majelis ini perpanjangan tangan negara (KemenkumHam) dalam rangka pembinaan, pengawasan notaris. Itu tugas pokoknya," katanya.

Menurut Adrian, tugas MPD itu melakukan pemeriksaan terhadap seorang notaris terkait pemanggilan oleh penyidik supaya meminta keterangan notaris soal akta yang dibuatnya tersebut.

"Jadi MPD memberikan rekomendasi kepada penyidik apabila seorang notaris dilakukan penyidikan, diuji dulu di MPD. Tapi kalau dihapus ya ini jadi persoalan, karena penyidik tidak perlu lagi rekomendasi majelis," ujarnya.

Dilema Senada dengan itu Firdhonal, anggota Ikatan Notaris Indonesia menyatakan keputusan majelis hakim MK yang menghapuskan pasal 66 UU Jabatan Notaris membuat dilema para profesi notaris.

"Kami menghormati keputusan MK, tapi keprihatinan kita dengan dihapuskan pasal 66 itu akan berdampak luas," katanya.

Menurut dia, kebimbangan yang dikhawatirkan oleh para profesi notaris salah satunya sanksi terhadap sumpah jabatan notaris dan notaris wajib merahasiakan segala sesuatu mengenai akta yang dibuatnya dan segala keterangan yang diperoleh guna pembuatan akta sesuai sumpah jabatan, kecuali UU menentukan lain.

"Kalau kita melanggar sumpah jabatan itu dikenakan sanksi pasal 84 yakni bisa dituntut notaris tersebut oleh klien pembuat akta. Nah dengan adanya MPD itu nanti akan diseleksi (diuji) sebelum memberikan keterangan ke penyidik," katanya.

Untuk itu, pihaknya akan mengajukan keberatan agar ada pertimbangan oleh majelis hakim Mahkamah Konstitusi meskipun memang putusan MK merupakan keputusan final dan mengikat.

"Tapi kita juga masih ada upaya keberatan dan kita harap dengan ada persoalan ini direvisi UUJN diperhalus bahasanya, jangan sampai notaris kebal hukum kesannya," kata Firdhonal.

Sementara itu, Ketua INI Adrian Djuani meminta kepada para notaris di seluruh tanah air agar tetap tenang tidak perlu memikirkan keputusan Mahkamah Konstitusi tersebut.

"Ini bukan merupakan kiamat. Para notaris tetap tenang, kerja seperti biasa, apabila kita kerja sesuai rambu semoga tidak ada persoalan," katanya.

Namun demikian, lanjutnya, jika dalam langkah kerja ada masalah, maka notaris masih punya hak ingkar tersebut sehingga pihaknya meminta putusan MK tersebut diambil hikmahnya supaya kerja tertib, jujur dan baik. (ant)

(redaksi@wartaekonomi.com)

Foto: Sufri Y.

Editor: Cipto

Recomended Reading

Executive Brief

Sebanyak 36 orang tewas akibat banjir bandang di Maroko Selatan.

Pemerintah Belanda tahan tiga orang atas tuduhan bergabung dengan kelompok afiliasi Al Qaeda.

Ribuan demonstran antipemerintah di Haiti berunjuk rasa tuntut Presiden Michel Martelly mundur.

Bursa Saham Indonesia

IHSG dibuka naik 6,29 poin atau 0,12% ke posisi 5.125,23 poin.

Indeks LQ45 dibuka naik 1,58 poin atau 0,18% ke posisi 882,86 poin.

Citibank dan Bank DKI lakukan kerja sama program edukasi literasi keuangan murid sekolah dasar.

Nilai tukar rupiah menguat satu poin menjadi Rp 12.145 per dolar AS.

DPRD Manado dukung penambahan penerima bantuan bencana jadi 4.400 rumah rusak.

Telkom bangun Jakarta Digital Valley (JakDiva).

Bursa Saham AS

Indeks Dow Jones ditutup turun 2,96 poin atau 0,02% menjadi 17.814,94 poin.

Indeks S&P 500 ditutup turun 2,38 poin atau 0,12% menjadi 2.067,03 poin.

Indeks Nasdaq ditutup naik 3,36 poin atau 0,07% menjadi 4.758,25 poin.

ISIS lempari batu hingga tewas dua pria yang diduga gay di Suriah.

Ledakan ranjau darat tewaskan dua tentara dan lukai sembilan orang lain di Mali.

Hasil Pertandingan Liga Champion Grup H

BATE Borisov 0 - 3 FC Porto

Shakhtar Donetsk 0 - 1 Athletic Bilbao

Hasil Pertandingan Liga Champion Grup G

Schalke 04 0 - 5 Chelsea

Sporting CP 3 - 1 Maribor

Hasil Pertandingan Liga Champion Grup F

APOEL Nicosia 0 - 4 Barcelona

Paris Saint Germain 3 - 1 Ajax

Hasil Pertandingan Liga Champion Grup E

CSKA Moscow 1 - 1 Roma

Manchester City 3 - 2 Bayern Munich

Sebanyak 157 anggota DPR dari KMP gunakan hak interplasi terkait pengalihan subsidi BBM.

Pengurus serikat pekerja dan manajemen Freeport sepakat bentuk dewan arbitrase.

Entertainment

25 November 2014 - Olahraga

Mantan Bos Chelsea John Neal Tutup Usia

24 November 2014 - Olahraga

"Derby" Milan Berakhir Imbang 1-1

24 November 2014 - Olahraga

Arema Banjir Tawaran Turnamen Pramusim

24 November 2014 - Olahraga

Crystal Palace Menang 3-1 Atas Liverpool