Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Jeff Bezos Panen Ribuan Triliun Sejak Donald Trump Jadi Presiden

Jeff Bezos Panen Ribuan Triliun Sejak Donald Trump Jadi Presiden Kredit Foto: Reuters/Lindsey Wasson
Warta Ekonomi, Jakarta -

Hubungan Presiden Amerika Serikat Donald Trump dengan miliarder Jeff Bezos memang kerap diketahui tidak akur. Bahkan sejak Trump memulai kampanye kepresidenannya pada Juni 2015, ia memperjelas kebenciannya pada Bezos yang merupakan pendiri dan CEO Amazon.

Ada yang berspekulasi bahwa iri hati mungkin menjadi penyebab utamanya karena Bezos kini menjadi orang terkaya di Bumi, bahkan bernilai 37 kali lebih banyak daripada Trump. 

Dilansir dari Forbes di Jakarta, Senin (17/2/2020) dari segi politik, Bezos juga berperan dengan memiliki Washington Post, sebuah makalah yang telah melaporkan secara agresif tentang presiden. 

Baca Juga: Udah Beli 'Tiket' ke Luar Angkasa, Jeff Bezos Masih Bingung Habiskan Uangnya

Ketika Trump pertama kali menjabat, pendiri Amazon ini berada di urutan kedua dalam daftar Forbes 400 tentang orang-orang Amerika terkaya, mengikuti salah seorang pendiri Microsoft Bill Gates, yang telah menjadi orang terkaya di negara itu sejak tahun 1994. 

Namun pada tahun 2018, Bezos mengambil alih posisi Gates sebagai orang terkaya di negara ini - dan dunia. Saham Amazon melonjak 130% dan Bezos telah menambahkan USD 46 miliar ke kekayaan bersihnya sejak Trump menjabat pada Januari 2017, sebagian besar berkat melonjaknya bisnis dalam e-commerce raksasa dan divisi Layanan Web Amazon-nya, komputasi awan on-demand peron. 

Hari ini, kekayaan bersih Bezos adalah USD 115,6 miliar atau Rp1.583 triliun. Bahkan setelah perceraian yang menelan biaya saham Amazon Bezos senilai USD 35 miliar yang jatuh kepada mantan istrinya, MacKenzie, Bezos tetap menjadi orang terkaya dari sejak Trump memutuskan menjadi Presiden.

Pada 2017, tahun pertama Trump menjabat, penjualan ritel dan layanan Amazon meningkat 33% di Amerika Utara dan 23% di pasar internasional hingga menghasilkan USD 160,4 miliar atau Rp2.196 triliun pendapatan. Pendapatan AWS naik 43% pada tahun 2017, menghasilkan USD 17,5 miliar atau Rp239,6 triliun untuk perusahaan.

Tahun berikutnya, pada tahun 2018, penjualan ritel dan layanan Amazon mencapai USD 207,2 miliar, atau Rp2.837 triliun, meningkat 29% dari tahun sebelumnya, sementara AWS meraup USD 25,7 miliar atau Rp351 triliun untuk Amazon, meningkat 47%.

Saham perusahaan pun melonjak. Pada saat The Forbes 400 diterbitkan pada Oktober 2018, Bezos hampir menggandakan kekayaan bersihnya dan membuat debutnya sebagai orang terkaya di negara itu (dan dunia) dengan kekayaan bersih sebesar USD 160 miliar atau Rp2.191 triliun.

Baca Juga: Gandeng Pemkab Bogor, Bank Bjb Perluas Layanan Perbankan Bagi Pemerintah Daerah

Penulis: Fajria Anindya Utami
Editor: Fajria Anindya Utami

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: