Mulai Merebak dan Berisiko Mengancam, Kelompok Ini Paling Berisiko Terkena Covid-19 Varian Omicron

Mulai Merebak dan Berisiko Mengancam, Kelompok Ini Paling Berisiko Terkena Covid-19 Varian Omicron Kredit Foto: Unsplash/Fusion Medical Animation

Dengan gencarnya langkah vaksinasi di banyak negara yang tersebar di seluruh dunia, tentu harapan bahwa kondisi yang lebih baik di masa pandemi akan datang, atau singkatnya pandemi bisa berakhir.

Angka juga menunjukan banyak perbaikan dengan jumlah kasus yang tentu lebih sedikit dari priode-priode sebelumnya.

Namun kembali perlu ditegaskan bahwa status pandemi belum berakhir. Maka penerapan protokol kesehatan masih harus atau perlu dilakukan. Ini perlu dilakukan karena varian baru mulai merebak dan mengancam yakni Covid-19 varian Omicron.

Baca Juga: Hadapi Ancaman Covid-19 Varian Omicron, Jawaban Luhut Tegas Banget untuk Tidak Menerapkan...

Mengutip laman WHO (World Health Organization), Varian B.1.1.529 (Omicron) pertama kali dilaporkan ke WHO dari Afrika Selatan pada 24 November 2021. Situasi epidemiologis di Afrika Selatan telah ditandai oleh tiga puncak berbeda dalam kasus yang dilaporkan, yang terakhir didominasi varian Delta.

Dalam beberapa minggu terakhir, infeksi telah meningkat tajam, bertepatan dengan deteksi varian B.1.1.529. Infeksi B.1.1.529 terkonfirmasi pertama yang diketahui berasal dari spesimen yang dikumpulkan pada 9 November 2021.

Yang perlu menjadi perhatian utama adalah, ternyata varian Omicron ini tidak menimbulkan gejala khusus. Dokter Angelique Coetzee yang diketahui sebagai orang pertama yang merawat pasien dengan status varian Omicron menjelaskan bahwa pasiennya tidak menunjukan gejala khusus.

Melansir laman Express (28/11/21), Tak satu pun dari mereka menunjukkan hilangnya rasa atau bau yang sebelumnya menjadi ciri khas virus corona.

"Ini menyajikan penyakit ringan dengan gejala nyeri otot dan kelelahan selama satu atau dua hari tidak enak badan," kata dokter Coetzee kepada Telegraph. "Mereka mungkin batuk ringan, tidak ada gejala yang menonjol."

Orang Tua Paling Berisiko

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini