Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Bisa Tebak? Ternyata... Cuma Segini yang Puas dengan Kinerja Anies Baswedan

Bisa Tebak? Ternyata... Cuma Segini yang Puas dengan Kinerja Anies Baswedan Kredit Foto: Twitter/Anies Baswedan
Warta Ekonomi, Jakarta -

Periset Nusantara Strategic Network (NSN) Riandi menyebutkan, meskipun menggenjot pembangunan fasilitas umum modern, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan hanya membuat 33,8 persen publik puas terhadap kinerjanya. Tingkat ketidakpuasan masyarakat DKI terhadap kinerja Anies sebesar 60,3 persen dan sisanya tidak tahu/tidak jawab sekitar 5,9 persen.

"Tingkat kepuasan publik terhadap Anies tetap bertahan sebesar 33,8 persen," kata Riandi melalui keterangan tertulis di Jakarta, Jumat (21/1/2022).

Baca Juga: Soal Maju Capres 2024, Anies Baswedan Kembali Diplomatis: Kalau Belum Waktu Salat, Jangan Azan

Persentase itu berdasarkan hasil survei NSN terhadap 400 responden mewakili seluruh wilayah DKI Jakarta dengan multistage random sampling dan pengambilan data secara tatap muka menerapkan protokol kesehatan (prokes). Tingkat kesalahan (margin of error) sebesar kurang lebih 4,9 persen dan tingkat kepercayaan 95 persen pada 5-15 Januari 2022.

Riandi yang menjabat sebagai Direktur Program NSN, menuturkan, kebijakan Anies membangun Kota Jakarta tidak berdampak signifikan terhadap tingkat kepuasan masyarakat. Padahal, menurut Riandi, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta di bawah pimpinan Anies membangun berbagai fasilitas umum, seperti LRT Jakarta, jembatan penyeberangan modern, stadion bertaraf internasional, dan lainnya.

Riandi memperkirakan masyarakat menilai Anies belum mampu mengatasi persoalan banjir di wilayah Jakarta dan sekitarnya. Selain itu, Gubernur Anies Baswedan juga dianggap belum menemukan solusi untuk mengatasi kemacetan lalu lintas di Ibu Kota Negara tersebut.

Terkait Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 mendatang, Riandi menuturkan Anies harus meyakinkan kepada masyarakat Indonesia agar dinilai layak maju sebagai salah satu kandidat. Terlebih, menurut Riandi, Anies tidak memiliki partai politik untuk mengusung pada pilpres mendatang sehingga membutuhkan usaha yang optimal.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel:

Video Pilihan